Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagasi yang Tidak Diklaim menjual barang-barang yang ditemukan di bagasi yang hilang dengan diskon besar

Bagasi yang Tidak Diklaim menjual barang-barang yang ditemukan di bagasi yang hilang dengan diskon besar

Sinar? Tidak ada barang berharga di bagasi terdaftar? Sebuah laporan baru menjelaskan apa yang terjadi jika aturan dasar ini dilanggar.

degang01 | iStock | Gambar Getty

Ular hidup, kepala domba jantan, kartu Halloween yang ditandatangani oleh Richard Nixon.

Ini adalah beberapa barang paling menakjubkan yang ditemukan di bagasi yang hilang pada tahun 2023, menurut laporan baru dari Unclaimed Baggage, sebuah toko yang membeli barang hilang dari maskapai penerbangan, tanpa ada yang melihatnya.

Perusahaan juga menemukan ruang bawah tanah setinggi 13 kaki, barang-barang mengerikan dari serial film “Saw”, dan sepasang sepatu kets Louis Vuitton Nike Air Force 1 senilai $12.000.

Elemen-elemen ini dan lebih banyak lagi dirinci dalam laporan pertama perusahaan.”Laporan yang ditemukan: Sekilas tentang bagasi Amerika yang hilang“, diterbitkan pada 1 April.

“Kami pikir akan menyenangkan bagi kami untuk menerbitkan laporan tahunan yang merangkum barang-barang paling populer, termahal, dan aneh serta menakjubkan,” kata CEO Brian Owens kepada CNBC Travel.

Barang termahal yang ditemukan tahun ini, menurut daftar tersebut, adalah cincin berlian (dinilai $37.050), jam tangan Cartier Panthère ($26.500), dan tas Hermes Birkin 25 ($23.500).

Perusahaan ini memiliki kontrak jangka panjang untuk membeli barang-barang yang tidak diklaim dari maskapai penerbangan, serta hotel, kereta api, dan perusahaan persewaan mobil. Ini memproses puluhan ribu item setiap minggu; Sekitar sepertiganya dijual, sepertiga lagi disumbangkan, dan sisanya didaur ulang, katanya.

“Kita hidup di dunia yang penuh dengan segala sesuatu yang hilang,” kata Owens. “Ini seperti Natal setiap hari.”

Perusahaan ini didirikan oleh Ayah Owen, Doyle OwensPada tahun 1970, setelah Doyle mendapat informasi bahwa sebuah perusahaan bus lokal mengalami peningkatan jumlah tas yang ditinggalkan penumpang.

READ  Penyelidikan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS terhadap wabah hepatitis A yang berpotensi terkait dengan stroberi segar

Jadi dia meminjam $300 untuk membeli tas yang tidak diinginkan, memberi label harga pada isinya, dan menjual barang tersebut dari rumahnya di Scottsboro, Alabama – dengan populasi 15.700 jiwa.

“Kami berangkat ke balapan,” kata Owens sesudahnya.

Saat ini, toko ritel Unclaimed Baggage di Scottsboro lebih besar dari satu blok kota, dan perusahaan tersebut mempekerjakan lebih dari 250 orang, katanya. Sensasi pencarian—dan besarnya kemungkinan apa yang bisa ditemukan—menarik perhatian banyak orang baik dari dekat maupun jauh.

“Kami memiliki satu juta orang setiap tahunnya… dari setiap negara bagian di Amerika dan di 40 negara,” katanya. “Kami memiliki pelanggan dari Pantai Barat, dan mereka akan terbang beberapa kali. Saya ingat ada pelanggan dari Inggris yang hanya terbang setahun sekali untuk berbelanja.”

Museum Bagasi dan Harta Karun yang Tidak Diklaim dibuka di Scottsboro, Alabama, pada tahun 2023 untuk memamerkan barang-barang teraneh yang diperoleh selama bertahun-tahun. Pajangan ini memperlihatkan replika kepala manusia yang mengecil, mirip dengan kepala asli yang ditemukan di dalam koper yang hilang.

Sumber: Bagasi yang Tidak Diklaim

Diskon berkisar antara 20% hingga 80%, tergantung pada itemnya, kata Owens, dengan harga pakaian yang lebih banyak, dan jam tangan Rolex lebih sedikit. Dia mengatakan perusahaan ingin memberikan kesepakatan kepada pelanggan, tetapi tanpa memberikan insentif kepada penjual.

