April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Grant Nelson dari Alabama bangkit dari 'antah berantah' ke puncak Final Four

Bagaimana Grant Nelson dari Alabama bangkit dari 'antah berantah' ke puncak Final Four

LOS ANGELES — Pelatih bola basket putra Alabama, Nate Oats, sedang menghadiri konferensi pers pasca pertandingan Kamis malam ketika dia melihat sekilas skor kemenangan timnya atas North Carolina untuk pertama kalinya.

Dia bahkan tampak terkejut melihat seberapa besar kerusakan yang dilakukan penyerang Grant Nelson terhadap unggulan teratas Tar Heels.

Oates menoleh ke Nelson, tertawa, dan berkata, “24, 12, dan 5? Bukan angka statistik yang buruk.”

Pemindahan Negara Bagian Dakota Utara tersenyum malu-malu dan setuju bahwa dia selamat malam.

Penampilan Nelson dalam kemenangan 89-87 Sweet 16 di Alabama adalah salah satu yang akan terus diingat dalam pengetahuan Turnamen NCAA. Sembilan belas poinnya datang di babak kedua saat Crimson Tide bangkit untuk mengklaim pertarungan Elite Eight dengan Clemson pada Sabtu malam dan bergerak dalam satu kemenangan dari Final Four pertama dalam sejarah program.

Nelson-lah yang meluncur ke ring, mencetak gol melalui layup dan melakukan pelanggaran untuk memberi Alabama keunggulan atas North Carolina dengan waktu kurang dari satu menit tersisa. Nelson-lah yang mendapati dirinya terisolasi melawan point guard All-American RJ Davis pada penguasaan Tar Heels berikutnya. Nelson-lah yang menggagalkan salah satu upaya Davis untuk menyamakan kedudukan dan menumbangkan upaya lainnya.

Ketika pertandingan berakhir, setelah pemain CBS Brian Anderson menyatakan bahwa Nelson baru saja memainkan “salah satu babak kedua terbaik yang pernah ada dalam pertandingan turnamen NCAA,” seorang reporter meminta juara Alabama itu untuk menjelaskan jalannya ke titik ini. Ini adalah pertanyaan yang membutuhkan lebih dari sekedar jawaban cepat, namun Nelson mencoba dengan gagah berani.

“Saya dari kota kecil…” dia memulai.

28 Maret 2024;  Los Angeles, Kalifornia, AS;  Pelatih Alabama Crimson Tide Nate Oats berbicara dengan penyerang Grant Nelson (2) dan guard Mark Sears (1) dalam konferensi pers setelah pertandingan melawan North Carolina Tar Heels.  dan di semifinal Turnamen NCAA Wilayah Barat 2024 di Crypto.com Arena.  Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports

28 Maret 2024; Los Angeles, Kalifornia, AS; Pelatih Alabama Crimson Tide Nate Oats berbicara dengan penyerang Grant Nelson (2) dan guard Mark Sears (1) dalam konferensi pers setelah pertandingan melawan North Carolina Tar Heels. dan di semifinal Turnamen NCAA Wilayah Barat 2024 di Crypto.com Arena. Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports

Bangkit dari “antah berantah”

Inilah ukuran utama seberapa terisolasi dan terpencilnya Devils Lake di Dakota Utara: Orang-orang dari daerah lain di Dakota Utara bahkan menggambarkannya sebagai “antah berantah”.

Kota dengan populasi 7.000 jiwa ini merupakan titik terbesar pada peta di wilayah yang didominasi lahan pertanian di timur laut Dakota Utara. Ini satu-satunya kota dalam jarak 90 mil ke segala arah yang memiliki Walmart, Applebees, atau McDonald's.

Kedekatan Danau Devils dengan perairan alami terbesar di Dakota Utara telah mengubah kota ini menjadi tujuan berburu dan memancing yang populer secara nasional. Penggemar aktivitas luar ruangan datang dari seluruh dunia untuk berburu unggas air atau menangkap walleye dan hinggap.

