Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah menangkap gambar yang menakjubkan dari

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA menangkap segitiga luar angkasa pembentuk bintang

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah menangkap gambar yang menakjubkan dari “segitiga luar angkasa” di mana dua galaksi bertabrakan, menghasilkan tsunami kelahiran bintang.

Secara kolektif dikenal sebagai Arp 143, duo ini terdiri dari galaksi terang dan terdistorsi pembentuk bintang NGC 2445 dan galaksi yang kurang bercahaya NGC 24444.

NGC 2445 telah terdistorsi, tampak berbentuk segitiga, dengan gelombang cahaya terang saat bintang-bintang terbentuk dengan kecepatan tinggi dari materi yang terguncang oleh tumbukan.

Astronom yang berbasis di AS, dari Pusat Astrofisika Komputasi Flatiron Institute di New York dan Universitas Washington di Seattle, menganalisis gambar yang diambil oleh observatorium berusia 32 tahun di orbit rendah Bumi.

Mereka menjelaskan bahwa galaksi melewati satu sama lain, memicu badai api dengan bentuk yang unik, saat ribuan bintang meledak menjadi kehidupan.

Galaksi basah kuyup dalam pengamatan bintang karena kaya akan gas, bahan bakar yang membuat bintang-bintang, tetapi galaksi tersebut belum lepas dari daya tarik mitra NGC 2444, menyiapkan mereka untuk tarik tambang kosmik, yang tampaknya dimenangkan oleh NGC 2444.

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah menangkap gambar yang menakjubkan dari “segitiga luar angkasa” di mana dua galaksi bertabrakan, memicu tsunami kelahiran bintang.

Galaksi menari ditemukan dalam katalog yang disusun oleh astronom Halton Arp pada tahun 1966, yang terdiri dari 338 galaksi eksentrik yang berinteraksi.

Diyakini bahwa galaksi-galaksi aneh ini adalah laboratorium yang sangat baik untuk mempelajari proses fisik yang mendistorsi galaksi elips dan spiral yang tampak normal.

Dia adalah salah satu orang pertama yang menyarankan bahwa pertemuan galaksi dapat membentuk bintang dalam ledakan.

Salah satu galaksi Arp yang meledak dengan bintang baru adalah Arp 143, yang ditangkap dalam gambar baru ini dari Teleskop Luar Angkasa Hubble.

READ  Tonton tes pra-peluncuran terakhir dari roket bulan Artemis

“Simulasi menunjukkan bahwa tabrakan langsung antara dua galaksi adalah salah satu cara untuk membentuk cincin bintang baru,” kata astronom Julian Dalcanton.

Oleh karena itu, cincin pembentukan bintang tidak jarang terjadi. Namun, hal yang aneh tentang sistem ini adalah bahwa itu adalah segitiga pembentukan bintang.

Sebagian alasan untuk bentuk ini adalah karena galaksi-galaksi ini masih sangat dekat satu sama lain dan NGC 2444 masih terikat secara gravitasi dengan galaksi lain.

NGC 2444 mungkin juga mengandung halo gas panas yang tidak terlihat yang dapat membantu menarik gas NGC 2445 dari intinya. Jadi, mereka belum sepenuhnya bebas satu sama lain dan interaksi mereka yang tidak biasa mengubah cincin dalam segitiga ini.

NGC 2445 telah terdistorsi, tampak berbentuk segitiga, dengan gelombang cahaya terang saat bintang-bintang terbentuk dengan kecepatan tinggi dari materi yang terguncang oleh tumbukan.  Lebar bidang lebar ditemukan untuk wilayah Arp 143

NGC 2445 telah terdistorsi, tampak berbentuk segitiga, dengan gelombang cahaya terang saat bintang-bintang terbentuk dengan kecepatan tinggi dari materi yang terguncang oleh tumbukan. Lebar bidang lebar ditemukan untuk wilayah Arp 143

Pingsan kedua galaksi juga bertanggung jawab untuk menarik “filamen gas seperti parasit” dari pasangannya, memicu aliran bintang biru muda yang tampaknya membentuk jembatan antara dua galaksi.

