November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Andy Warhol: Mahkamah Agung melihat secara kritis layar sutra sang pangeran

Andy Warhol: Mahkamah Agung melihat secara kritis layar sutra sang pangeran



CNN

Itu Mahkamah Agung Rabu akan mempertimbangkan apakah mendiang Andy Warhol melanggar hak cipta fotografer ketika ia membuat serangkaian layar sutra untuk Prince of Music.

Kasus ini merupakan perampokan pengadilan yang jarang terjadi ke dunia seni visual dan telah menarik perhatian orang-orang di dunia seni yang mengatakan keputusan Pengadilan Banding terhadap Warhol mempertanyakan legitimasi generasi seniman yang telah terinspirasi oleh pra- karya-karya yang ada. .

Museum, galeri, kolektor, dan ahli juga telah mempertimbangkan untuk meminta hakim menyeimbangkan hukum hak cipta dengan Amandemen Pertama dengan cara yang melindungi kebebasan artistik.

Di tengah kasus ini adalah apa yang disebut doktrin “penggunaan wajar” dalam undang-undang hak cipta yang mengizinkan penggunaan karya berhak cipta secara tidak sah dalam keadaan tertentu.

Dalam kasus yang ada, pengadilan distrik memenangkan Warhol, mendasarkan keputusannya pada fakta bahwa kedua karya tersebut memiliki makna dan pesan yang berbeda. Tapi pengadilan banding dibatalkan – memutuskan bahwa makna baru atau pesan baru tidak cukup untuk memenuhi syarat untuk penggunaan wajar.

Sekarang Mahkamah Agung harus datang dengan tes yang sesuai.

“Penggunaan Wajar melindungi hak Amandemen Pertama dari pembicara dan pendengar dengan memastikan bahwa mereka yang pidatonya mencakup dialog dengan karya berhak cipta yang sudah ada sebelumnya tidak dicegah untuk membagikan pidato itu kepada dunia,” kata sekelompok profesor hukum seni yang mendukung Andy Yayasan Warhol. Hakim di surat pengadilan.

Pengacara Warhol Foundation menyatakan bahwa seniman menciptakan “Seri Pangeran” – sekelompok lukisan yang mengubah citra pangeran musik yang sudah ada sebelumnya – untuk mengomentari “selebriti dan konsumerisme”.

Mereka mengatakan bahwa pada tahun 1984, setelah Prince menjadi bintang, Vanity Fair menugaskan Warhol untuk membuat potret sang pangeran untuk sebuah artikel berjudul “Violet Fame.”

Pada saat itu, Vanity Fair melisensikan foto hitam putih yang diambil oleh Lynne Goldsmith pada tahun 1981 ketika Prince tidak begitu dikenal. Warhol akan menggunakan gambar Goldsmith sebagai referensi artis.

Goldsmith, yang berspesialisasi dalam foto selebritas dan menghasilkan uang dari lisensi, awalnya mengambil foto tersebut saat bertugas di Newsweek. Foto-foto Mick Jagger, Bruce Springsteen, Bob Dylan, dan Bob Marley-nya adalah bagian dari catatan pengadilan.

Vanity Fair menerbitkan ilustrasi berdasarkan fotonya — sekali satu halaman penuh dan sekali seperempat halaman — dengan atribusi untuk itu. Dia tidak menyadari bahwa Warhol adalah artis yang akan menjadi referensi karyanya, tetapi dia dibayar $400 untuk biaya lisensi. Lisensi menetapkan bahwa “Tidak ada hak penggunaan lain yang diberikan.”

Tanpa sepengetahuan Goldsmith, Warhol melanjutkan untuk membuat 15 karya tambahan berdasarkan citranya. Di beberapa titik setelah kematian Warhol pada tahun 1987, Yayasan Warhol memperoleh hak cipta atas apa yang disebut “Seri Pangeran”.

Fans memberi penghormatan kepada Pangeran

Pada tahun 2016, setelah kematian Pangeran, Conde Nast, perusahaan induk dari Vanity Fair, menerbitkan sebuah penghormatan menggunakan salah satu karya Warhol’s Prince Series di sampulnya. Tukang emas belum diberi kredit atau kredit apa pun untuk gambar tersebut. Dia tidak menerima upah apa pun.

