November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Presiden Biden melakukan perjalanan ke Arab Saudi, negara yang pernah dia janjikan akan menjadikannya "paria"

Presiden Biden melakukan perjalanan ke Arab Saudi, negara yang pernah dia janjikan akan menjadikannya “paria”

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Presiden Biden berencana untuk mengunjungi Arab Saudi akhir bulan ini, sebagai tanda keberangkatannya dari janjinya sebagai calon presiden untuk memperlakukan negara itu sebagai negara “pariah”, menurut tiga pejabat pemerintah yang meminta anonimitas untuk membagikan rincian dari sebuah negara yang belum disebutkan namanya. perjalanan tanpa pemberitahuan. .

Perjalanan presiden ke Riyadh mengikuti upaya yang lebih luas oleh pemerintahannya untuk membangun hubungan dengan negara kaya minyak untuk menurunkan harga gas di Amerika Serikat, yang telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Para pejabat mengatakan stasiun di Arab Saudi diperkirakan akan ditambahkan ke perjalanan luar negeri Biden akhir bulan ini, ketika ia melakukan perjalanan ke Israel, Jerman dan Spanyol.

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Hubungan antara Amerika Serikat dan Arab Saudi terkoyak setelah pembunuhan 2018 Jamal Khashoggi, seorang kolumnis Washington Post dan kritikus vokal terhadap pemerintah Saudi. Intelijen AS menyimpulkan bahwa Mohammed bin Salman, putra mahkota dan pemimpin de facto, memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

“Kami sebenarnya akan membuat mereka membayar harganya, dan benar-benar menjadikan mereka paria apa adanya,” kata Biden tentang Arab Saudi selama debat Demokrat 2019.

Dia menambahkan bahwa ada “sangat sedikit nilai pemulihan sosial dalam pemerintahan saat ini di Arab Saudi.”

Sekarang perjalanan Biden kemungkinan akan menimbulkan keraguan baru tentang janji pemerintahan Biden untuk menjaga hak asasi manusia sebagai pusat kebijakan luar negerinya, mengingat sejarah pelecehan Arab Saudi, terutama terhadap perempuan.

Para pejabat mengatakan dia diperkirakan akan bertemu presiden selama perjalanannya ke bin Salman, kunjungan tatap muka yang memuncak dalam setengah lusin kunjungan rahasia ke Arab Saudi selama dua tahun terakhir oleh penasihatnya untuk urusan Timur Tengah. , Brett McGurk, dan Utusan Khususnya untuk Energi, Amos Hochstein.

READ  UE mengusulkan larangan impor minyak Rusia, menghapus Sberbank dari Swift

Kedua pria itu melakukan perjalanan lagi ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab pekan lalu untuk memajukan berbagai masalah, termasuk kunjungan presiden dan peningkatan produksi minyak di tengah kenaikan harga energi dan kenaikan inflasi yang telah menghalangi peringkat persetujuan presiden, menurut laporan tersebut. Amerika Serikat. Pejabat, yang berbicara seperti yang lain dengan syarat anonim untuk membahas rincian diplomatik yang sensitif.

Keputusan untuk memberikan kunjungan kepresidenan kepada putra mahkota telah memecah belah anggota pemerintahan Biden, banyak di antaranya lebih memilih untuk menjaga jarak dari otokrasi yang kaya minyak setelah hubungan mantan Presiden Donald Trump yang sangat dekat dengan kerajaan, yang telah memicu konflik kemanusiaan. kemarahan hak. pendukung.

Tetapi para pendukung mempertahankan hubungan dekat dengan Riyadh akhirnya menang setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Dampak konflik pada harga minyak dan gas telah memperburuk kekhawatiran pemerintahan Biden tentang hubungannya dengan Arab Saudi, yang telah berulang kali menolak permintaan AS untuk meningkatkan produksi minyak.

Pada akhirnya, pertemuan dengan bin Salman dipandang sebagai langkah kebijakan yang diperlukan untuk menurunkan harga energi dan inflasi, terlepas dari janji kampanye untuk mengisolasi Riyadh lebih jauh. Tidak jelas apakah langkah ini akan menurunkan harga minyak secara signifikan.

Negara-negara anggota OPEC+ mengumumkan pada hari Kamis bahwa kelompok itu akan menambah 648.000 barel per hari pada bulan Juli dan Agustus, percepatan sederhana dari rencana yang sudah berjalan untuk membalikkan pemotongan terkait pandemi. Peningkatan produksi terjadi di tengah tekanan dari Gedung Putih agar OPEC+ berbuat lebih banyak untuk mengisi kesenjangan yang diciptakan oleh sanksi terhadap Rusia. Tetapi banyak analis energi melihat keputusan tersebut hanya memiliki dampak kecil, dan apakah peningkatan produksi akan terjadi selama musim panas masih belum jelas.

READ  Laporan: Long-Covid membuat 2-4 juta orang Amerika keluar dari angkatan kerja