Sungai-sungai ini termasuk yang pertama dalam apa yang tampak sebagai gelombang pembentukan bintang yang dimulai di pinggiran NGC 2445 dan berlanjut ke daratan ketika keduanya bertabrakan.

Tim di balik penelitian memperkirakan bahwa pita lahir antara 50 dan 100 juta tahun yang lalu, dan tertinggal, di wilayah Segitiga, di mana NGC 2445 terus perlahan menarik diri dari NGC 2444.

Menurut tim, bintang yang tidak lebih tua dari 1 hingga 2 juta tahun terbentuk di dekat pusat NGC 2445.

Hubble begitu tajam sehingga mampu memecahkan beberapa bintang individu dalam gambar, meskipun sebagian besar massa biru cerah adalah rumpun bintang. Titik-titik merah muda masih muda, gugusan bintang raksasa masih tertutup debu dan gas.

READ  Webb menangkap cincin Einstein yang hampir sempurna berjarak 12 miliar tahun cahaya: ScienceAlert

Meskipun sebagian besar peristiwa terjadi di NGC 2445, ini tidak berarti bahwa separuh lainnya dari pasangan yang berinteraksi selamat tanpa cedera. Tarikan gravitasi telah meregangkan NGC 2444 menjadi bentuk yang aneh.

Galaksi berisi bintang-bintang tua dan bukan kelahiran bintang baru karena ia telah kehilangan gasnya sejak lama, jauh sebelum pertemuan galaksi ini.

Ini adalah contoh dekat dari jenis interaksi yang terjadi di masa lalu. “Ini adalah kotak pasir yang bagus untuk memahami pembentukan bintang dan interaksi galaksi,” kata Elena Sabi dari Space Telescope Science Institute di Baltimore, Maryland.

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA masih beroperasi dan telah melakukan lebih dari 1,5 juta pengamatan sejak misinya dimulai pada 1990.

Teleskop Hubble diluncurkan pada 24 April 1990, melalui pesawat ulang-alik Discovery dari Kennedy Space Center di Florida.

Dinamai setelah astronom terkenal Edwin Hubble, yang lahir di Missouri pada tahun 1889.

Dia bisa dibilang paling terkenal karena penemuannya bahwa alam semesta mengembang dan kecepatan terjadinya – dia sekarang telah menciptakan konstanta Hubble.

Teleskop Hubble dinamai astronom terkenal Edwin Hubble yang lahir di Missouri pada tahun 1889 (foto)

Teleskop Hubble dinamai astronom terkenal Edwin Hubble yang lahir di Missouri pada tahun 1889 (foto)

Hubble telah melakukan lebih dari 1,5 juta pengamatan sejak misinya dimulai pada tahun 1990 dan telah membantu menerbitkan sekitar 18.000 makalah ilmiah.

Ia mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mil per jam (27.300 kilometer per jam) di orbit rendah Bumi pada ketinggian sekitar 340 mil.

Hubble memiliki akurasi panduan 0,007 detik busur, yang serupa dengan kemampuan untuk menyinari sinar laser yang difokuskan pada kepala Franklin D. Roosevelt pada koin yang berjarak sekitar 200 mil (320 km).

Basic Mirror Hubble memiliki lebar 2,4 meter (7 kaki, 10,5 inci) dan memiliki panjang total 13,3 meter (43,5 kaki) — panjang bus sekolah besar.

Peluncuran dan publikasi Hubble pada April 1990 menandai kemajuan paling signifikan dalam astronomi sejak teleskop Galileo.

Dengan lima misi layanan dan lebih dari 25 tahun beroperasi, pandangan kita tentang alam semesta dan tempat kita di dalamnya tidak pernah sama.