Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

BASF akan menarik diri dari proyek peleburan nikel senilai ,6 miliar di Indonesia

BASF akan menarik diri dari proyek peleburan nikel senilai $2,6 miliar di Indonesia

(Bloomberg) — BASF SE berencana untuk mengakhiri rencana dengan Eramet SA untuk menghabiskan $2,6 miliar untuk membangun kilang nikel-kobalt di Indonesia, membalikkan investasi yang dialokasikan di negara Asia Tenggara karena pertumbuhan penjualan kendaraan listrik melambat.

Ketersediaan nikel tingkat baterai secara global telah meningkat sejak proyek ini dibuat, kata BASF dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. Perusahaan tidak lagi melihat perlunya investasi sebesar itu, katanya.

Prospek kendaraan listrik telah meredup selama setahun terakhir, dengan BloombergNEF memangkas perkiraan penjualan baterai-listrik sebesar 6,7 juta kendaraan pada tahun 2026. Perlambatan ini terutama terlihat di Jerman, pasar dalam negeri BASF, dan Amerika Serikat. Perusahaan termasuk Volkswagen AG, Stellantis NV dan Mercedes-Benz telah memperbaiki atau mengubah paket baterai mereka.

Proyek BASF-Eramet, yang dikenal sebagai Sonic Bay, direncanakan untuk memproduksi sekitar 67.000 ton nikel dan 7.500 ton kobalt setiap tahunnya, kata Kementerian Investasi Indonesia dalam sebuah pernyataan pada Januari tahun lalu.

Indonesia bertujuan untuk menjadi pusat global dalam rantai pasokan kendaraan listrik dan telah menjadi tuan rumah bagi beberapa proyek produksi nikel tingkat baterai – yang banyak di antaranya didukung oleh Tiongkok.

Tiongkok telah menawarkan insentif sebesar puluhan miliar dolar dan kini dapat memproduksi baterai lebih banyak dari yang dibutuhkan, sehingga menurunkan harga, kata BNEF.

–Dengan bantuan dari Christoph Rauwald dan Craig Trudel.

(Pembaruan dengan konteks di kolom ketiga)

©2024Bloomberg LP

READ  Proyek percontohan eksperimental untuk penemuan gas pesisir utama di Indonesia telah dikonfirmasi