Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Barcelona menunjuk Hansi Flick – pertanyaan kunci terjawab mengenai pengganti Xavi

Barcelona menunjuk Hansi Flick – pertanyaan kunci terjawab mengenai pengganti Xavi

Barcelona memiliki manajer baru – Hansi Flick akan menggantikan Xavi.

Keputusan memecat Xavi, gelandang legendaris klub yang mengambil alih jabatan pelatih tim pada November 2021, diambil pada hari Jumat. Hal ini mengakhiri pergolakan dan transformasi yang luar biasa selama beberapa bulan.

Januari lalu, Xavi mengumumkan akan mundur dari jabatannya sebagai pelatih Barcelona pada akhir musim ini. Setelah kekalahan 5-3 di kandang dari Villarreal, ia menggambarkan peran tersebut sebagai “pekerjaan berat” yang “membuat Anda lelah”, dan menambahkan: “Pada titik tertentu, Anda menyadari tidak ada gunanya bertahan.”

Para pemimpin Barcelona telah mulai mencari seorang manajer. Flick, mantan pelatih Jerman dan Bayern Munich, adalah salah satu kandidat yang mereka ajak bicara, namun pada bulan Maret, minat mereka sudah mereda. Ketika hasil membaik, presiden klub Joan Laporta mengatakan dia akan berusaha meyakinkan Xavi untuk bertahan.

Xavi, 44, akhirnya berubah pikiran. Pada tanggal 25 April, ia berfoto dengan direktur olahraga Deco dan Laporta dalam tindakan simbolis persatuan di tempat latihan klub, merayakan keputusan manajer untuk tetap bertugas selama satu musim lagi.

Sebulan kemudian, Xavi dipecat karena ketegangan baru yang menimbulkan kekhawatiran lama tentang kesesuaiannya. Dan Laporta tampaknya juga berubah pikiran.

Semua ketidakpastian ini, dan bagaimana penanganan pemecatan Xavi dan masa pacaran Flick, berarti ada beberapa pertanyaan kunci yang perlu ditelusuri lebih dalam – tentang bagaimana Barcelona sampai pada titik ini, dan apa yang mungkin terjadi selanjutnya.


Mengapa serpihan?

Selama kampanye tahun 2021 yang membuatnya terpilih untuk masa jabatan kedua sebagai presiden Barcelona, ​​​​Laporta berulang kali mengatakan betapa dia mengagumi gelombang manajer Jerman baru-baru ini. Thomas Tuchel baru saja menjuarai Liga Champions bersama Chelsea, setahun setelah Flick meraih gelar yang sama bersama Bayern. Pelatih Jerman saat ini Julian Nagelsmann juga disebutkan.

Flick tidak berada di urutan teratas daftar Laporta tiga tahun lalu, tapi dia sekarang. Identitas agen baru kepala sekolah membantu menjelaskan alasannya. Pini Zahavi adalah salah satu kontak terbaik Laporta di sepakbola. Hubungan spesial di antara mereka inilah yang berkontribusi pada penandatanganan Robert Lewandowski dari Bayern dua musim panas lalu.

Sumber klub – yang, seperti semua yang dikutip di sini, lebih suka berbicara secara anonim untuk melindungi hubungan – mengatakan Barcelona menghargai pengalaman Flick dan rekor kemenangan di ruang ganti elit. Pria berusia 59 tahun itu memenuhi beberapa kriteria dalam rencana Laporta. Dia juga bekerja dengan Lewandowski di Bayern, dan dengan Marc-Andre ter Stegen dan Ilkay Gundogan di Jerman.


Gundogan dan Flick, foto pada Juni 2023 (Federico Gambarini/picture Alliance via Getty Images)

Setelah menjadi jelas bahwa Barcelona sedang mencari manajer baru, Flick ingin tetap mengikuti perkembangannya, dan mulai belajar bahasa Spanyol.

Namun sebulan lalu, ada kekecewaan baginya karena ia tampil dengan gaya semrawut seperti biasanya di Barcelona.

READ  Laporan menunjukkan Lamar Jackson menolak jaminan penuh $133 juta

Pada 24 April, Barcelona menghubungi perwakilan Flick. Mereka ingin memberi tahu dia bahwa Xavi kemungkinan akan pergi dan Flick berada dalam posisi yang baik untuk turun tangan. Kemudian pada hari yang sama, setelah pembicaraan larut malam di apartemen pusat kota Laporta, diputuskan bahwa Xavi akan tetap tinggal.

Ketika Flick diberitahu bahwa situasinya telah berubah, sumber klub yang terlibat dalam proses tersebut mengatakan kubunya “tidak senang, setidaknya”.

Dalam pembicaraan baru-baru ini, Flick meyakinkan Barcelona bahwa dirinya akan memahami situasi keuangan saat ini. Dia juga mengatakan dia yakin tim siap untuk mewujudkannya dan tidak memaksakan target yang tidak realistis terkait calon pemain baru.

Mengingat keadaan yang menyebabkan kepergian Xavi, hal itu membantu pencalonannya di mata para eksekutif Barcelona.

memperdalam

Apakah ada orang lain yang dipertimbangkan?

