Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Banjir Libya: PBB mengatakan sebagian besar korban sebenarnya bisa dihindari, dan ribuan lainnya dikhawatirkan tewas

Banjir Libya: PBB mengatakan sebagian besar korban sebenarnya bisa dihindari, dan ribuan lainnya dikhawatirkan tewas



CNN

PBB mengatakan sebagian besar kematian disebabkan oleh banjir bandang yang melanda wilayah tersebut Melalui Libya Hal ini “dapat dihindari” karena pekerja bantuan berjuang untuk memberikan bantuan penting dalam upaya kemanusiaan yang terhambat Perpecahan politik Dan puing-puing bencana.

Sedikitnya 5.300 orang tewas di Libya dan ribuan lainnya dikhawatirkan hilang setelah seluruh bangunan “hancur” ketika gelombang setinggi tujuh meter menghantam kota pesisir utara Derna, kata Komite Palang Merah Internasional pada Kamis.

Hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya melanda kota-kota di negara Afrika Utara itu pekan lalu, merobohkan dua bendungan di timur laut negara itu dan mengirimkan banjir air ke Derna, yang merupakan daerah yang mengalami kerusakan terburuk.

“Jika ada layanan meteorologi yang berfungsi normal, peringatan akan dikeluarkan dan manajemen darurat juga akan mampu melakukan evakuasi masyarakat dan kita akan menghindari sebagian besar korban jiwa,” Petteri Taalas, Sekretaris Jenderal Badan Meteorologi. Organisasi Meteorologi Dunia PBB, mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers di Jenewa, Kamis.

“Tentu saja, kita tidak bisa sepenuhnya menghindari kerugian ekonomi, namun kita juga bisa meminimalkan kerugian tersebut dengan menyediakan layanan yang tepat,” tambah Talas.

Tlass mengatakan bahwa Organisasi Meteorologi Dunia telah mencoba berinteraksi dengan para pejabat Libya untuk memperbaiki mekanisme ini, tetapi karena “situasi keamanan di negara tersebut sangat sulit, maka sulit untuk mencapai tujuan tersebut.”

Libya telah mengalami kekacauan politik sejak pecahnya perang saudara pada tahun 2014, dan kini terdapat dua pemerintahan yang saling bersaing. Masing-masing dari mereka melaporkan jumlah korban yang saling bertentangan setelah bencana banjir besar di negara tersebut.

Sementara pemerintah yang didukung oleh parlemen timur melaporkan sedikitnya 5.300 orang tewas, pemerintah yang diakui secara internasional di Tripoli melaporkan bahwa lebih dari 6.000 orang tewas. CNN tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban tewas atau hilang.

Ketua delegasi ICRC di Libya mengatakan bahwa diperlukan waktu “beberapa bulan, dan mungkin bertahun-tahun” bagi penduduk Derna untuk pulih dari tingkat kerusakan yang parah, setelah gelombang setinggi tujuh meter menghantam kota pesisir utara itu minggu ini.

READ  Australia dan Filipina membahas patroli bersama di Laut Cina Selatan

“Bencana ini sangat dahsyat dan brutal. Gelombang setinggi 7 meter menghancurkan bangunan dan menyapu infrastruktur ke laut. Sekarang anggota keluarga hilang, jenazah kembali ke pantai, dan rumah-rumah hancur,” kata Jan Fredes.

“Diperlukan waktu berbulan-bulan, mungkin bertahun-tahun, agar masyarakat dapat pulih dari tingkat kerusakan yang sangat besar ini.”

ICRC memiliki tim di Derna untuk membantu keluarga-keluarga dengan kegiatan ekonomi kecil ketika air banjir melanda kota tersebut, dan menambahkan bahwa mereka akan mendistribusikan 6.000 kantong jenazah kepada tim forensik di kota Benghazi di bagian timur “untuk memastikan bahwa orang mati diperlakukan dengan cara yang bermartabat. .”

Komite Palang Merah Internasional mengatakan akses ke daerah yang terkena dampak banjir masih menjadi “tantangan besar” karena jalan-jalan telah hancur.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

“Gelombang besar, setinggi gedung enam lantai atau lebih, menyapu seluruh negeri seperti satu tsunami,” kata mantan Menteri Kesehatan Libya Reda Al-Okali kepada Becky Anderson dari CNN pada hari Rabu.

Khaled Al-Shuwaihed, seorang warga Libya, mengatakan situasi di Derna “adalah sebuah bencana.”

“Itu adalah bencana,” kata Al-Shuwaihed kepada Reuters pada hari Kamis.”Semua teman saya meninggal.”

“Salah satu teman saya awalnya syuting dari atas lembah, teman saya syuting, dan dia meninggal. Seseorang bernama Nasser Fattouri dan anak-anaknya (dikatakan telah meninggal) tetapi ini semua hanya rumor hingga saat ini, dan belum ada yang dapat dikonfirmasi. “Salah satu teman saya dan kelima anaknya, hanya satu yang kami temukan.”

Issam Omran Al-Faytouri/Reuters

Kota Derna di Libya saat matahari terbit pada 14 September setelah badai kuat dan hujan lebat.

Youssef Murad/AFP

Orang-orang mencari korban di Derna, Libya, pada Rabu, 13 September.

