Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

'Komet setan' seukuran kota akan 'meledak' besok, kata para ilmuwan yang menemukan batuan luar angkasa meluncur menuju Bumi dan meletus setiap 15 hari.

'Komet setan' seukuran kota akan 'meledak' besok, kata para ilmuwan yang menemukan batuan luar angkasa meluncur menuju Bumi dan meletus setiap 15 hari.

  • Komet vulkanik dingin 12P/Pons-Brooks berdiameter sekitar 19,6 mil
  • Para ilmuwan menemukan bahwa gunung berapi tersebut meletus setiap 15 hari, dan letusan berikutnya dijadwalkan pada hari Jumat
  • Baca selengkapnya: 'Komet Iblis' raksasa kembali meledak dalam ledakan terbesarnya

Sebuah komet seukuran kota yang menuju Bumi telah meledak puluhan kali tahun ini, mendorong para ilmuwan untuk mengungkap pola ledakannya – sebuah 'hantaman'.

Dijuluki “Komet Setan” karena mengeluarkan tanduk saat terjadi letusan gunung berapi, batuan luar angkasa tersebut tampak memuntahkan es dan gas setiap 15 hari.

Peristiwa terakhir terjadi pada tanggal 14 Desember, dan peristiwa berikutnya terjadi pada tanggal 29 atau 30 Desember.

Para astronom menemukan bahwa benda kosmik, yang secara resmi dikenal sebagai Komet 12P, berotasi selama dua minggu, memposisikan lubang gunung esnya menghadap Matahari dan menghasilkan panas yang hebat.

Komet tersebut terakhir kali meletus pada 14 Desember, yang akan menentukan tanggal ledakan berikutnya pada hari Jumat atau Sabtu

Richard Miles dari British Astronomical Society berkata Spaceweather.com: 'Ini seperti 'Setia Tua'.

“Komet 12P berisi geyser superdingin yang meletus setelah matahari terbit di lokasinya.”

READ  Peringatan langka selama 75 menit dikeluarkan sebelum asteroid menghantam atmosfer bumi di Jerman

12P/Pons-Brooks dikenal sebagai komet vulkanik dingin atau komet vulkanik dingin yang menunjukkan aktivitas vulkanik.

Namun alih-alih memuntahkan batuan cair dan gunung berapi mirip lava ke Bumi, komet vulkanik yang sedingin es malah memuntahkan campuran gas dan es.

Ketika komet vulkanik yang dingin mendekati Matahari – seperti yang dilakukan 12P/Pons-Brooks – komet tersebut memanas, menyebabkan peningkatan tekanan di dalam inti.

Tekanan meningkat hingga nitrogen dan karbon monoksida meledak, memuntahkan puing-puing es melalui retakan besar di kerak inti.

Disebut Komet Setan karena mengeluarkan tanduk saat terjadi letusan seperti yang terjadi pada bulan Oktober

Disebut Komet Setan karena mengeluarkan tanduk saat terjadi letusan seperti yang terjadi pada bulan Oktober

Setelah mencapai titik terdekatnya dengan kita, batuan luar angkasa tersebut akan dikembalikan ke luar tata surya dan baru akan kembali pada tahun 2095.

Setelah mencapai titik terdekatnya dengan kita, batuan luar angkasa tersebut akan dikembalikan ke luar tata surya dan baru akan kembali pada tahun 2095.

Aliran gas ini dapat membentuk bentuk yang berbeda jika dilihat melalui teleskop, seperti tanduk setan, juga digambarkan sebagai tapal kuda atau Millennium Falcon dari Star Wars.

12B/Pons-Brooks: Fakta Dasar

Menemukan: 12 Juli 1812

Orbital: 71 tahun

Jenis komet: gunung berapi krio

Titik terendah terakhir: 22 Mei 1954

Perihelion berikutnya: 21 April 2024

Diameter inti: 18,6 mil (30 km)

Ukuran yang paling dekat dengan Bumi: +4 (terlihat dengan mata telanjang)

Batuan luar angkasa ini seukuran Komet Halley yang terkenal, dan terakhir terlihat dengan mata telanjang di Bumi pada tahun 1954.

Ia juga disebut sebagai “Komet tipe Halley” karena 71 tahun orbitnya mengelilingi Matahari menempatkannya dalam kategori yang sama dengan batuan luar angkasa paling terkenal dalam sejarah, yang membutuhkan waktu sekitar 75 tahun untuk mengorbit bintang kita, dibandingkan dengan ribuan tahun. bertahun-tahun. Bertahun-tahun seperti kebanyakan komet.

READ  Mengapa banyak negara dan perusahaan swasta yang ingin mendarat di bulan?

Meskipun Pons-Brooks akan berada pada titik terdekatnya dengan Bumi pada bulan April 2024, namun diperkirakan akan mencapai magnitudo +4, sehingga juga akan terlihat dengan mata telanjang pada bulan Mei dan Juni 2024.

Cuaca paling terang akan terjadi di langit malam pada 2 Juni 2024.

Nama komet ini diambil dari dua astronom yang menemukannya – Jean-Louis Pons dan William Robert Brooks.

Komet ini pertama kali ditemukan oleh Pons pada tahun 1812 dan Brooks lagi pada tahun 1883, yang menentukan bahwa Komet Setan kembali ke tata surya kita setiap 71 tahun.

Sejak abad ke-19, setidaknya tujuh ledakan besar telah diamati, lapor SpaceWeather.

“Tahun 2023 sedang dalam tahap untuk menyamai angka ini hanya dalam satu tahun.”