Nama terbesar yang bersaing untuk mendapatkan pekerjaan bersama Flick adalah Rafael Marquez – mantan pemain Barcelona lainnya yang sejak tahun 2022 bertanggung jawab atas Barcelona Athletic, tim cadangan klub yang bermain di divisi ketiga Spanyol.

Itu adalah pilihan pilihan Deku. Marquez tampil baik dalam dua musim terakhir. Untuk tahun kedua berturut-turut, Barcelona lolos ke play-off promosi untuk memperebutkan tempat di divisi dua.

Pengetahuan Marquez tentang generasi penerus La Masia diapresiasi oleh Deco, yang yakin kepercayaan terhadap generasi muda akan sangat penting di tahun-tahun mendatang. Laporta juga menyampaikan apresiasinya atas kesediaan pemain Meksiko itu untuk memulai karir manajerialnya di tim kedua klub.


Kontrak Marquez akan habis pada akhir musim (Luis de la Mata/Norphoto via Getty Images)

Namun Barcelona akhirnya memilih file yang lebih berpengalaman di Flick. Menarik untuk melihat apa yang dilakukan Marquez selanjutnya, mengingat kontrak pria berusia 45 tahun itu akan berakhir pada Juni mendatang.

Tuchel juga tersedia musim panas ini, tetapi sumber di Barcelona mengatakan dia terlalu fluktuatif untuk menangani klub selama periode sulit ini. Mereka juga mengawasi Roberto De Zerbe tetapi paruh kedua musim Brighton membuat Laporta, yang secara pribadi mengikuti banyak pertandingan mereka, tidak terkesan.

Apa yang diharapkan penggemar Barcelona dari Flick?

Ditulis oleh Mark Curry dan Tom Harris

Reputasi Flick bisa dibilang berada pada titik tertingginya selama berada di Bayern, di mana ia pertama kali bergabung sebagai asisten pada Juli 2019 sebelum menggantikan Niko Kovac empat bulan kemudian. Pada akhir musim 2019-20 yang dilanda pandemi, Bayern memenangkan treble kontinental untuk kedua kalinya, mengalahkan Paris Saint-Germain di final Liga Champions. Flick mengikuti kampanye bersejarah itu dengan gelar Liga Jerman lainnya, selama satu-satunya masa jabatan penuhnya.

Melihat roda gaya permainan Bayern 2020-21, yang menentukan bagaimana penampilan tim dibandingkan dengan tujuh liga domestik terbesar di Eropa, Flick telah membangun tim yang menghancurkan yang kemungkinan akan menghancurkan siapa pun yang berani menghentikan mereka. Total 99 gol di Bundesliga merupakan pencapaian tertinggi kedua mereka sejak pergantian abad, tertinggal hanya 100 gol pada musim sebelumnya.

READ  Luis Rubiales: Presiden Federasi Sepak Bola Spanyol menolak mengundurkan diri setelah mendapat kritik keras atas ciuman yang tidak diinginkan pada Jennifer Hermoso

Di tujuh liga top Eropa, hanya Ajax yang rata-rata mencetak dua gol tanpa penalti (xG) per 90 menit lebih tinggi dari perkiraan Bayern (‘Peluang tercipta’, 98 dari 99), dengan tim asuhan Flick berpotensi melumpuhkan lawan dengan dominasi regional. (“Kemiringan Lapangan”, 95 dari 99).

Beroperasi melalui formasi 4-2-3-1 saat menguasai bola, Flick sering meminta full-backnya, Alphonso Davies dan Benjamin Pavard, untuk tetap tinggi dan melebar untuk memberikan umpan silang ke Lewandowski yang dominan – didukung oleh lebar dan tipu daya. Serge Gnabry, Kingsley Coman dan Leroy Sane (dibuktikan dengan angka ‘Kemajuan Pusat’ yang di bawah rata-rata yaitu 45 dari 99).

24,4 umpan silang Bayern per 90 menit musim itu adalah yang tertinggi di antara tim mana pun di Bundesliga, memperkuat penekanan mereka pada sayap dan umpan ke area penalti. Crossing telah menjadi prosedur yang semakin diterima di Barcelona dalam beberapa tahun terakhir – dengan Xavi membiarkan lebih banyak serangan datang dari area yang luas, menggunakan kecepatan Rafinha dan bakat luar biasa dari Lamine Yamal.

Apa yang diharapkan Flick dari Barcelona?

Kami telah menyinggung situasi keuangan Barcelona yang sulit. Intinya adalah peraturan La Liga berarti mereka harus menutup selisih €130 juta (£110 juta; $141 juta) di rekening mereka untuk musim ini pada akhir Juni jika mereka ingin mendatangkan pemain baru musim panas ini – bahkan dengan status bebas transfer. atau pinjaman.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Barcelona memiliki selisih €130 juta di rekening mereka – dan mengapa batas waktu 30 Juni adalah kuncinya

Lalu ada tantangan khusus yang dihadirkan oleh “entorno” Barcelona – sebuah istilah yang diciptakan oleh Johan Cruyff untuk menggambarkan hype yang terus-menerus dihasilkan di sekitar klub, oleh media, para penggemar, kebijakan dewan eksekutifnya, atau tokoh-tokoh penting lainnya. Di seluruh kota dan wilayah Catalonia yang lebih luas.

