Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank Dunia Memberikan $250 Juta kepada Indonesia Digital ID untuk Akses Layanan Publik dan Swasta

Indonesia 250 juta USD dalam pendanaan Grup Bank DuniaBank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (IBRD) untuk memperkuat pencatatan sipil negara dan meningkatkan penggunaan identitas digital biometrik untuk mengakses layanan sektor publik dan swasta.

Indonesia sudah memiliki tingkat penerbitan identitas yang sangat tinggi. Proyek ini berupaya mendigitalkan identitas untuk mengatasi ketidaksetaraan geografis dan kesenjangan gender dalam inklusi keuangan, dan untuk mempromosikan ekonomi digital dengan memanfaatkan berbagai faktor, mulai dari meningkatkan pencatatan kelahiran hingga mengembangkan Sistem Identifikasi Biometrik Otomatis (ABIS) alternatif. Tersedia dokumen tender.

Lima Elemen Identitas Digital

IT untuk penyediaan layanan inklusif dan transformasi digital di IndonesiaMenguraikan lima komponen ekosistem identitas digital yang lebih baik untuk Indonesia. Bagian pertama adalah meningkatkan kependudukan dan pencatatan sipil, terutama untuk provinsi tertinggal dan penduduk rentan, memasukkan orang ke dalam sistem dan mendigitalkannya.

Ia berharap untuk mereformasi proses, membuatnya lebih fleksibel dan efisien, dan meningkatkan penerbitan dokumen identitas hukum seperti Nomor Induk Kependudukan (NIK), Kartu Tanda Penduduk elektronik (e-KTP) dan akta kelahiran. Perbaikan di sini harus menciptakan tokoh kunci yang lebih baik untuk perencanaan. Masyarakat sipil secara keseluruhan akan dikonsultasikan.

Komponen kedua adalah mengembangkan verifikasi identitas dan platform eKYC untuk transaksi online melalui aplikasi pribadi dan seluler. Posisi ini akan meningkatkan TIK Otoritas Kependudukan dan Pencatatan Sipil, Titgen Dukabil, dan “membangun kapasitas internal untuk penggunaan teknologi biometrik yang efektif dan bertanggung jawab, termasuk memperkuat perlindungan data pribadi dan mengurangi pengucilan dan penguncian vendor dan teknis.”

Ketiga, membawa layanan publik dan swasta ke dalam sistem, termasuk 5.400 pengguna perusahaan. Ini adalah pertukaran data yang aman dan transparan dan ABIS baru akan “memastikan inklusivitas yang lebih besar, perlindungan data, efisiensi dan transparansi proses derivasi, serta mengurangi penguncian vendor dan teknis.”

READ  Mesut zil hadiri salat Jumat di Indonesia

Situasi ini sudah terlihat kemajuan, karena pengguna korporat dengan perjanjian kerja sama dengan Ditjen Dukcapil telah mengajukan lebih dari 7 miliar permintaan verifikasi real-time per September 2022, menurut laporan tersebut: “Misalnya, penyedia jasa keuangan telah menggunakan layanan untuk Tahu Persyaratan Pelanggan Anda (KYC) dalam peraturan Anti Pencucian Uang (AML) Untuk itu, Kemensos juga telah menggunakan layanan ini untuk ‘menyemai’ NIK di Basis Data Kesejahteraan Sosial Terpadu (DTKS). dan ahli waris yang meninggal.”

Komponen keempat adalah reformasi hukum dan peraturan serta pengembangan sumber daya manusia. Ini akan menilai lanskap hukum saat ini di daerah tersebut. Manajemen proyek serta pemantauan dan evaluasi adalah area kelima.

Indikator keberhasilan

Tujuan pengembangan yang diusulkan termasuk mengukur tingkat penerbitan NIK di 11 provinsi prioritas, mengukur proporsi anak-anak hingga usia 4 tahun yang menerbitkan akta kelahiran, pemasangan dan autentikasi aplikasi ID digital, penggunaan eKYC di tingkat individu dan organisasi, dan keseimbangan gender dalam kepemilikan rekening bank.

Data dari Survei Inklusi Keuangan Nasional 2021 menunjukkan “kesenjangan gender yang kecil namun signifikan” di mana 37 persen wanita dewasa tidak memiliki akses perbankan, dibandingkan dengan 32,3 persen pria dewasa, kata laporan tersebut.

Mengapa Indonesia?

Negara ini sudah mencentang banyak kotak tetapi belum memberikan manfaat identitas digital ke sektor digital, keuangan, dan online. Indonesia memiliki 97 persen cakupan KTP dan e-KTP (atau versi KTP sebelumnya), dan 88,4 persen penduduk berusia 17 tahun ke bawah memiliki akta kelahiran.

Dokumen tersebut menggambarkan bagaimana Indonesia telah mencatat pertumbuhan ekonomi yang kuat, namun masyarakat miskin, yang terkonsentrasi di daerah pedesaan dan terpencil, paling terpukul oleh krisis. Indonesia juga tunduk pada risiko perubahan iklim dan rawan banjir.

READ  Delapan belas penambang tewas dalam kecelakaan truk di Indonesia

Ini adalah negara kelima yang paling terhubung internet di dunia setelah Filipina, Brasil, Thailand, dan Kolombia. Antara 2015 dan 2021, persentase rumah tangga online meningkat dua kali lipat dari 42 menjadi 82 persen. Kesenjangan akses pedesaan/perkotaan berkurang setengahnya dari 30 menjadi 15 persen dan rata-rata pengguna internet Indonesia menghabiskan lebih dari delapan jam online sehari, terpanjang kesembilan di dunia. .

“Tingkat adopsi yang tinggi ini menyoroti basis pengguna potensial untuk ID digital untuk transaksi online,” kata laporan itu, karena tren penetrasi dan penurunan ketidaksetaraan internet “menciptakan lingkungan penting untuk mengurangi kesenjangan dalam akses ke layanan dan peluang ekonomi melalui peningkatan transaksi online. dengan sektor publik dan swasta.”

Seperti yang ditunjukkan oleh laporan tersebut, memiliki ID tidak berarti akses yang baik ke layanan. Pembaruan akan memungkinkan pihak berwenang untuk menerapkan orientasi digital termasuk (namun tidak terbatas pada) biometrik untuk pengguna perusahaan.

Indonesia memberlakukan Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi (PDP, meniru GDPR) pada Oktober 2022, tetapi masih kekurangan sistem atau kerangka kerja TI digital resmi, yang “menghambat kepercayaan digital dan pemerintahan digital yang efektif serta ekonomi digital yang dinamis dan masyarakat transformasi digital.”

Bank Dunia mendanai dan mendukung banyak proyek identitas digital di seluruh dunia Filipina Dan Nigeria Serta Woori Sebuah proyek untuk identifikasi yayasan di negara bagian ECOWAS di Afrika Barat.

Topik esai

Biometrik | Catatan Sipil | identitas digital | Identitas digital | Keuangan | Indonesia | KYC | ID Nasional | Bank Dunia