Setelah mengetahui seri tersebut, Goldsmith mengakui karyanya dan menghubungi Yayasan Warhol untuk melaporkan pelanggaran hak cipta. Fotonya terdaftar di Kantor Hak Cipta Amerika Serikat.

Yayasan Warhol – percaya Goldsmith akan menuntut – mencari “deklarasi non-pelanggaran” dari pengadilan. Goldsmith menantang klaim pelanggaran hak cipta.

Pengadilan distrik memutuskan mendukung Warhol Foundation, menyimpulkan bahwa penggunaan gambar tanpa izin dan tanpa biaya merupakan penggunaan wajar.

Pengadilan mengatakan karya Warhol “transformatif” karena menyampaikan pesan yang berbeda dari karya asli Goldsmith. Dia berpendapat bahwa seri Pangeran “cukup dapat dilihat sebagai mengubah Pangeran dari karakter yang lemah dan tidak nyaman menjadi avatar yang lebih besar dari kehidupan”.

Itu Sirkuit ke-2 Pengadilan Banding AS Namun, dia membalikkan ini dan mengatakan bahwa penggunaan gambar tidak selalu termasuk dalam penggunaan wajar.

Pengadilan banding mengatakan pengadilan distrik salah untuk mengambil “peran kritikus seni” dan mendasarkan uji penggunaan wajarnya pada makna karya seni. Sebaliknya, pengadilan seharusnya mempertimbangkan tingkat kemiripan visual antara kedua karya tersebut.

Berdasarkan kriteria ini, pengadilan mengatakan, Seri Pangeran tidak transformatif, tetapi “secara konsisten menyerupai” citra Tukang Emas dan oleh karena itu tidak dilindungi oleh penggunaan wajar.

Ini mendasarkan penilaiannya pada fakta bahwa karya sekunder, bahkan jika menambahkan “ekspresi baru” ke materi sumber, dapat dikecualikan dari penggunaan wajar. Pengadilan Banding mengatakan bahwa penggunaan karya sekunder dari karya sumber asli harus memiliki tujuan artistik yang “sama sekali berbeda dan baru” dan bersifat artistik “sehingga karya sekunder terpisah dari bahan baku yang digunakan untuk membuatnya”. Pengadilan menegaskan bahwa karya utama tidak boleh hampir tidak dikenali dalam karya sekunder, tetapi setidaknya harus “mencakup sesuatu yang lebih dari pengenaan gaya seniman lain pada karya utama”.

Pengadilan mengatakan “tujuan dan fungsi keseluruhan” dari potret Goldsmith dan cetakan Warhol adalah identik karena mereka adalah “potret orang yang sama”.

Pengadilan menyimpulkan bahwa “The Prince Series dengan tegas mempertahankan elemen-elemen penting dari citra Goldsmith tanpa menambah atau mengubah elemen-elemen ini secara signifikan.”

Dalam mengajukan banding atas kasus tersebut atas nama Warhol Foundation, pengacara Roman Martinez berargumen bahwa pengadilan banding telah melakukan kesalahan besar dengan mencegah pengadilan mempertimbangkan arti dari karya tersebut sebagai bagian dari analisis penggunaan wajar.

Dia memperingatkan pengadilan bahwa jika mengadopsi logika pengadilan banding, itu akan membalikkan prinsip-prinsip hak cipta yang sudah mapan dan meninabobokan kreativitas dan ekspresi “di jantung Amandemen Pertama.”

Menurut Martinez, undang-undang hak cipta dirancang untuk mempromosikan inovasi, terkadang membangun pencapaian orang lain.

Martinez menekankan bahwa doktrin penggunaan wajar – “yang berasal dari setidaknya abad kesembilan belas” – mencerminkan pengakuan bahwa penegakan hukum hak cipta yang ketat akan “mencekik kreativitas yang dirancang untuk dikembangkan oleh undang-undang”.

