Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apple ikut berlomba untuk menemukan kode AI yang masuk akal

Apple ikut berlomba untuk menemukan kode AI yang masuk akal

Ini adalah minggu yang menyenangkan bagi komunitas AI, karena Apple bergabung dengan Google, OpenAI, Anthropic, Meta, dan lainnya dalam kompetisi jangka panjang untuk menemukan kode yang menyarankan AI kepada pengguna jarak jauh. Seperti orang lain, Apple bertaruh.

Apple Intelligence diwakili oleh bentuk lingkaran yang terdiri dari tujuh cincin. Ataukah itu lingkaran dengan simbol tak terhingga yang tidak seimbang di dalamnya? Tidak, ini Siri baru, Didukung Didukung oleh Intelijen Apple. Atau apakah itu Siri baru ketika ponsel Anda bersinar di bagian tepinya? Ya.

Masalahnya adalah tidak ada seorang pun yang mengetahui seperti apa AI itu, atau bahkan seperti apa seharusnya AI itu terlihat. Ia melakukan segalanya tetapi sepertinya tidak ada apa-apa. Namun, hal ini perlu direpresentasikan dalam antarmuka pengguna sehingga orang tahu bahwa mereka berinteraksi dengan model pembelajaran mesin dan bukan sekadar penelusuran, pengiriman, atau apa pun.

Meskipun ada pendekatan berbeda untuk mendeskripsikan kecerdasan yang maha melihat, maha tahu, dan maha melakukan ini, pendekatan-pendekatan tersebut bersatu dalam gagasan bahwa avatar AI haruslah tidak mengancam, abstrak, namun relatif sederhana dan non-antropomorfik. (Mereka tampaknya menolak saran saya bahwa model-model ini selalu berbicara secara serempak.)

Ikon AI awal terkadang berupa robot kecil, topi penyihir, atau tongkat ajaib: hal-hal baru. Namun implikasi dari hal-hal tersebut adalah ketidakmanusiawian, kekakuan dan keterbatasan – robot tidak mengetahui banyak hal, mereka tidak bersifat pribadi bagi Anda, mereka melakukan tugas-tugas otomatis yang telah ditentukan sebelumnya. Tongkat sihir dan sejenisnya menunjukkan penemuan yang tidak rasional, misterius, dan tidak dapat dijelaskan – mungkin bagus untuk pembuat gambar atau papan suara yang kreatif, namun tidak untuk jawaban yang realistis dan dapat diandalkan yang diharapkan oleh perusahaan-perusahaan tersebut agar Anda percaya bahwa AI menyediakannya.

READ  Keterampilan terbaik di Stellar Blade untuk dibuka pada awal permainan 2024

Desain logo perusahaan umumnya merupakan kombinasi aneh dari visi yang kuat, kebutuhan komersial, dan kompromi dari komite. Anda dapat melihat efek ini pada logo yang ditampilkan di sini.

Wawasan terkuat, baik atau buruk, mengarah pada titik hitam di OpenAI. Ini adalah lubang yang dingin dan tanpa fitur tempat Anda mengajukan pertanyaan, mirip dengan Sumur Harapan atau Gua Gema.

Kredit gambar: OpenAI/Microsoft

Tidak mengherankan, otoritas terbesar komite berada di tangan Microsoft, yang logo Copilot-nya hampir tidak mencolok.

Namun perhatikan bagaimana empat dari enam (lima dari tujuh jika Anda menghitung Apple dua kali, dan mengapa kita tidak) menggunakan warna-warna permen yang lucu: warna-warna yang tidak berarti apa-apa selain ceria dan ramah, dan condong ke arah feminin (seperti yang diambil). memperhitungkan). bahasa desain) atau bahkan kekanak-kanakan. Gradasi lembut menjadi pink, ungu dan turquoise. Warna-warna pastel, bukan warna solid; Empat bentuk halus dan tidak pernah berakhir; Kebingungan dan Google memiliki sisi yang tajam, namun yang pertama menunjukkan sebuah buku yang tak ada habisnya sementara yang kedua adalah bintang yang bahagia dan harmonis dengan cekungan yang ramah. Beberapa juga bernyawa saat digunakan, menciptakan kesan hidup dan respons (dan menarik perhatian, sehingga Anda tidak bisa mengabaikannya – menatap Anda, mati).

Secara umum, kesan yang dimaksudkan adalah keramahan, keterbukaan, dan potensi yang tidak terdefinisi – dibandingkan dengan aspek-aspek seperti, misalnya, keahlian, kompetensi, ketegasan, atau kreativitas.

