Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Alibaba.com berupaya memikat pedagang untuk menjauh dari TikTok setelah mengakhiri operasi perdagangan sosial Byte Dance di Indonesia

Alibaba.com berupaya memikat pedagang untuk menjauh dari TikTok setelah mengakhiri operasi perdagangan sosial Byte Dance di Indonesia

Alibaba.com berupaya memikat pedagang untuk menjauh dari TikTok setelah mengakhiri operasi perdagangan sosial Byte Dance di Indonesia

Alibaba.com, unit grosir online internasional dari Alibaba Group Holding, mencoba menarik pedagang dari TikTok milik ByteDance, yang menjual di Asia Tenggara, setelah aplikasi video pendek tersebut terpaksa menghentikan operasi e-commerce di Indonesia.

Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, melarang transaksi e-commerce melalui aplikasi media sosial pada akhir September untuk melindungi usaha kecil di negara tersebut. TIK tok mematuhiBerhenti menjual di situs e-commerce-nya Toko Tik Tok.

Alibaba.com, platform B2B yang dibuat oleh Alibaba pada tahun 1999, memperkenalkan S Plan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, yang menyediakan dukungan “transportasi, operasi dan logistik” untuk pedagang yang terkena dampak perubahan peraturan di Indonesia. Alibaba memiliki South China Morning Post.

Berdasarkan rencana tersebut, Alibaba.com menawarkan layanan “relokasi satu tombol” bagi pedagang untuk membuka toko baru di Alibaba.com dan memigrasikan kehadiran online mereka, termasuk alat penerjemahan dan penyortiran cerdas. Alibaba.com tidak menyebutkan TikTok dalam laporannya.

Ekspansi e-commerce global TikTok menemui hambatan setelah larangan belanja di Indonesia

Untuk toko yang baru dibuka, Alibaba.com berjanji akan memberikan dukungan lalu lintas selama tiga hingga enam bulan. Secara khusus, Alibaba.com akan menawarkan rencana ekspor yang disesuaikan untuk setiap pedagang, membantu mereka menargetkan pasar Asia Tenggara dengan lebih baik.

Alibaba.com akan mempekerjakan staf layanan khusus untuk memberikan dukungan “satu-satu” kepada pedagang untuk menyelesaikan logistik dan prosedur akun, kata situs tersebut.

“Karena peraturan e-commerce Indonesia baru-baru ini, ketidakpastian meningkat di pasar e-commerce lintas batas Asia Tenggara,” kata Alibaba.com, yang diharapkan akan menjadi surga bagi “perdagangan luar negeri digital B2B.”

Asia Tenggara dipandang sebagai pasar yang berkembang dan menguntungkan bagi banyak pengusaha Tiongkok. Di tengah perombakan bisnisnya secara besar-besaran, Alibaba telah menginvestasikan tambahan US$845 juta pada cabang ritel online-nya, Lazada, seiring raksasa teknologi Tiongkok tersebut mengincar ekspansi ke luar negeri, menurut laporan Post pada bulan Juli.

TikTok telah menghadapi reaksi balik di Indonesia sebelumnya. Pada bulan Juli 2018, negara ini menjadi negara pertama yang melarang aplikasi video pendek tersebut, yang disebutnya sebagai distribusi “gambar cabul, konten tidak pantas, dan pencemaran nama baik”. TikTok merespons dengan menambahkan moderator konten di negara tersebut, dan larangan tersebut dicabut delapan hari kemudian.

Bisnis e-commerce internasional telah menjadi salah satu unit Alibaba dengan pertumbuhan tercepat, bersaing dengan pemain lain seperti perusahaan fast fashion Sheen dan Temu dari PTD Holdings.

READ  Menteri Uno meluncurkan Anugerah Desa Wisata Indonesia Tahun 2024