Dia mencatat bahwa karya Warhol saat ini dalam koleksi di seluruh dunia, termasuk Museum of Modern Art di New York, dan Smithsonian dan Tate Modern di London. Dari 2004 hingga 2014, penjualan lelang Warhol melebihi $3 miliar.

Martinez mengatakan Warhol membuat perubahan substansial dengan memotong dan mengubah ukuran gambar Goldsmith dan mengubah sudut wajah Prince sambil mengubah nada, pencahayaan, dan detail.

Martinez berpendapat, “Sementara Goldsmith menggambarkan Pangeran sebagai manusia yang lemah, Warhol membuat perubahan besar yang menghapus kemanusiaan dari citra, sebagai cara untuk mengomentari konsepsi masyarakat tentang selebriti sebagai produk, bukan sebagai manusia,” tambahnya. ”

Pengacara Goldsmith, Lisa Platt, mengatakan kepada hakim cerita yang sama sekali berbeda.

“Untuk semua pencipta, Undang-Undang Hak Cipta 1976 membuat janji lama: untuk menciptakan karya inovatif, dan undang-undang hak cipta menjamin hak Anda untuk mengontrol apakah, kapan dan bagaimana karya Anda ditampilkan, didistribusikan, direproduksi atau diadaptasi,” tulisnya.

Dia mengatakan pencipta multi-miliar dolar dan industri lisensi “bergantung pada premis ini.”

Dia mengatakan Yayasan Andy Warhol seharusnya membayar biaya hak cipta Goldsmith. Platt berpendapat bahwa karya Warhol hampir identik dengan Goldsmith.

“Ketenaran bukan tiket untuk menginjak-injak hak cipta artis lain,” katanya.

Pemerintahan Biden mendukung Goldsmith dalam kasus ini.

Pengacara Jenderal Elizabeth Prilugar, misalnya, mencatat bahwa adaptasi buku-ke-film sering kali memperkenalkan makna atau pesan baru, “tetapi ini belum dilihat sebagai pembenaran yang cukup secara independen untuk penyalinan yang tidak sah.” Dia mengatakan kemampuan Goldsmith untuk melisensikan citranya dan mendapatkan bayaran “dirusak” oleh Warhol Foundation.

Institut Seni Chicago dan museum lainnya mengatakan kepada pengadilan bahwa keputusan pengadilan banding menyebabkan ketidakpastian tidak hanya untuk karya seni itu sendiri, tetapi juga pasar untuk salinan karya yang dibuat museum melalui katalog, dokumenter, dan situs web.

Smokey Robinson di Prince: Dia jenius

Pengacara museum juga mencatat bahwa pendapat pengadilan yang lebih rendah “gagal memperhitungkan” tradisi artistik lama yang menggunakan unsur-unsur dari karya-karya yang sudah ada sebelumnya dalam karya-karya baru dan meminta Mahkamah Agung untuk mempertimbangkan kembali putusan pengadilan banding.

Di era Barok, misalnya, Giovanni Panini melukis Roma Modern (digambarkan di koran pengadilan) yang menggambarkan sebuah pameran yang menampilkan seni terkenal. Ini termasuk salinan dari karya-karya yang sudah ada sebelumnya termasuk Patung Musa oleh Michelangelo, Ordo Konstantinus karya Gian Lorenzo Bernini, David, Apollo, dan Daphne, dan air mancurnya di Piazza Navona. Museum berpendapat bahwa seniman kontemporer terus memanfaatkan karya seni yang sudah ada sebelumnya. Misalnya, seniman jalanan Banksy melukis sebuah lukisan, “Gadis dengan Drum yang Ditusuk,” di sebuah bangunan di Bristol. Itu mengacu pada mahakarya Johannes Vermeer, “Gadis dengan Anting Mutiara” dari tahun 1665.

Museum berpendapat bahwa “semua karya ini tidak akan dianggap transformatif di bawah pendekatan Lingkaran Kedua”.

READ  "Master Of Puppets" Metallica menyentuh tangga lagu Billboard Hot 100 untuk pertama kalinya