Kota ini kurang subur bagi para pelatih perguruan tinggi yang mencari peluang yang terabaikan. Atlet muda yang paling berbakat secara fisik dari Devils Lake sering kali harus melakukan perjalanan ke kota-kota besar atau bahkan negara bagian tetangga untuk mendapatkan pelatihan terbaik dan kompetisi yang memadai.

READ  Pernyataan dari Robert Sarver

“Hambatan yang dihadapi para pemain adalah hal-hal yang tidak perlu dikhawatirkan oleh anak-anak kota besar,” kata pelatih bola basket putra Devils Lake Dustin Brodina kepada Yahoo Sports. “Merupakan tantangan bagi para pemain untuk mengumpulkan 10 orang untuk memainkan mini-game 5 lawan 5. Di kota besar, Anda cukup memilih lapangan dan Anda akan bermain melawan beberapa pemain sungguhan.”

Ini merupakan bukti garis keturunan dan etos kerja Nelson bahwa ia mampu mengatasi hambatan tersebut. Putra dari Nils dan Meg Nelson, ia memiliki delapan saudara kandung, banyak di antaranya juga dikenal di Devils Lake karena prestasi atletik mereka.

Kakak laki-laki Leif baru-baru ini melakukan lemparan lembing terpanjang keempat dalam sejarah program atletik USC. Adik laki-laki Joel awal bulan ini memimpin tim bola basket putra Devils Lake meraih gelar negara bagian pertama dalam 99 tahun. Kakak perempuan Erin bermain sepak bola pada tahun 2015 dan 2016 di Devils Lake, dimulai sebagai penendang dan bermain di lini tengah dan bek sayap.

Kecintaan Nelson pada bola basket berkembang pada hari-hari musim panas ketika dia bermain melawan Leaf di jalan masuk atau di taman. Pertandingan tunggal mereka sangat kompetitif. Leif, yang sekarang tingginya 6 kaki 6 kaki, adalah kakak laki-lakinya yang lebih tinggi dan kokoh pada masa itu. Adik laki-lakinya yang kurus harus mengembangkan keterampilan penanganan bola dan menembak dari luar untuk berkompetisi.

Mantan pelatih Devils Lake Derek Gathmann ingat menonton Nelson dalam salah satu latihan pertamanya di tahun pertamanya. Gathmann terkesan tetapi tidak terkejut, dan mengatakan kepada asisten pelatihnya bahwa Nelson memiliki peluang untuk menjadi “pemain yang layak”.

Potensi Nelson semakin menarik setelah lonjakan pertumbuhan yang luar biasa dari siswa baru setinggi 6 kaki 1 inci yang tidak masuk tim sekolahnya menjadi siswa senior setinggi 6 kaki 10 inci yang dihormati sebagai Tuan Bola Basket Dakota Utara pada tahun 2020. Justin Nelson , putra tertua Grant, memiliki sembilan saudara kandung, mereka ingat suatu tahun ketika dia pulang mengunjungi keluarganya untuk merayakan Thanksgiving dan kemudian tidak kembali lagi sampai Natal. Hanya dalam beberapa minggu, adik laki-lakinya tiba-tiba menjulang tinggi di atasnya.

“Setiap kali saya melihatnya, dia bertambah tinggi beberapa inci,” Justin terheran-heran.

Kombinasi Nelson antara sifat atletis yang cepat, kenyamanan dengan bola di tangannya, dan panjang yang baru ditemukan secara bertahap membantunya menjadi tipe prospek yang jarang ditemukan di North Dakota. Kadang-kadang, anak yang paling tinggi di lantai akan melakukan rebound di salah satu ujungnya dan mendorong sepanjang lantai atau menghadapi pemain bertahan dan memukulnya saat menggiring bola untuk melakukan dunk tinggi.

Nelson melakukan yang terbaik untuk mempercepat transformasinya dengan berpartisipasi dalam lari terbuka di perguruan tinggi junior di kotanya dan dengan mengasah keterampilannya di taman ketika lapangan tidak terkubur di bawah salju dan es. Dia mencetak rata-rata 16 poin dan 11 rebound sebagai junior, tetapi Devils Lake berada di bawah radar sehingga dia menyelesaikan musim itu tanpa tawaran beasiswa Divisi I.