Ini memainkan peran besar dalam akhir setiap pelatih Barcelona, ​​termasuk Pep Guardiola. Ini juga menjadi alasan besar mengapa Xavi mengatakan ini adalah “pekerjaan yang sulit”.

Berbicara setelah mengambil alih tugas untuk terakhir kalinya dalam kemenangan 2-1 atas Sevilla di liga pada hari Minggu, Xavi berbicara lebih banyak mengenai topik ini.


Xavi, foto sebelum pertandingan terakhirnya sebagai pelatih Barcelona pada hari Minggu (Fran Santiago/Getty Images)

Dia berkata: “Semua yang saya katakan di klub menyebabkan keributan besar dan digunakan untuk melawan saya.” “Saya menjadi sasaran dari dalam dan luar klub. Ada ekspektasi yang lebih tinggi terhadap saya karena saya adalah bagian dari tim Barcelona terbaik yang pernah ada, dan ini bertentangan dengan proyek kami.

READ  Berita Eagles: Jalen Hurts dikatakan tersedia untuk Minggu 18

“Saya akan memberitahu penerus saya bahwa dia akan menderita. Ini adalah tugas yang sulit.”

memperdalam

Masuk lebih dalam

“Intorno” Barcelona – campuran beracun yang bahkan Guardiola dan Xavi tidak bisa menghindarinya

Salah satu tantangan langsung yang mungkin dihadapi Fleck berkaitan dengan bahasa.

Salah satu kekhawatiran terbesar dewan Barcelona mengenai pencalonan Flick adalah apakah ia dapat berkomunikasi secara efektif dalam bahasa Spanyol atau Inggris, dua bahasa utama yang digunakan di ruang ganti Barcelona. Pemahaman mereka adalah dia hanya fasih berbahasa Jerman.

Masih harus dilihat apakah Flick telah memanfaatkan beberapa bulan terakhir untuk meningkatkan keterampilan bahasanya, atau apakah dia sedang mencari tambahan staf baru untuk memfasilitasi komunikasinya dengan tim.

Apa reaksi di ruang ganti?

Beberapa minggu yang penuh gejolak di Barcelona, ​​​​dan suasana di dalam ruang ganti lebih terfokus pada mengawasi situasi Xavi daripada memikirkan kecocokan mereka dengan Flick, tetapi Lewandowski, Ter Stegen dan Gundogan akan memiliki gagasan tentang apa yang diharapkan.

Lewandowski digantikan oleh Xavi pada lima pertandingan terakhir Barcelona musim ini, dan manajer serta staf pelatih berusaha keras untuk menjual pemain berusia 34 tahun itu. Kepergiannya tidak mungkin terjadi, tetapi kedatangan Flick telah membuatnya berada dalam posisi yang sangat aman sekarang. Lewandowski adalah tokoh sentral dalam tim peraih treble Flick di Bayern.

Ter Stegen dan Gundogan bermain bersama Flick selama ia berlatih di timnas Jerman, namun mereka tidak meraih kesuksesan besar. Flick hanya memenangkan 12 dari 25 pertandingannya sebagai pelatih Jerman, dan eranya ditentukan dengan tersingkirnya penyisihan grup di Piala Dunia 2022. Dia dipecat kurang dari setahun kemudian.

Bagaimana cara mendapatkan kontrak dua tahun?

Barcelona awalnya menawarkan kontrak satu tahun, dengan opsi perpanjangan untuk musim kedua jika tujuan tertentu tercapai. Konsensus klub adalah bahwa lebih banyak opsi akan tersedia musim panas mendatang – Luis Enrique, Guardiola dan Mikel Arteta termasuk di antara manajer terkenal yang akan mencapai akhir kontrak mereka pada Juni 2025.

Selama negosiasi, rombongan Flick berjuang untuk situasi yang lebih stabil dan menegosiasikan jaminan kontrak dua tahun, yang diterima Barcelona. Gajinya diperkirakan sekitar €6 juta (£5,1 juta; $6,5 juta) per tahun, ditambah bonus besar terkait dengan potensi gelar.

Pada hari Selasa, menjadi jelas bahwa keputusan memecat Xavi akan merugikan Barcelona sebesar 6,5 juta euro. Xavi telah menghapus gajinya sekitar €11 juta untuk musim depan, namun akan dikompensasi dengan €2,5 juta yang dia bayarkan dari kantongnya sendiri untuk meninggalkan kontraknya dengan klub Qatar Al-Shabab lebih awal untuk bergabung dengan Barcelona pada tahun 2021. €4 juta juga akan diberikan kompensasi. Ini akan dibayarkan kepada karyawan latar belakang Xavi yang keluar.

(Gambar atas: Bart Stoutjesdijk/ANP via Getty Images)