November 29, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Presiden Indonesia Joko Widodo Merubah Doktrin Bias – Diplomat

Bagaimana Presiden Indonesia Joko Widodo Merubah Doktrin Bias – Diplomat

Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo pada sesi keenam KTT G-7 di Hiroshima, Jepang pada 21 Mei. digarisbawahi Hak setiap bangsa atas pembangunan harus dihormati. Sebagai bagian dari itu, negara-negara Global South harus diizinkan mengekspor lebih dari sekadar bahan mentah, menjauh dari praktik era kolonial.

Sementara Indonesia secara bertahap akan mengurangi ketergantungannya pada ekspor bahan mentah, Indonesia akan tetap terbuka untuk bentuk kerjasama lain yang adil dan saling menguntungkan. Jokowi yakin negara-negara G-7 bisa menjadi mitra industri hilir Indonesia.

Padahal, Indonesia sedang mengupayakan industrialisasi hilir, dimulai dari bijih nikel, dengan melarang ekspor dan mewajibkan pengolahan beberapa bahan mentah di dalam negeri. Ada kebijakan Dia berdebat oleh Uni Eropa. Selain negara anggota UE Prancis, Jerman, dan Italia, negara-negara G-7 lainnya (Kanada, Jepang, Inggris Raya, dan Amerika Serikat) mendukung UE dalam 15 pihak ketiga.

Tahun lalu, Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) memutuskan bahwa larangan ekspor Indonesia dan persyaratan pemrosesan domestik melanggar perjanjian perdagangan multilateral. Selanjutnya, Indonesia mengajukan banding atas putusan tersebut ke Appellate Body of the World Trade Organization. Sementara itu, Jokowi mengumumkan rencana Indonesia untuk melarang ekspor bahan mentah lain seperti timah, bauksit, dan tembaga.

Melalui larangan ekspor dan bea pemrosesan dalam negeri, Indonesia di bawah rezim Jokowi menghidupkan kembali “doktrin bias” yang berasal dari tahun 1950-an dan 1960-an. Ekonom Argentina Raúl Prebisch memelopori studi tentang keterbelakangan dengan menekankan bagaimana kendala yang dikenakan oleh sistem politik dan ekonomi dunia menyebabkan sumber daya mengalir dari negara miskin ke negara kaya.

READ  Sungai abu dan lahar di Gunung Semeru, Indonesia | Gambar ada di berita

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

karya Prebisch, “Perkembangan ekonomi Amerika Latin dan masalah utamanya,” mengeksplorasi bagaimana pertumbuhan ekonomi Amerika Latin dibatasi oleh ketergantungannya pada ekspor komoditas primer yang rentan terhadap fluktuasi harga. Dia menyarankan negara-negara Amerika Latin untuk melakukan industrialisasi dan diversifikasi ekonomi mereka untuk mengurangi ketergantungan dan mendorong pertumbuhan.

Teori tersebut berpendapat bahwa keterbelakangan berasal dari posisi pinggiran negara-negara Global South dalam sistem global, yang terutama dibentuk oleh “negara-negara inti” di Global North. Negara-negara yang diklasifikasikan sebagai “pinggiran” mempekerjakan tenaga kerja tidak terampil dan memasok bahan mentah ke negara-negara “inti” untuk memfasilitasi produksi barang bernilai tambah tinggi. Sistem seperti itu menghasilkan ketergantungan Dunia Selatan pada Dunia Utara, menciptakan ketidakseimbangan struktural yang tidak mengembangkan yang pertama dan memperkaya yang terakhir.

Teori ini memberikan bukti empiris dari wilayah Amerika Latin untuk memvalidasi asumsinya tentang dikotomi pinggiran-pusat. Sebaliknya, pada dekade 1980-an, beberapa negara di Asia, seperti Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong, dan Singapura, melepaskan diri dari dualisme tersebut dan mengubah diri menjadi negara industri baru. Mereka berhasil mengembangkan tenaga kerja terampil dan kewirausahaan tanpa adanya sumber daya alam yang melimpah.

Sejak saat itu, relevansi teori ketergantungan semakin memudar seiring dengan arus globalisasi. Negara pinggiran memiliki akses yang lebih besar ke modal asing, transfer teknologi, dan partisipasi dalam rantai nilai global, yang membantu mereka keluar dari siklus ketergantungan.

Meskipun globalisasi menantang asumsi dasar teori ketergantungan, beberapa aspek teori masih berguna dalam memahami ketidaksetaraan global dan dinamika antara negara maju dan negara berkembang. Secara khusus, teori ini relevan dengan jalur pembangunan negara-negara kaya sumber daya alam seperti Indonesia.

READ  Pemerintah memprioritaskan eksplorasi migas di kawasan timur Indonesia

Teori ini menunjukkan bahwa negara terbelakang yang kaya akan sumber daya alam dapat terjebak dalam siklus ekspor bahan mentah bernilai rendah. Mereka menghadapi tantangan dalam mengakumulasi modal dan berinvestasi dalam industrialisasi karena hasil yang rendah dari ekspor bahan mentah, yang masih kurang berkembang.

Dari tahun 1950 hingga 2020, Indonesia sangat bergantung pada ekspor komoditas bernilai tambah rendah, termasuk mineral mentah. Hal ini membuat negara rentan terhadap fluktuasi harga di pasar global dan mencegah perekonomian Indonesia membuka potensi pertumbuhan yang lebih baik. Ketergantungan pada sumber daya alam membatasi kemampuan negara untuk memajukan rantai nilai dan industrialisasi, meninggalkan Indonesia dalam keadaan keterbelakangan yang terus-menerus.

Komentar Jokowi di KTT G-7 konsisten sampai batas tertentu dengan prinsip-prinsip yang dianut oleh teori ketergantungan. Dia mengacu pada Global South dan menekankan hak atas pembangunan dan kebutuhan untuk menambah nilai sumber daya alam, menggemakan prinsip dasar teori ketergantungan.

Jokowi menolak keterbelakangan Indonesia yang terus-menerus dan beralih dari sangat mengandalkan ekspor bahan mentah menjadi mengekspor produk mineral bernilai tambah tinggi. Untuk itu, dia menggarisbawahi pentingnya kerja sama yang adil dan saling menguntungkan, menggemakan kritik teori tentang pertukaran yang tidak setara.

Untuk mengatasi ketidakseimbangan struktural yang dijelaskan oleh teori ketergantungan, Jokowi meminta negara-negara G-7 untuk menjadi mitra pembangunan dan membawa modal untuk berinvestasi di industri hilir Indonesia. Namun demikian, jika Indonesia bersikeras pada kebijakan untuk mengganggu rantai nilai global, negara-negara Global North tersebut mungkin akan berhati-hati dalam menjawab panggilan tersebut. Ini adalah lingkaran setan dalam memperbarui teori ketergantungan.