Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apex, fosil stegosaurus terbesar yang pernah ditemukan, akan dilelang

Apex, fosil stegosaurus terbesar yang pernah ditemukan, akan dilelang

Pada Mei 2022, Jason Cooper, seorang ahli paleontologi komersial, berjalan-jalan di sekitar propertinya di dekat Kota Dinosaurus di Colorado bersama seorang teman dan menemukan bagian tulang paha mencuat dari bebatuan.

Tulang paha ini menghasilkan fosil Stegosaurus, salah satu fosil terbesar dan terlengkap yang pernah ditemukan, yang kemudian diberi nama “Apex”. Juli mendatang, Sotheby’s akan menjual Apex di lelang dengan harga sekitar $4 juta hingga $6 juta, menjadikan kerangka tersebut sebagai titik nyala terbaru dalam perdebatan panjang mengenai perdagangan fosil swasta.

Fosil dinosaurus telah mencapai harga yang melonjak di rumah lelang sejak tahun 1997, ketika Sotheby’s menjual Tyrannosaurus rex ke Field Museum di Chicago seharga $8,36 juta. Pada tahun 2020, “Stan,” kerangka T. rex lainnya yang sebagian besar lengkap, dijual di Christie’s seharga $31,8 juta.

Penetapan harga seperti itu telah menimbulkan kekhawatiran serius di kalangan akademisi paleontologi, kata Stuart Sumida. Wakil Presiden Persatuan Paleontologi Vertebrata. Banyak dari mereka telah melihat penggalian yang mungkin mengungkap rahasia ilmiah disalurkan ke tangan kolektor swasta kaya dan bukannya ke lembaga penelitian dalam beberapa dekade terakhir.

Tuan Cooper dan rekan-rekannya menemukan Stegosaurus yang menuju ke Sotheby’s pada tahun 2023. Penggalian di propertinya telah menemukan sejumlah dinosaurus era Jurassic, banyak di antaranya telah disumbangkan oleh Tuan Cooper ke lembaga-lembaga seperti Museum Paleontologi Universitas Brigham Young di Provo , Utah. dan Museum Sains Frost di Miami.

Mr Cooper menggambarkan Apex Stegosaurus sebagai spesimen unik dan penting secara ilmiah. Kerangka – bahkan yang sebagian – dari herbivora berekor bergigi dan didukung piring jarang ditemukan. Kerangka tersebut mengandung bahan dari sekitar 70 persen tulang hewan. Dengan panjang 11 kaki dan panjang lebih dari 20 kaki, Apex dua kali ukuran “Sophie”. Spesimen Stegosaurus yang paling utuh diketahuiIa memiliki proporsi yang tidak biasa, kaki yang sangat panjang dan panel bawah berbentuk persegi.

READ  Galaksi fosil yang tidak biasa ditemukan di pinggiran Andromeda - bisa mengungkap sejarah alam semesta

Spesimen tersebut juga ditemukan dengan cetakan kulit, kemungkinan dari bagian leher, yang akan ditawarkan sebagai bagian dari penjualan.

Pak Cooper mengawasi persiapan dan pemasangan Stegosaurus, melakukan pemindaian 3D pada tulang yang ada dan membalik elemen sampel untuk mengisi kekosongan. Tim juga mengumpulkan data kontekstual yang luas, yang mereka yakini dapat menarik calon pembeli. Informasinya mencakup survei lokasi terperinci, peta tambang, dan dokumen lainnya.

Pak Cooper juga mengundang beberapa ahli paleontologi untuk memeriksa spesimen tersebut.

“Jika Anda menggabungkan ukuran, kelengkapan, dan pelestarian tulangnya, ini adalah stegosaurus terbaik yang pernah saya lihat,” kata Rod Sheetz, kurator paleontologi di Universitas Brigham Young, yang memeriksanya di properti Mr. Cooper.

Cassandra Hatton, kepala sains dan budaya populer di Sotheby’s, mengatakan rumah lelang tersebut bekerja sama dengan Cooper untuk meningkatkan legitimasi ilmiah dari tunggangan dinosaurus yang dijual secara pribadi ini, dengan tujuan menciptakan model untuk lelang di masa depan.

“Baru kali ini spesimen dilelang karena kami sudah bekerja sama sejak penggalian,” ujarnya. “Ini adalah penjualan dinosaurus paling transparan yang pernah ada.”

Namun Jim Kirkland, ahli paleontologi di Utah, menolak mendukung stegosaurus ketika diundang oleh Mr. Cooper. “Kedengarannya menarik, tapi saya tidak akan mempromosikan sesuatu yang akan dilelang,” tulisnya melalui email. “Saya akan menghubungkannya langsung ke museum, tapi bukan yang ini.”

Meskipun apa pun bisa terjadi di pelelangan umum, baik Cooper maupun Hutton menyatakan harapan mereka bahwa Apex pada akhirnya akan bisa masuk ke lembaga ilmiah — baik melalui pembelian langsung atau melalui sumbangan dari kolektor pribadi. Tim mengumpulkan data dan dokumentasi tidak hanya untuk meyakinkan calon pembeli akan keaslian spesimen tetapi juga untuk membantu museum mengintegrasikan spesimen ini ke dalam koleksi penelitian.

READ  Pejabat NASA mengatakan kegagalan peralatan Hubble berarti lebih sedikit observasi

“Siapa pun yang membeli ini juga berhak datang ke properti saya dan mengumpulkan informasi kontekstual,” kata Cooper. “Seorang kolektor seni mungkin tidak terlalu tertarik dengan ini, tapi untuk museum, ini akan sangat keren.”

Namun, Dr. Sumida mengatakan potensi harga Stegosaurus mungkin berada di luar jangkauan banyak institusi. Biaya mempelajari spesimen yang sudah dipasang dan dibangun kembali bisa lebih tinggi dari sekedar harga pembelian, katanya. Rekonstruksi dan pemasangan penggalian adalah Seni sama halnya dengan sains – Pilihan bisa spesifik Digunakan untuk mengelabui pemula Dengan mengaburkan garis yang menentukan bagian sebenarnya dari setiap tulang.

“Jika sampel tersebut secara ilmiah penting seperti yang diklaim, maka mereka salah memperlakukannya,” kata Dr. Sumida.

Cary Woodruff, kurator paleontologi vertebrata di Frost Museum of Science di Miami, setuju bahwa pelelangan umum sering kali merupakan “rumah jagal ilmiah”. Namun Dr Woodruff – yang juga memeriksa spesimen tersebut sebelum perjanjian lelang – menunjukkan bahwa kompilasi catatan, foto, dan pindaian digital rinci dari fosil yang dijual secara komersial adalah sesuatu yang harus ditiru oleh penjual lain. Dengan begitu, katanya, “setidaknya sisa data ilmiah bisa ada jika sampelnya tidak dipercaya masyarakat.”

Namun, pada akhirnya, Dr. Woodruff setuju bahwa kepercayaan masyarakatlah yang menentukan fosil-fosil ini.

“Jika orang kaya tertarik bagaimana mereka bisa bekerja sama dengan lembaga ilmiah untuk berkontribusi pada ilmu pengetahuan dan kemajuan, saya berharap contoh seperti ini bisa menarik perhatian mereka,” ujarnya.