Salah satu pelanggan, yang diduga adalah pegawai kapal pesiar, membeli “satu ton” perangkat Kindle dan menjualnya kembali di kota-kota pesisir, kata Owens.

“Kami ingin seseorang mendapatkan kesepakatan yang tidak bisa mereka dapatkan di tempat lain, tapi…kami tidak berada dalam bisnis arbitrase.”

Otentikasi adalah bagian penting dari pekerjaan, baik itu demi kepentingannya, kata Owens Bagasi Louis Vuitton Atau sepasang Sepatu kets Balenciaga. Dia mengibaratkan mengidentifikasi barang-barang di bagasi yang hilang dengan “penggalian arkeologi.”

Dalam kasus yang jarang terjadi, barang dikembalikan ke pemilik sahnya, katanya.

“Kami memiliki seorang pria dari Atlanta…yang membelikan sepasang sepatu skate wanita untuk pacarnya,” katanya. “Dia mengeluarkan lidahnya…dan namanya tertulis jauh di dalam sepatu. Dia kehilangan sepatunya, dan maskapai penerbangan membayarnya. Kemudian dia menemukannya di bagasi yang tidak diklaim dan mengembalikannya kepadanya.”

Barang-barang mewah — dari merek seperti Louis Vuitton, Jimmy Choo, dan Yves Saint Laurent — dijual di toko ritel Bagasi Tidak Diklaim di Scottsboro, Alabama.

Sumber: Bagasi yang Tidak Diklaim

Perusahaan juga menemukan barang-barang dengan label harga bagasi yang belum diambil, yang berarti barang-barang tersebut hilang satu kali, dibeli oleh perusahaan, dijual kepada pemilik baru, dan kemudian hilang lagi setelahnya.

Namun bagaimana dengan wisatawan yang marah dan mengklaim barang-barang di toko tersebut adalah barang miliknya yang hilang?

“Pada saat kami mendapatkan properti tersebut, mereka telah melalui proses pencarian yang ekstensif, dan mereka telah menyelesaikan semua klaim mereka,” kata Owens, seraya menambahkan bahwa proses ini biasanya memakan waktu sekitar 90 hari.

Owens juga menemukan beberapa permata selama bertahun-tahun, termasuk jaket yang dia kenakan saat berbicara dengan CNBC Travel. Dia menambahkan bahwa dia menemukan hal ini saat berbicara dengan seorang pelanggan di toko.

READ  PMA mengatakan pekerja pelabuhan di Pantai Barat AS telah menutup Pelabuhan Seattle. Serikat pekerja menolak klaim tersebut

“Saya melihat ke rak dan berkata, 'Saya sangat suka mantel olahraga ini,'” katanya.

Ternyata itu adalah jaket dari merek mewah Italia Keton.

“Saya tidak akan membayar sendiri harganya, tapi itu adalah mantel olahraga seharga $10.000,” katanya.

Harga di tokonya: $999.

Untuk setiap 1.000 penumpang, terdapat 7,6 tas yang salah penanganan Wawasan IT Bagasi SITA 2023 laporan. Dari jumlah tersebut, 80% tertunda dan pada akhirnya akan dikembalikan kepada pemiliknya; 13% rusak atau dicuri; Dia mengatakan bahwa 7% di antaranya hilang atau dicuri.

“Maskapai penerbangan melakukan pekerjaan yang baik dalam menyatukan kembali penumpang yang membawa tas,” kata Owens. “Hanya sebagian kecil tas yang dikirim yang akhirnya hilang.”

Huggle, boneka dari film David Bowie “Labyrinth” tahun 1986, berada di museum “Found Treasures” milik Unclaimed Baggage di Scottsboro, Alabama.

Sumber: Bagasi yang Tidak Diklaim

Menurut Laporan Penemuan Bagasi yang Tidak Diklaim, alasan paling umum hilangnya bagasi adalah kurangnya identifikasi pada atau di dalam tas.

Perusahaan merekomendasikan agar para pelancong menempelkan label bagasi yang kokoh di tas mereka, dan meletakkan selembar kertas atau kartu nama yang berisi rincian kontak dan rencana perjalanan mereka di dalamnya.