Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana mengubah hubungan politik yang kuat menjadi aliansi ekonomi yang makmur

Rekonsiliasi politik bukanlah kondisi yang tidak sesuai dengan kemitraan ekonomi. Ini membutuhkan perhatian segera

Pada minggu pertama tahun 2022, saat Menlu S. Jaisankar mengundang rekan-rekannya dari berbagai negara, satu orang menarik perhatian. Adalah Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Mursudi yang dihubungi pada 5 Januari lalu. Ini adalah seruan yang sangat awal bagi negara ASEAN dan Indonesia. Seruan ini mengungkapkan hubungan yang berkembang di tingkat politik antara India dan Indonesia. Kesamaan strategis dalam memahami sifat umum pendekatan terhadap Myanmar dan pertukaran pandangan tentang Indo-Pasifik memberikan kekuatan yang baik bagi hubungan Indo-Indonesia.

India bergabung dengan Dewan Keamanan PBB di akhir masa jabatan Indonesia. Selain itu, India adalah anggota Quad, sedangkan Indonesia telah memenangkan ASEAN Outlook on the Indo-Pacific (AOIP). Namun demikian, common denominator telah berkembang antara India dan ASEAN dalam AOIP yang dibuat oleh Indonesia. Laporan Bersama tentang Kerjasama dalam AOIP untuk Perdamaian, Stabilitas, dan Kemakmuran di Kawasan itu dirilis pada KTT India-ASEAN pada Oktober 2021.

Pentingnya Indonesia di negara-negara ASEAN telah diperkuat oleh komitmen Indonesia terhadap negara-negara ASEAN yang terbesar, jika tidak semua, yang paling efektif. Posisi mereka terhadap Rohingya dan kemudian konspirasi Myanmar menunjukkan kesediaan mereka untuk mengikuti cita-cita Piagam ASEAN. Di AOIP dan Myanmar, mereka mengambil alih sebagian besar ASEAN. Mereka melihat kurangnya konsensus ASEAN tentang Rohingya; Mereka berkonsultasi dengan Myanmar dan memberikan bantuan kemanusiaan.

Pada April 2021, Indonesia memimpin konsensus lima poin (FPC) dengan Singapura dan Malaysia. Ketika Myanmar berbohong kepada FPC, itu dikeluarkan dari KTT ASEAN. Diplomasi ala Djokovic yang dipimpin Menteri Luar Negeri Redno Mersudi, datang dengan sendirinya.

Di tahun-tahun terakhir kepemimpinan Djokovic selama dua periode, yang berakhir pada 2024, Indonesia akan menjadi tuan rumah sejumlah acara penting. Ini mengusulkan untuk menjadi tuan rumah KTT G20 pada November 2022; Pada tahun 2023, Indonesia akan menjadi pemimpin ASEAN. Setelah 12 tahun, Indonesia akan memimpin KTT ASEAN dan KTT Asia Timur 2023. Ini termasuk memimpin KTT ASEAN +1 dan pertemuan ASEAN +3 (APT) dengan mitra negosiasi dengan Jepang, Korea dan Cina. .

READ  Sampah Anda untuk Buku Kami: Perpustakaan Indonesia Ciptakan Literasi Dari Sampah

Dengan demikian, untuk dua tahun ke depan, pentingnya Indonesia di India dan secara global akan meningkat dan menarik perhatian. Hubungan yang terlihat antara Jaisankar dan Rednow dalam kondisi baik.

KTT India-ASEAN kemungkinan akan diadakan pada 2022 untuk memperingati ulang tahun ke-30. Peringatan KTT telah diadakan di India setiap lima tahun sejak peringatan 20 tahun pada tahun 2012. China juga menjadi tuan rumah KTT tahunan ke-30 pada tahun 2021. Tanpa rencana yang diumumkan, pertemuan puncak itu kemungkinan akan menjadi kesempatan lain bagi para pemimpin untuk bertemu. 25Th KTT tahunan ini dihadiri oleh 10 pemimpin ASEAN. Pada Hari Republik 2018 mereka hadir sebagai tamu utama bersama dan menetapkan preseden baru.

Dengan keberhasilan kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke Indonesia pada Juli 2018, sekarang Presiden Djokovic mengunjungi India, dan kunjungan bilateral mungkin akan dilakukan. Djokovic pertama kali mengunjungi India pada Desember 2016. Kunjungan bilateral rendah, tetapi pertemuan meningkat pada kesempatan KTT multilateral seperti EAS, UNGA dan G20.

Indonesia ingin membawa ASEAN seperti yang dilakukan di AOIP dan sebagian di Myanmar, tetapi ambisinya yang lebih luas belum mendapat daya tarik yang cukup. Mengingat status Indonesia, ada harapan yang tinggi dari sekutu ASEAN. Oleh karena itu, kebijakan ASEAN Plus, tidak peduli seberapa lambat dan stabilnya, akan dimungkinkan pada tahun-tahun terakhir kepresidenan Djokovic.

