Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Membuka rahasia hiu perontok ‘ekor cambuk’ Indonesia

Membuka rahasia hiu perontok ‘ekor cambuk’ Indonesia

Di lepas pulau Alor di kepulauan Indonesia yang luas, peneliti dan konservasionis menggunakan teknologi penandaan untuk memantau hiu thresher pelagis yang terancam punah (Alopias pelagicus), banyak dari mereka adalah wanita muda atau wanita hamil.

Itu hiu perontok pelagisEkornya yang panjang bisa mencapai panjang beberapa meter dan membunuh mangsanya dengan gerakan mencengangkan atau mencambuk, tapi Rafit ShidkiCo-Founder dan Direktur Hiu perontok Indonesia Dia mengatakan populasi mereka telah menurun secara signifikan akibat perburuan liar dalam beberapa dekade terakhir, dan Indonesia tidak memiliki peraturan untuk melindungi mereka, dan mereka berada di ambang kepunahan.

Shidki dan rekan-rekannya bekerja sama dengan masyarakat setempat Pulau Alor Sejak 2018, untuk meningkatkan persepsi dan interaksi mereka dengan hewan yang telah terlihat selama lebih dari 50 tahun sebagai sumber protein dalam makanan lokal.

“Alor telah diidentifikasi sebagai salah satu hotspot penangkapan hiu thresher di Indonesia, di mana 80% hiu yang ditangkap adalah betina hamil,” katanya, menambahkan, “Tujuan kami adalah untuk melindungi hiu thresher pelagis yang terancam punah sekaligus melindungi mata pencaharian masyarakat. hak.”

Shidki mendirikan Thresher Shark Indonesia bersama dengan konservasionis muda lainnya di Indonesia, dan mereka menggunakan penandaan akustik untuk meneliti habitat kritis hiu dan menggunakan informasi tersebut untuk mengembangkan konservasi spesifik lokasi di Kawasan Konservasi Perairan Alor.

“Kami bekerja untuk membuat masyarakat lokal memahami ketergantungan spesies dan mendiskusikan kemungkinan mata pencaharian alternatif melalui insentif sukarela,” katanya, seraya menambahkan bahwa “hanya nelayan yang mau beralih ke mata pencaharian alternatif yang akan diberikan insentif seperti bisnis baru, peralatan dan modal untuk memulai pelatihan. “

Shidki mengatakan kemajuan dalam pelatihan pemimpin keamanan adat di masa depan berjalan lambat dan terkadang sulit, terutama karena konflik politik di desa tersebut.

“Meskipun orang mungkin pada awalnya menerima konservasi dan bersedia beralih ke mata pencaharian alternatif, mereka menerima pengaruh eksternal dari aktor (misalnya pemimpin politik, keluarga, dll.) untuk terus menangkap ikan hiu,” katanya.

Melihat jauh dari laut

Shitki dibesarkan di Tangerang Selatan, sebuah kota kecil di pinggiran Jakarta, Indonesia.

“Ini adalah tempat di mana lautan begitu jauh, dan meskipun saya tidak pernah tumbuh di sekitar lautan, saya selalu tertarik padanya sejak usia muda,” katanya, seraya menambahkan bahwa konservasi laut tidak pernah dilihat sebagai karier. pilihan. Dalam keluarga tradisional Indonesianya, pilihan karir yang disukai adalah menjadi insinyur atau dokter.

Shidki menyelesaikan gelar sarjananya di bidang biologi kelautan, memaparkannya pada berbagai fakta menarik tentang laut dan sekitarnya serta dinamika uniknya dengan masyarakat lokal.

“Saya memulai perjalanan magang saya Proyek Lamaghera – sebuah proyek yang bertujuan mengubah komunitas pemburu pari manta tradisional menjadi mata pencaharian alternatif, menginspirasi saya untuk terus bekerja di persimpangan antara konservasi laut dan kesejahteraan manusia,” katanya.

Shidki, juga A Bersama Menurut Marine Conservation Action Fund (MCAF) New England Aquarium, konservasi secara tradisional merupakan pendekatan top-down: membatasi penggunaan sumber daya alam dengan mengecualikan manusia.

“Praktek ini harus berubah dengan integrasi pemahaman asli dari ahli konservasi dan ilmuwan dari Global South karena konservasi harus adil dan adil,” katanya, menambahkan bahwa sains dari Global South harus menggabungkan pemahaman ini dan mewakili lebih banyak pengetahuan. Ruang angkasa.

“Khusus untuk Indonesia, penggunaan sumber daya alam telah dipraktikkan secara turun-temurun, terutama di kalangan masyarakat suku yang selama berabad-abad bertanggung jawab untuk mengekstraksi sumber daya alam,” ujarnya.

Peneliti hiu lain dari Global South adalah Andrés López, 42, ahli biologi kelautan Kosta Rika dan salah satu pendiri LSM konservasi Mission Tiburon.

Lainnya dari ForbesMelindungi hiu unik ini akan membantu mengatasi tantangan iklim di Kosta Rika

Bagi Lopez, proyek terpenting organisasi ini adalah memperkuat Suaka Hiu Martil Bergigi, yang secara resmi dinyatakan oleh pemerintah Kosta Rika pada tahun 2018 untuk melindungi 10.000 hektar habitat pembibitan kritis.

Ikuti aku Twitter Atau LinkedIn. memeriksa N Situs web.

READ  Asiamet menghadapi penundaan Pemerintah di Indonesia