READ  Skor NFL Minggu 8: Broncos mendapatkan 'A-' untuk menyelamatkan musim mereka di London, Bengals mendapatkan 'F' untuk bencana MNF

Dari nol hingga menjadi bintang

Musim semi itu, setelah bertahun-tahun menolak bola basket AAU karena biaya perjalanan dan tantangan logistik, orang tua Nelson setuju untuk mengizinkannya mencoba ECI yang berbasis di Fargo. Lucas Moorman, pemain inti di tim kejuaraan NCAA Negara Bagian Dakota Utara 2009, hanya perlu menyaksikan Nelson melakukan pemanasan untuk menyadari bahwa orang yang tidak dikenal ini adalah “pemain terbaik di gym”.

“Dia menangani bola seperti seorang point guard dan mencetak gol,” kata Moorman kepada Yahoo Sports. “Semua anak lain menatapnya seolah dia adalah pemain NBA.”

Moorman cukup terkesan sehingga dia tidak hanya menawarkan Nelson tempat di tim ECI. Dalam perjalanan pulang dari gym hari itu, Moorman juga menelepon pelatih Negara Bagian Dakota Utara David Richman untuk memberi tahu dia bahwa ada seorang anak yang mungkin ingin dia temui.

Tak lama kemudian, Jathman mengantarkan Nelson dan rekan satu timnya di Devils Lake ke Fargo agar mereka dapat berpartisipasi dalam kamp tim Negara Bagian Dakota Utara. Nelson mengadakan pertunjukan hari itu, menarik perhatian para pemain Negara Bagian Dakota Utara yang memimpin pertandingan atau menjalankan waktu.

“Anda bisa melihat mereka saling memandang dan memandang Pelatih Richman seperti 'Saya pikir kita harus mendapatkan orang ini,'” kata Gathman.

Ketika tawaran beasiswa dari Negara Bagian Dakota Utara datang dengan cepat, itu adalah langkah pertama yang dibutuhkan Nelson. Dia menerima tawaran itu pada bulan Juni musim panas sebelum tahun terakhirnya, terlalu dini baginya untuk menarik perhatian program Divisi I luar negeri saat bermain untuk ECI musim panas itu.

Nelson tidak bertambah tinggi di Dakota Utara, namun ia tumbuh dengan cara lain yang bisa dibayangkan. Dia menjadi lebih mengenal dunia di luar Devils Lake. Dia menambahkan otot pada tubuhnya yang ramping setinggi 6 kaki 10 kaki. Dia mendapatkan kepercayaan diri, menjadi lebih agresif dan tegas dalam bola basket dan menjauh dari permainan.

Ketika Nelson mencetak rata-rata 17,9 poin dan 9,3 rebound sebagai junior di North Dakota State, dia memutuskan siap menghadapi tantangan baru. Dia memasuki portal transfer dan draft NBA, memberi dirinya waktu beberapa bulan untuk memutuskan seberapa besar lompatan yang ingin dia lakukan dalam kompetisi.

Umpan balik dari pramuka menunjukkan bahwa Nelson memiliki minat dari liga tetapi perlu meningkatkan perimeter tembakan dan pertahanannya agar memiliki peluang untuk melaju di babak pertama. Alih-alih menghabiskan tahun berikutnya bermain di G League dengan kontrak dua arah, Nelson dengan cerdas bertaruh bahwa dia bisa menghasilkan uang yang sama dengan seorang mahasiswa senior tanpa peluang apa pun.

READ  Rockies menandatangani Mike Mustafa

Justin, kakak laki-laki Nelson, tidak tahu apa yang akan dia lakukan pada musim semi lalu ketika dia setuju untuk menjadi penjaga gerbang rancangan Nelson sehingga adik laki-lakinya dapat fokus pada proses pra-draf. Lusinan program telah memanggil Nelson, mungkin program transfer yang paling dicari di bola basket perguruan tinggi.

“Itu gila,” kata Justin. “Saya dalam perjalanan pulang setelah pertandingan softball liga bir dan saya mendapat telepon dari Rick Pitino. Hal berikutnya yang saya tahu, saya mendapat ciuman keras dari Rick Pitino ketika saya hanya ingin mandi dan pulang ke keluarga saya .