Tujuan pendudukan Cina di Asia Tenggara, terlepas dari ekonomi dan epidemi mereka, adalah untuk mendorong beberapa, termasuk Indonesia, untuk mendapatkan otonomi strategis. Tidak peduli apa yang dipikirkan China, mereka tidak akan ragu untuk terlibat dengan mitra lain untuk tujuan strategis. Mereka ingin menghindari persaingan Sino-AS, tetapi berurusan dengan mitra quad lainnya seperti India, Australia, dan Jepang adalah bagian dari proses.

READ  Ambisi Ekspor Industri Indonesia – Duta Besar

India dan Indonesia memiliki kemitraan strategis yang sukses dalam hal keamanan. Sejak 2002, patroli terpadu enam bulan reguler telah dilakukan antara Sumatera dan Andaman. Sejak 2015, telah ditingkatkan ke tingkat kebugaran.

Indonesia dan India membahas produksi bersama dan produk pertahanan, tetapi ini tidak berhasil. Mereka tidak memiliki proses akuisisi yang seragam, atau cara untuk melakukan sesuatu. Ini membutuhkan kesabaran dan saling pengertian. Selama masa jabatan kedua Djokovic, India setuju untuk memasok baterai BrahMos ke Indonesia, sehingga menaikkan harganya. Hal ini ditentukan oleh kunjungan Menteri Pertahanan Jenderal Prabovo ke India selama epidemi.

Indonesia telah menyediakan fasilitas untuk terhubung dengan Nicobar di pelabuhan Sabang yang tertinggal di Aceh. Ini membutuhkan bukti keberlanjutan, tetapi upaya terus berlanjut. Tanda positif lainnya adalah perusahaan India akhirnya memenangkan kontrak untuk meningkatkan Bandara Madonna di Sumatera Utara. Setelah lama bermasalah di bandara di Yogyakarta, sebuah perusahaan India akhirnya menyerah.

Jelas, ekspansi politik-strategis kemitraan Indo-Indonesia sedang meningkat, terutama selama epidemi. Kunjungan Menhan RI tampaknya lebih berbuah manis dibandingkan pertemuan antara Mendag, ESDM, dan Pertambangan.

Secara signifikan, tanpa keterlibatan ekonomi yang lebih besar, hubungan tersebut tidak dapat menjadi strategi yang nyata. Indonesia memiliki hubungan perdagangan yang kuat dengan India, terutama berdasarkan ekspor batu bara dan minyak sawit. Hal ini menjadikan mereka mitra dagang utama India di ASEAN. Perdagangan telah menurun selama tiga tahun terakhir. Setelah sempat tinggi $21,1 miliar pada 2018-19, turun 9 persen dan 8 persen hingga Maret 2021 menjadi $17,5 miliar. Saat ini, perdagangan turun 17,8 persen menjadi $14,3 miliar per Oktober 2021. Alasan utamanya adalah rendahnya tingkat ekspor India. Akses pasar yang dijanjikan tidak pernah jelas dan NTB serta implementasi yang tertunda mendorong kembali keuntungan ekspor untuk India.

READ  GMR Group menandatangani perjanjian kemitraan dengan Bandara Madonna untuk Angasapura II Indonesia

Investasi India di Indonesia cukup besar, tetapi dominasi Cina selama periode Djokovic menahan investasi India dan rencana perusahaan India untuk menang. Jendela khusus telah disiapkan untuk mengatasi kekhawatiran investor India. Hanya satu dari banyak masalah yang diangkat oleh industri India yang telah diselesaikan, dan itu juga hanya di atas kertas, tidak dalam praktik.

Perdagangan dan investasi akan meningkat jika rantai pasokan China +1 di India dan Indonesia tumbuh bersama dengan Jepang dan Australia. Hal ini dapat meningkatkan kemitraan ekonomi. Trio India-Indonesia-Australia butuh energi dan semangat. Kemitraan vaksin harus diperluas untuk mencakup rantai pasokan obat.

Rekonsiliasi politik bukanlah kondisi yang tidak sesuai dengan kemitraan ekonomi. Ini membutuhkan perhatian segera. Penting jika Indonesia mendekati India untuk mengembangkan proyek besar lainnya tidak hanya dengan Sabang tetapi juga dengan Jepang dan Australia. Trio Infrastruktur Jepang-Australia-AS dan Prakarsa Infrastruktur Quad akan mendapat manfaat dari proyek semacam itu. Menciptakan mercusuar di bawah upaya bersama tersebut dan pada saat yang sama mencoba untuk menantang model Cina akan menjadi perkembangan yang signifikan bagi hubungan India-Indonesia.

Penulis adalah mantan duta besar untuk ASEAN. Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi.

Baca semua Berita Baru, Berita Tren, Berita Kriket, Berita Bollywood,
Berita India Dan Berita Hiburan Di Sini. Ikuti kami Facebook, Indonesia Dan Instagram.