Menurutmu aku terlalu menganalisis? Menurut Anda, berapa halaman dokumentasi proses desain yang dijalankan untuk masing-masing logo ini – kurang lebih 20 halaman? Uang saya akan digunakan untuk yang pertama. Perusahaan terobsesi dengan hal ini. (Tetapi entah bagaimana hal itu tidak tepat pada pusat simbol kebencian, atau menciptakan perasaan seksual yang tidak dapat dijelaskan.)

READ  Mac Studio adalah pencapaian legendaris

Namun, intinya bukanlah tim desain di perusahaan melakukan apa yang mereka lakukan, tetapi belum ada yang mampu menghasilkan konsep visual yang secara jelas menyatakan “kecerdasan buatan” kepada pengguna. Paling-paling, bentuk-bentuk warna-warni ini menyampaikan konsep negatif: bahwa fasad ini hanya itu saja TIDAK surel, TIDAK Mesin pencari, TIDAK Aplikasi catatan.

Spanduk email sering kali muncul dalam bentuk amplop karena (tentu saja) merupakan email, baik secara teori maupun praktik. Simbol “kirim” yang lebih umum untuk surat berbentuk runcing, dan terkadang terbelah, seperti layang-layang, untuk menunjukkan dokumen bergerak. Pengaturannya menggunakan roda gigi atau kunci pas, yang menandakan perbaikan suatu mesin atau mesin. Konsep-konsep ini berlaku lintas bahasa dan (sampai batas tertentu) generasi.

Tidak semua ikon dapat dengan jelas menunjukkan fungsinya masing-masing. Bagaimana kita bisa merujuk pada kata “unduh”, misalnya, ketika kata tersebut berbeda-beda di setiap budaya? Di Perancis, satu salinan diunduh, yang masuk akal tetapi sebenarnya bukan “unduhan”. Namun, kami menemukan panah mengarah ke bawah, terkadang menyentuh suatu permukaan. Turun. Sama halnya dengan komputasi awan – kami telah mengadopsi cloud meskipun istilah tersebut merupakan istilah pemasaran untuk “pusat data besar di suatu tempat”. Tapi apa alternatifnya, tombol kecil untuk pusat data?

AI masih sangat baru bagi konsumen sehingga mereka diminta untuk menggunakannya dibandingkan “hal-hal lain,” sebuah kategori yang sangat umum yang tidak suka didefinisikan oleh penyedia produk AI, karena hal tersebut menyiratkan bahwa ada beberapa hal yang dapat dilakukan oleh AI dan ada pula yang tidak dapat dilakukan. Mereka belum siap untuk mengakuinya: seluruh fantasi bergantung pada kemampuan AI untuk melakukan apa pun secara teori, ini hanya masalah rekayasa dan komputasi untuk mewujudkannya.

READ  Microsoft sedang membuat game SpongeBob SquarePants untuk Xbox Series

Dengan kata lain, jika diparafrasekan oleh Steinbeck: semua kecerdasan buatan menganggap dirinya sebagai kecerdasan buatan yang canggung untuk sementara. (Atau haruskah saya katakan, ini diperhitungkan oleh departemen pemasaran, karena AI itu sendiri, sebagai pembuat pola, tidak memperhitungkan apa pun.)

Sementara itu, perusahaan-perusahaan ini belum memberi nama dan memberikan “wajah” – meskipun menyegarkan dan menarik bahwa belum ada yang memilih wajah. Namun bahkan di sini, hal ini bergantung pada keinginan konsumen, yang menganggap nomor versi GPT sebagai suatu keanehan, dan lebih memilih untuk menyebut ChatGPT; Yang tidak bisa berhubungan dengan “Bard” tetapi menyerah pada “Gemini” yang diuji konsentrasinya; Siapa yang tidak pernah ingin menggunakan Bing untuk hal tersebut (dan tentunya tidak berbicara dengannya) tetapi tidak keberatan memiliki co-pilot.

Sementara itu, Apple telah mengambil pendekatan yang tepat: meminta Siri untuk menanyakan Apple Intelligence (dua logo berbeda), yang terjadi di dalam Private Cloud Compute (tidak ada hubungannya dengan iCloud), atau bahkan mungkin mengalihkan permintaan Anda ke ChatGPT (tidak ada logo yang diizinkan), dan bukti terbaik bahwa AI mendengarkan apa yang Anda katakan adalah… warna yang berputar-putar, di suatu tempat atau di mana saja di layar.

Sampai AI itu sendiri didefinisikan dengan lebih baik, kita dapat memperkirakan bahwa simbol dan logo yang mewakilinya akan tetap berbentuk samar, tidak mengancam, dan abstrak. Gumpalan warna-warni yang selalu berubah tidak akan menghilangkan pekerjaan Anda, bukan?