Issam Omran Al-Faytouri/Reuters

Bangunan rusak di Derna, Libya, setelah Badai Daniel.

Issam Omran Al-Faytouri/Reuters

Anggota tim penyelamat tentara Mesir memeriksa daerah yang terkena dampak di Derna.

Issam Omran Al-Faytouri/Reuters

Orang-orang berjalan di antara reruntuhan.

Muhammad J. Al-Alwani / AFP

Pemandangan kerusakan akibat banjir di Derna dari atas.

Issam Omran Al-Faytouri/Reuters

Anggota Bulan Sabit Merah Libya berjalan di samping kerusakan akibat banjir.

Ashraf Amra/Anadolu Agency/Getty Images

Seorang pria duduk di bawah selimut saat hujan deras mengguyur Derna.

Youssef Murad/AFP

Pekerja menguburkan jenazah korban banjir di Derna.

Gamal Al-Qamati/A.B

Pemandangan dari atas menunjukkan kota Derna, Libya, yang hancur pada Selasa, 12 September, setelah Badai Daniel menyebabkan banjir dahsyat.

Gamal Al-Qamati/A.B

Runtuhnya jalan di Derna.

Issam Omran Al-Faytouri/Reuters

Seorang pria duduk di tengah puing-puing banjir di Derna.

Abdullah Muhammad Bonga/Anadolu Agency/Getty Images

Penguburan sebagian kendaraan yang hancur di Derna.

Abdullah Muhammad Bonga/Anadolu Agency/Getty Images

Masyarakat menutupi jenazah korban di Derna.

Laboratorium Planet PBC/AP

Citra satelit menunjukkan luasnya banjir di kota Derna pada hari Selasa.

Omar Jarhman – Reuters

Orang-orang berdiri di jalan rusak di kota Shahat, timur laut Libya, pada Senin, 11 September.

Gambar AFP/Getty

Orang-orang melewati daerah yang rusak di Derna pada hari Senin.

Gambar AFP/Getty

Mainan terlihat berserakan di lantai toko yang rusak di Derna.

Ali Al-Saadi / Reuters

Air banjir di kota Shahat.

Gambar AFP/Getty

Mobil yang terguling akibat banjir menumpuk di salah satu jalan di Derna.

Gambar AFP/Getty

Jenazah korban banjir tergeletak di belakang mobil pikap di Derna.

Pemerintah Libya/buletin/AP

Sebuah jalan laut runtuh di Derna, pada Senin.

Relawan medis mengatakan mereka khawatir dengan besarnya bencana kemanusiaan di Derna, di mana bantuan mulai berdatangan secara perlahan pada hari Kamis di tengah kekhawatiran akan penyakit yang ditularkan melalui air.

Organisasi Migrasi Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Rabu bahwa lebih dari 30.000 orang mengungsi di Derna. Sementara itu, jenazah menumpuk di dekat fasilitas kesehatan yang sudah tidak berfungsi, padahal perawatan bagi para penyintas bencana diperlukan.

READ  Boris Johnson kembali ke Inggris dalam upaya untuk kembalinya politik dengan cepat

Khaled Hamed, direktur umum sebuah organisasi non-pemerintah Libya, mengatakan bahwa sumbangan tersebut tidak cukup untuk jumlah orang yang membutuhkan perawatan.

“Langkah awalnya mudah, kami mengumpulkan uang dari peralatan dan sumbangan dari dalam dan luar organisasi. Hamed mengatakan kepada Reuters, “Kami tidak berharap orang-orang bersimpati kepada kami sejauh ini, dan syukurlah kami menerima dukungan yang sangat baik.”

“Jumlah ini hanya sedikit dari jumlah kebutuhan yang kami miliki untuk Derna, namun kami melihat saat datang ke sini bahwa orang-orang datang ke sini dari berbagai kota di Libya, dari Misrata, Tripoli, Zawiya, dan dari setiap kota.”

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Otoritas Pelabuhan dan Transportasi Maritim Libya mengatakan bahwa pelabuhan Derna pada hari Kamis tersedia untuk kapal dengan draft tidak kurang dari 6,5 meter untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan ke daerah yang terkena dampak parah.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa sebuah komite telah dibentuk untuk meningkatkan operasi di pelabuhan, dan menambahkan bahwa tujuan utamanya adalah untuk mempercepat pengiriman bantuan ke wilayah tersebut.

Kementerian Transportasi bertanggung jawab atas pemerintahan yang diakui secara internasional di Tripoli, Libya barat, yang dipimpin oleh Dabaiba.

Para pemimpin internasional dari negara-negara termasuk Tunisia, Turki, Aljazair dan Italia telah menjanjikan sumbangan, namun masih ada pertanyaan tentang bagaimana bantuan tersebut akan mencapai wilayah Libya yang dikuasai oleh negara-negara saingan.

Arab Saudi mengatakan akan mengirimkan makanan dan tempat tinggal melalui lembaga bantuan Saudi, KS Relief, berkoordinasi dengan Bulan Sabit Merah Libya dan organisasi bantuan lainnya.

Uni Eropa berjanji untuk menyediakan tim medis, peralatan medis, perahu penyelamat, helikopter dan bantuan penting lainnya, setelah mengeluarkan dana kemanusiaan sebesar $537.000.