Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa itu pusaran kutub? Dan pertanyaan terkait cuaca dingin lainnya

Ide dasarnya, katanya, adalah bahwa kondisi yang lebih hangat menciptakan gelombang yang lebih besar dan lebih energik di atmosfer yang membuat aliran jet lebih bergelombang, dengan puncak dan palung yang lebih besar. Ini mempengaruhi rotasi pusaran kutub.

Menggunakan analogi gasing berputar, dia berkata, “Sepertinya dia mulai rewel dengan banyak hal.” “Itu kehilangan bentuk bulatnya yang bagus dan dalam hal ini menjadi lebih melar.” Satu lobus meluas ke Kanada dan Amerika Serikat, mengedepankan cuaca dingin.

Dr. Cohen berkata bahwa dia telah mempelajari topik ini sejak tahun 2005, dan lebih percaya diri dari sebelumnya sehubungan dengan perubahan di Kutub Utara. “Bukti-bukti hanya tumbuh,” katanya.

Sarjana lain tidak begitu yakin. dalam makalah singkat Dalam jurnal Perubahan Iklim Alam pada tahun 2020, dua peneliti di University of Exeter di Inggris menulis bahwa meskipun terus memanas di Kutub Utara dan hilangnya es laut, tren jangka pendek dalam peristiwa dingin yang ekstrem, riak aliran jet, dan pengukuran iklim terkait lainnya pada 1990-an dan dekade Pertama abad ke-21 “tidak bertahan selama dekade terakhir”, melemahkan argumen bahwa pemanasan di Kutub Utara adalah biang keladinya.

Beberapa ahli berpendapat bahwa alih-alih pemanasan, elemen lain yang berubah secara alami di iklim Bumi mungkin memengaruhi pusaran tersebut. Di antaranya, kata Ted Shepherd, seorang ilmuwan iklim di University of Reading di Inggris, adalah suhu permukaan laut di Pasifik ekuator, yang dapat menyebabkan perubahan massa udara Arktik yang mengganggu arus jet dan eddy.

Para ilmuwan mengatakan pertanyaan tentang peran yang dapat dimainkan oleh pemanasan Arktik dalam musim dingin yang ekstrim adalah contoh dari jenis perdebatan perubahan iklim yang sehat yang terjadi sekarang. Ini bukan tentang apakah perubahan iklim itu nyata – pertanyaan itu telah terjawab – tetapi jenis dampak apa yang terjadi, seberapa parahnya dan apakah akan menjadi lebih buruk saat pemanasan berlanjut.

READ  Beijing: Protes langka terhadap Xi Jinping China beberapa hari sebelum kongres Partai Komunis

Sebagian besar sarjana memandang perdebatan ini sebagai perdebatan penting yang masih berlangsung. Beberapa aspek, kata Dr. Vavros, “memiliki fondasi fisik yang sangat kokoh”. Di antaranya, katanya, adalah gagasan bahwa pemanasan Kutub Utara, dengan mengurangi perbedaan suhu antara Kutub Utara dan daerah tropis, telah melemahkan angin aliran jet. Dia mengatakan aspek lain, termasuk apakah dan di mana pemanasan membuat aliran jet lebih beriak, “adalah hal-hal yang benar-benar kita geluti dan kita masih belum yakin.”

“Pada awalnya, ada banyak pemikiran hitam putih, termasuk di antara orang-orang seperti saya, tentang pertanyaan ini,” tambah Dr. Vavros. “Semakin banyak bukti muncul, jelas ada banyak nuansa abu-abu.”