Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana tepatnya Ganesha datang ke Indonesia dan Kamboja?  Sangat tiba-tiba

Bagaimana tepatnya Ganesha datang ke Indonesia dan Kamboja? Sangat tiba-tiba

Beberapa petunjuk dapat diperoleh dari teks dan lainnya dari seni dan numismatik. Arkeolog AK Naren dari Banaras Hindu University membuat studi rinci tentang bukti yang diterbitkan dalam Vol. Ganesh: Studi Dewa Asia. Jika segel Harappa merupakan indikasi, di barat laut anak benua, gajah dianggap penting, jika tidak keramat, sejak tahun 2000 SM. Tapi Naren menunjukkan bahwa tidak ada Ganesha RamayanamDan penampilannya Mahabharata, sebagai penulis teks, menunjukkan pemulihan selanjutnya. Nama ‘Ganapathy’ Gana, muncul dalam literatur Veda awal, tetapi diterapkan pada dewa-dewa lain. Referensi paling awal untuk Vinayaka, nama lain untuk Vinayaka, ‘Vinayaka’ atau Penguasa Rintangan, berasal dari teks-teks Weda yang berasal dari tahun 500-600 SM. Tapi di sana, itu diterapkan pada sekelompok empat roh menakutkan yang menciptakan rintangan jika tidak ditenangkan. Dewa yang diasosiasikan dengan gajah juga disebutkan dalam literatur Veda: Hastimuga, wajah gajah; Vakratunda batang melengkung; dan Ekadanta dari gading tunggal (atau unik). Tetapi mereka tampaknya tidak dimasukkan ke dalam satu dewa dan bukan merupakan bagian penting dari Brahmanisme.

Namun, lebih banyak lagi yang terjadi di latar belakang yang tidak kita ketahui melalui kitab suci. Pemujaan dewa berbentuk gajah berkembang di India utara selama berabad-abad sebelum manifestasi formal Ganesha. Bahkan tanpa aliran Veda, kekuatan lain bersedia mengakui dewa-dewa populer. Misalnya, umat Buddha mengklaim bahwa seekor gajah putih menusuk perut Buddha, ibu dari Siddhartha Gautama. milik mereka Horoskop Menurut Purana, Buddha adalah seekor gajah di banyak kelahiran sebelumnya. Dalam teks Pali, pemuja ‘gajah suci’ disebutkan bersama dengan pemuja Vasudeva (calon Kresna), Indra, Surya, dan berbagai dewa alam. Pada tahun 250 SM, ketika kaisar Maurya Ashoka mengangkat dekrit melintasi dataran Gangga, dia menetapkan festival untuk orang-orang tertentu. Gajadam sendiriatau ‘puncak gajah’.

READ  Inpex akan mempercepat pengembangan proyek LNG Abadi di Indonesia - 18-01-2024

Sementara itu, di barat laut, dewa berkepala gajah mulai terbentuk. Di dekat Kabul saat ini, dewa gunung disembah dengan nama Bilushara atau Gajah-Saram. Saat Indo-Yunani mengkonsolidasikan kekuatan di sana pada abad-abad berikutnya, mereka mulai menganggap gajah sebagai simbol kemenangan, menggambarkan mereka mengenakan helm gajah. Ketika mereka diserang oleh Yuezhi – masa depan Kekaisaran Kushan – pada tahun 50 M, mereka mencoba menarik popularitas gajah suci. Hermaeus, raja Indo-Yunani terakhir, mengeluarkan beberapa koin di bagian depan. Pada satu koin penting, Zeus digantikan oleh dewa berkepala gajah yang bertakhta: penggambaran tertua dari masa depan Ganesha.

Sekitar 200-250 M, patung dewa berkepala gajah dan berperut buncit diproduksi di Mathura. Dalam abad berikutnya, dewa berkepala gajah itu dikenal sebagai Dewa dan Penguasa Rintangan Gana Ia digambarkan sebagai putra Siwa Purana, dan dipajang di kuil. Ketika Kekaisaran Kushan memberi jalan kepada Kekaisaran Gupta, Ganesha baru ini adalah salah satu dari banyak dewa komposit baru yang baik hati yang muncul selama masa kreativitas politik dan agama ini. Dia mengerahkan kekuasaan atas rintangan Ganesha sebelumnya; Itu membantu menemukan pertapa Shiva sebagai dewa kerajaan, keluarga, dan menyerap kebaikan dan popularitas pemujaan gajah suci kuno, membawa semua elemen ini ke dalam mitologi Hindu berbasis candi yang berkembang pesat. “Kelahiran ilahi” serupa terjadi di Skandha, juga dikenal sebagai Dewa Ganas Pola suara. Ganesha yang kita kenal sekarang telah mengkristal, tetapi ceritanya baru saja dimulai.


