Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana pemberian tip di AS tidak terkendali

Bagaimana pemberian tip di AS tidak terkendali

Kapan terakhir kali Anda membeli sesuatu dan tidak dimintai tip?

Tidak hanya permintaan untuk memberi tip pada barang dan jasa yang dibeli semakin umum, tetapi jumlah tip tradisional juga meningkat selama beberapa dekade.

Selama tahun 1950-an, orang biasanya memberi tip 10% dari tagihan. Pada 1970-an dan 1980-an, persentase itu melonjak menjadi 15%.

Pada tahun 2023, orang biasanya berkisar antara 15% hingga 25%. Rata-rata, konsumen mengatakan mereka lebih dari 21%, menurut A Creditcards.com Dipindai pada Mei 2022.

“Apa yang kita lihat sekarang secara nasional adalah sesuatu yang dikenal sebagai ‘inflasi terminal’…seperti “Tuan moral.”

Pandemi virus corona telah memberikan tekanan lebih besar pada kudeta. Pada masa kejayaan itu, konsumen mulai membeli barang-barang yang sebelumnya tidak mereka miliki untuk melayani para pekerja industri.

Pada Februari 2020, tepat sebelum pandemi dimulai, khususnya makanan dan minuman, pangsa transaksi jarak jauh saat pemberian tip adalah 43,4%, menurut Square. Pada Februari 2023, bagian itu adalah 74,5%.

Sementara itu, jika orang bersedia memberikan tip kepada orang yang mengantarkan makanan ke rumah mereka sebesar 30% untuk layanan tersebut, mengapa tidak bertanya apakah mereka mau memberi tip ketika mereka datang untuk mengambil makanan? Restoran mulai melakukan ini lebih sering – dan praktiknya tidak menurun.

Alasan lain orang beralih lebih banyak adalah teknologi yang lebih baru dan lebih keren — kios dan tablet dengan tiga saran besar yang muncul di layar di depan Anda. Pemilik bisnis biasanya memilih opsi ini, dan mereka juga dapat menonaktifkan fitur tersebut jika mereka mau.

Hingga saat ini, 22% responden mengatakan bahwa ketika ditawarkan jumlah tip yang disarankan berbeda, mereka merasa tertekan untuk memberi tip lebih dari biasanya, menurut Creditcards.com.

READ  Imbal Hasil Obligasi Mencapai Tertinggi Selama Acara Powell: Market Wrap

kata Mike Lane, profesor perilaku konsumen dan pemasaran di Cornell University’s Cornell College of Hotel Management.

Tiga perusahaan terkemuka dengan tampilan modern dan elegan adalah Square, Toast, dan Clover. Enterprise diluncurkan sekitar satu dekade lalu untuk membantu bisnis berjalan lebih pintar, lebih cepat, dan lebih mudah.

Dalam beberapa kasus, mereka membebankan biaya yang lebih rendah, jadi menerima banyak kartu kredit tidak terlalu memberatkan, tidak memerlukan kontrak jangka panjang, dan menawarkan banyak alat berguna lainnya termasuk inventaris dan manajemen staf.

“Mereka mendapatkan pemrosesan kartu kredit ke tangan individu dan pedagang yang sangat kecil,” kata Dave Koning, analis riset senior di Baird. Dia menambahkan, “Square melakukan pekerjaan yang luar biasa… Ini merupakan kisah pertumbuhan yang sangat besar. Itu setengah dari bisnis saat ini.”

Tapi, dengan meningkatnya kecenderungan pelanggan, apa titik kritisnya?

“Saya harus percaya tipnya akan naik dari tempatnya sekarang. Tapi saya juga berpikir harus ada batas logis di suatu tempat. Saya hanya tidak tahu di mana itu,” kata Lane.

Dia menonton video di atas untuk mengetahui lebih lanjut.