November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS merilis cadangan minyak karena Biden berurusan dengan harga pompa yang lebih tinggi

AS merilis cadangan minyak karena Biden berurusan dengan harga pompa yang lebih tinggi

WASHINGTON (Reuters) – Presiden AS Joe Biden pada Rabu mengumumkan rencana untuk menjual 15 juta barel minyak mentah dari pasokan darurat negara itu dan mulai mengisi ulang cadangan ketika ia mencoba menurunkan harga bensin yang tinggi menjelang pemilihan paruh waktu 1 November. 8.

Langkah itu dilakukan dua minggu setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang dipimpin Saudi memprovokasi Biden untuk memihak Rusia dan setuju untuk memangkas produksi, meningkatkan kekhawatiran kenaikan baru harga pompa AS.

“Dengan pengumuman saya hari ini, kami akan terus menstabilkan pasar dan menurunkan harga pada saat tindakan negara lain telah menyebabkan volatilitas seperti itu,” kata Biden di acara Gedung Putih.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Biden menyalahkan invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina karena melonjaknya harga minyak mentah dan bensin, sambil mencatat harga turun 30% dari puncaknya awal tahun ini.

Dia juga mengulangi seruan kepada perusahaan energi AS, pengecer bensin dan penyulingan, memberitahu mereka untuk berhenti menggunakan rekor pendapatan untuk membeli kembali saham, dan untuk berinvestasi dalam produksi sebagai gantinya.

Dia mengatakan harga “tidak turun cukup cepat”.

“Keluarga dirugikan,” tambahnya, dan harga bensin menekan anggaran mereka.

Rencana Biden bertujuan untuk menambah pasokan minyak yang cukup ke pasar untuk mencegah kenaikan harga yang dapat merugikan konsumen dan bisnis, sambil meyakinkan pekerja bor negara itu bahwa pemerintah akan memasuki pasar sebagai pembeli jika harga turun terlalu rendah.

Presiden, yang menghadapi kritik dari Partai Republik yang menuduhnya memanfaatkan Cadangan Minyak Strategis (SPR) untuk alasan politik daripada keadaan darurat, mengatakan dia akan mengisi kembali stok negara itu di tahun-tahun mendatang.

READ  CP Railways Kanada menutup rel, pekerja mogok

Biden sudah mengumumkan rekor pelepasan 180 juta barel Cadangan Minyak Strategis awal tahun ini untuk melawan potensi krisis pasokan yang berasal dari sanksi yang dikenakan pada Rusia yang kaya minyak setelah invasi ke Ukraina pada Februari.

Biden mengatakan Cadangan Minyak Strategis, sekarang pada level terendah sejak 1984, lebih dari setengahnya diisi dengan lebih dari 400 juta barel minyak, “lebih dari cukup untuk penarikan darurat apa pun.”

Dia mengatakan tujuannya adalah untuk mengisi kembali stok ketika minyak mentah AS mencapai sekitar $70 per barel, tingkat yang akan memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan keuntungan sementara masih menjadi kesepakatan yang baik untuk pembayar pajak. Patokan AS berada di sekitar $85 pada hari Rabu.

Presiden AS Joe Biden menyerukan pembebasan pajak federal untuk gas saat ia berbicara tentang harga gas selama pidato di Ruang Sidang Selatan Gedung Eksekutif Eisenhower di Gedung Putih di Washington, AS, pada 22 Juni 2022. REUTERS/Kevin Lamarck

Upaya Biden untuk menggunakan otoritas federal untuk menyeimbangkan pasar minyak AS menggarisbawahi sejauh mana perang di Ukraina, inflasi yang merajalela, dan pemotongan OPEC telah mengubah rencana presiden petahana yang telah bersumpah untuk mundur dari industri minyak dan bergerak cepat. negara menuju masa depan yang bebas dari bahan bakar fosil.

“Kita perlu meningkatkan produksi minyak AS secara bertanggung jawab tanpa menunda atau menunda transisi kita ke energi bersih,” kata Biden, Rabu.

Harga bensin sakit

Presiden AS memiliki sedikit kendali atas harga minyak, tetapi konsumsi bensin besar-besaran di negara itu – tertinggi di dunia – berarti kenaikan harga di pompa dapat menjadi racun politik. Harga bensin eceran telah jatuh dari tertinggi Juni, tetapi tetap di atas rata-rata historis, kontributor utama inflasi.

Reuters Grafik Reuters

Rencana manajemen adalah untuk mengakhiri penjualan 180 juta barel yang diumumkan sebelumnya yang dimulai pada Mei, pada November. tetapi, Pembelian PerusahaanTermasuk Marathon Petroleum (MPC.N)Exxon Mobil Corporation (XOM.N) Valero Energy Corporation (VLO.N)Selama musim panas, itu lebih lambat dari yang diharapkan dan sekitar 15 juta barel tetap tidak terjual.

READ  Pengukur inflasi utama mencapai dua digit untuk Februari

Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan senjata akan ditenderkan untuk pengiriman pada bulan Desember. Biden mengatakan pada hari Rabu bahwa minyak tambahan juga dapat diberikan jika diperlukan.

Mendorong perusahaan energi untuk berbuat lebih banyak

Biden mengatakan perusahaan minyak harus merasa lebih percaya diri untuk berinvestasi dalam produksi dengan janji untuk membeli kembali Cadangan Minyak Strategis yang baru.

Dia berkata, “Pesan saya kepada semua perusahaan adalah: Anda mempertahankan rekor keuntungan dan kami memberi Anda lebih banyak kepastian. Jadi Anda dapat bertindak sekarang untuk meningkatkan produksi minyak.”

Perusahaan “tidak boleh menggunakan keuntungan Anda untuk pembelian kembali saham atau untuk dividen. Tidak sekarang, tidak selama perang,” katanya, meminta mereka untuk menurunkan harga yang mereka tetapkan untuk pompa.

Dalam beberapa pekan terakhir, industri minyak semakin khawatir bahwa pemerintah mungkin mengambil langkah drastis dengan melarang atau membatasi ekspor bensin atau solar untuk membantu membangun kembali persediaan AS yang semakin menipis. Mereka telah meminta pemerintah untuk mengambil opsi itu, sebuah langkah yang tidak mau diambil oleh para pejabat.

“Kami menyimpan semua alat di atas meja, Anda tahu, apa pun yang dapat membantu memastikan stabilitas pasokan domestik,” kata pejabat itu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(cover) oleh Garrett Renshaw dan Steve Holland, ditambah Doina Chiaco dan Andrea Shalal; Diedit oleh Lincoln Fest, Heather Timmons, Lisa Shumaker, dan Margarita Choi

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.