Baca selengkapnya: Dari Perang Mahabharata hingga Pengorbanan Dasaratha – Dinasti Manikya Tripura menggunakan agama sebagai kekuatan.


Ganesha di Asia Tenggara

Mengenai asal usul Ganesha di India, tidak jelas bagaimana ia tiba di Asia Tenggara. Dari 550-600, patung Ganesha muncul di Kamboja dan Thailand. Selama waktu ini, Ganesha menyebar ke seluruh Asia Selatan, meletakkan dasar popularitasnya saat ini. Pada tahap awal tampaknya telah terjadi pertukaran gagasan antara Asia Selatan dan Tenggara mengenai mitologi Ganesha. Namun sejak saat itu, evolusi Tuhan mengikuti jalur yang sangat berbeda di wilayah ini, dengan konsep Asia Tenggara hanya mengikuti penemuan “India”.

READ  Jalan Menuju Paris 2024: Tim Indonesia Mulai Bangkit

Saat berbagai bentuk agama Hindu berkembang di daratan Asia Tenggara, Ganesha didamaikan pada awal semua ritual. Jadi perannya sebagai Lord of Obstacles berakar kuat. Di Kamboja, khususnya, Ganesha dianggap sebagai dewa penting yang bisa memberi Moksha, pembebasan terakhir, untuk para pengikutnya – di anak benua India, sering dikaitkan dengan Siwa dan Wisnu. Di Kamboja, candi didirikan khusus untuk Ganesha, sedangkan di India abad pertengahan, ia biasanya digambarkan sebagai dewa kecil dalam pahatan. Orang Asia Tenggara juga tidak membawa kendaraan tikus Ganesha yang didapatnya di India. Dia tidak pernah ditampilkan menari, atau dalam adegan keluarga dengan Shiva dan Parvati – kedua bentuk yang semakin populer di India selama periode abad pertengahan.

Di pulau-pulau Asia Tenggara, Ganesha yang menari dikenal – meski tidak dalam bentuk yang kita harapkan. Pada 14Th–15Th Pada abad-abad Masehi, Jawa menyaksikan perkembangan agama yang benar-benar unik: kombinasi antara Buddhisme Tantra dan Saivisme. Raja Kritanagara, seorang praktisi Tantra yang rajin, menyebutkan dalam prasastinya bahwa dia melakukan ritual gaib. Roda, ritual malam di kuburan. Dalam hal ini, Ganesha adalah dewa Tantra yang menghilangkan rintangan dalam ritual magis Menari dalam relief Jawa. Dia digambarkan dimahkotai dengan tengkorak dan duduk di singgasana tengkorak – keduanya merupakan simbol dari peruntukannya dalam Tantraisme.

Dewa pra-modern tidak statis dan terus berevolusi sebagai respons terhadap masyarakat tempat mereka berada. Kisah Ganesha, khususnya, terkait dengan banyak wilayah, banyak inovasi, dan banyak cara memandang dunia. Apa yang telah kita lihat sejauh ini hanyalah satu rangkaian evolusi Ganesha, jalur selatan dari dewa yang selalu kreatif ini. Di Tibet dan Cina, dia mengambil bentuk tantra yang benar-benar gelap, dan di Jepang, dia bermanifestasi sebagai bentuk “ganda” yang unik dengan aspek laki-laki dan perempuan. Kami akan melihat ini di edisi mendatang Pemikiran abad pertengahan.

Anirudh Ganisetty adalah seorang sejarawan umum. Dia adalah penulis Lords of the Deccan, sejarah baru India Selatan abad pertengahan, dan menjadi pembawa acara podcast Echoes of India dan Yuda. Dia tweet @AKanisetti. Tampilan bersifat pribadi.

Artikel ini adalah bagian dari seri ‘Thinking Medieval’ yang menggali jauh ke dalam budaya abad pertengahan, politik dan sejarah India.

(Diedit oleh Zoya Bhatti)

READ  Pembatasan barang di Indonesia mengganggu pasar, dan pergerakan mungkin terjadi