28 Maret 2024;  Los Angeles, Kalifornia, AS;  Penyerang Alabama Crimson Tide Grant Nelson (2) bereaksi di babak kedua melawan North Carolina Tar Heels di semifinal Turnamen NCAA Wilayah Barat 2024 di Crypto.com Arena.  Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports28 Maret 2024;  Los Angeles, Kalifornia, AS;  Penyerang Alabama Crimson Tide Grant Nelson (2) bereaksi di babak kedua melawan North Carolina Tar Heels di semifinal Turnamen NCAA Wilayah Barat 2024 di Crypto.com Arena.  Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports

28 Maret 2024; Los Angeles, Kalifornia, AS; Penyerang Alabama Crimson Tide Grant Nelson (2) bereaksi di babak kedua melawan North Carolina Tar Heels di semifinal Turnamen NCAA Wilayah Barat 2024 di Crypto.com Arena. Kredit Wajib: Kirby Lee-USA TODAY Sports

Di puncak Final Four

Beberapa minggu yang menakjubkan berakhir dengan Nelson memilih Alabama daripada Arkansas dan Baylor. Oats merekrut Nelson dengan keras dan sangat membutuhkannya setelah kepergian tak terduga dari center Charles Bediako meninggalkan lubang setinggi 7 kaki di lapangan depan Crimson Tide.

“Saya sedikit menyukai Pelatih Oats, jadi saya memberi kesempatan kepada Alabama,” kata Nelson sinis sambil duduk di samping pelatihnya Kamis malam.

“Kami berdua pegolf buruk yang berusaha menjadi lebih baik,” jawab Oats sambil tertawa.

Menjelang latihan pertama di Alabama musim gugur lalu, Oats menggambarkan Nelson kepada wartawan di Tuscaloosa sebagai “bukan seorang point guard tetapi tentu saja bukan seorang prototipikal besar.” Oats mengatakan Nelson akan menghadapi dan menyerang pemain bertahan yang lebih besar dan lebih lambat, atau mengerahkan pemain bertahan yang lebih kecil. Oats mengatakan Nelson akan menangani bola, dan akan tampil dalam pick-and-pop dan pick-and-roll.

“Jujur saja, kami akan menjatuhkannya kepada Anda,” kata Oates.

Karena beberapa alasan, versi Nelson yang dijanjikan Oates tidak pernah terwujud sepenuhnya. Nelson sama sekali tidak unggul secara fisik di SEC, tetapi dia juga tidak unggul secara atletik dibandingkan pemain bertahan seperti di Summit League. Dia seharusnya memikirkan permainannya dengan lebih baik daripada mengandalkan alat fisiknya.

Cedera lutut menghambat Nelson di awal musim. Masalah error memang menjadi masalah yang sering terjadi akhir-akhir ini. Dan kemudian hanya ada pertandingan ketika backcourt Alabama mulai bergulir dan Nelson tidak menjadi titik fokus.

Nelson, pencetak gol terbanyak ketiga dan pencetak gol terbanyak Alabama musim ini, dengan tegas mengesampingkan perjuangannya baru-baru ini pada Kamis malam untuk mengirim Crimson Tide ke Elite Eight untuk pertama kalinya dalam 20 tahun. Dia begitu baik sehingga ketika Oates ingin menemui Mark Sears, Sears punya ide lain.

“Lupakan,” kata Sears kepada Oates, “dan kirimkan ke Grant.” “Grant sedang memasak.”

Di rumahnya di Devils Lake, mereka sedang menonton. Keluarga Nelson, teman-teman, mantan rekan satu tim, dan pelatih berkumpul untuk menonton salah satu permainan mereka di depan penonton yang lebih besar dari seluruh kota dan penonton televisi yang beberapa kali lebih besar.

Di akhir siaran CBS, Anderson menanggapi perubahan permainan Nelson dengan berteriak, “North Dakota, berdiri!”

Di Devils Lake, banyak dari mereka sudah ada di sana.