September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank Sentral Eropa mencoba menenangkan kekhawatiran krisis utang setelah obligasi 'panik'

Bank Sentral Eropa mencoba menenangkan kekhawatiran krisis utang setelah obligasi ‘panik’

Pada pertemuan rutinnya minggu lalu, Bank Sentral Eropa Rencana yang dikonfirmasi Untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Juli – kenaikan pertama mereka dalam 11 tahun – untuk mengatasi inflasi, dia mengatakan kenaikan yang lebih besar dapat menyusul pada bulan September jika diperlukan. Ia juga mengatakan akan berhenti membeli obligasi pemerintah Eropa.

Rencana ini telah mengirimkan biaya pinjaman naik tajam di negara-negara di Eropa selatan, yang mengarah ke panggilan untuk bank sentral untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang bagaimana mengusulkan untuk mencegah pasar obligasi zona euro dari fragmentasi.

Sebagai tanggapan atas penjualan tajam di pasarMenghidupkan kembali kenangan krisis utang di kawasan itu lebih dari satu dekade lalu, bank sentral mengadakan pertemuan yang jarang dan tidak terjadwal pada hari Rabu. Dia berjanji untuk mendistribusikan uang dari obligasi yang dia beli sebagai bagian dari Program Pembelian Darurat Pandemi, atau PEPP, untuk mengurangi tekanan.

“Direksi telah memutuskan akan menerapkan fleksibilitas untuk menginvestasikan kembali pemulihan yang luar biasa dalam portofolio PEPP, dengan maksud untuk mempertahankan operasi mekanisme transmisi kebijakan moneter,” katanya dalam sebuah pernyataan setelah rapat luar biasa.

Kesenjangan antara imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman dan Italia adalah yang terlebar sejak Maret 2020 Awal pekan ini, menurut Tradeweb. Spread antara obligasi Jerman dan Yunani juga melebar baru-baru ini.

Imbal hasil obligasi 10-tahun Italia turun sedikit setelah berita tentang pertemuan darurat Bank Sentral Eropa, jatuh ke sedikit di bawah 4% dari 4,3% pada Selasa, menurut Capital Economics.

Kit Juckes, ahli strategi di Societe Generale, mencatat bahwa “strategi ECB yang dikomunikasikan dengan hati-hati adalah untuk mengakhiri pembelian aset, kemudian menaikkan suku bunga, mulai dengan kenaikan kecil dan kemudian mempercepat jika perlu.” “Strategi ini dalam segala macam masalah hari ini.”

READ  Saham-saham ini mungkin oversold karena pop dengan pemulihan pasar

Pada akhir tahun 2021, Yunani memiliki rasio utang terhadap PDB tertinggi di Eropa sebesar 193%. Italia datang berikutnya dengan 151%.

Panik di lautan

Eropa dalam kondisi yang lebih baik daripada terakhir kali Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga pada tahun 2011.

Ekonomi Yunani, khususnya, telah melampaui ekspektasi pertumbuhan, dan memiliki kondisi yang menguntungkan pada utangnya yang membuat pembayaran tidak terlalu mengkhawatirkan. Tapi itu tidak terjadi di Italia, yang perlu membiayai kembali kewajibannya lebih cepat, dan di mana pertumbuhan melambat.

“Italia belum melakukan reformasi yang cukup serius,” kata Holger Schmieding, kepala ekonom di Berenberg Bank.

Gejolak di pasar obligasi sejak pertemuan Bank Sentral Eropa Kamis lalu telah menambah tekanan pada bank.

“Dengan ingatan tentang krisis utang Eropa yang masih segar, investor bertanya-tanya bagaimana dan dalam keadaan apa Presiden ECB Christine Lagarde akan memenuhi janjinya … untuk bertindak melawan ‘fragmentasi berlebihan’ jika perlu setelah akhir pembelian aset bersih,” Schmieding menulis dalam sebuah catatan pada hari Rabu, berjudul “Panemic in the Limbs: Time for European Central Bank to Show Its Hand”.

Itu Federal Reserve AS Itu juga bertemu pada hari Rabu untuk membahas suku bunga, dan secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga AS sebesar tiga perempat poin persentase, sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak 1994.

Seperti Bank Sentral Eropa, ia menghadapi tantangan besar untuk mencoba menaikkan suku bunga dan menarik stimulus bertahun-tahun tanpa menyebabkan resesi. Tapi itu hanya harus memperhitungkan satu ekonomi.

“Tantangan tambahan untuk ECB adalah bahwa kebijakannya mempengaruhi biaya pinjaman di 19 negara dengan fundamental yang berbeda,” komentar Schmieding.