April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Alat AI Google merangkul impian Clippy

Alat AI Google merangkul impian Clippy

Anda “Sepertinya Anda sedang menulis surat, apakah Anda butuh bantuan untuk itu?” Itu tidak muncul kapan pun selama demo Google baru-baru ini dari alat suite kantor AI-nya. Namun saat saya menonton Aparna Pappu, pimpinan Google Workspace, menguraikan fitur tersebut Di atas panggung di I/Odiingatkan tentang klip kertas animasi tertentu yang diharapkan raksasa teknologi lain akan membantu mengantarkan era baru pekerjaan kantor.

Bahkan Microsoft akan mengakui bahwa warisan Clippy tidak sepenuhnya positif, tetapi asisten virtual selamanya terikat pada periode kerja tertentu — yang diisi dengan email yang membosankan, clip art, dan PC krem ​​​​dengan salinan hard disk. Sekarang, pekerjaan telah berubah—bunyi bip Slack, kursor teks berdesak-desakan di Google Doc, dan siswa yang tidak tahu apa itu sistem file—dan dengan kecerdasan buatan yang merayap ke dalam kehidupan profesional kita, Google dan Microsoft menyadari bahwa itu membutuhkan era baru alat untuk menyelesaikan sesuatu.

Google mengalokasikan sekitar 10 menit dari keynote konferensi pengembang hingga apa yang sekarang disebut “Duet AI untuk Google Workspace”, rangkaian alat yang dilengkapi AI yang Anda kembangkan ke dalam aplikasi produktivitas—Gmail, Dokumen, Slide, Spreadsheet, dan sebagainya. Sebagian besar fitur diumumkan kembali pada bulan Maret, tetapi demo menunjukkannya lebih detail. Contohnya termasuk kemampuan untuk membuat draf deskripsi pekerjaan di Dokumen hanya dengan beberapa perintah, membuat jadwal jalan-jalan bersama anjing di Spreadsheet, dan bahkan membuat gambar untuk mengilustrasikan presentasi di Slide.

Yang baru di acara I/O adalah Sidekick, sebuah fitur yang dirancang untuk memahami apa yang sedang Anda kerjakan, menyatukan detail di berbagai aplikasi Google, dan menyajikan informasi yang jelas untuk Anda gunakan sebagai catatan atau bahkan terintegrasi langsung ke dalam pekerjaan Anda.

READ  Kebohongan P DLC rupanya telah terkonfirmasi

Jika Duet Google dirancang untuk menangani kengerian dokumen kosong, Sidekick tampaknya mengincar masa depan di mana kotak prompt AI hitam bisa menjadi rintangan pertama yang ditakuti. “Bagaimana jika AI dapat meminta Anda secara proaktif?” Kata Babu karena dia memperkenalkan fitur baru. Lebih baik lagi, bagaimana jika prompt ini benar-benar kontekstual dan diubah berdasarkan apa yang sedang Anda kerjakan?

“Bagaimana jika AI dapat meminta Anda secara proaktif?”

Dalam demonstrasi langsung berikutnya, diperlihatkan bagaimana Sidekick dapat menguraikan cerita anak-anak kira-kira dua paragraf, memberikan ringkasan, dan kemudian menyarankan petunjuk untuk melanjutkan. Mengklik salah satu petunjuk ini (“Apa yang terjadi dengan kerang emas?”) memunculkan tiga kemungkinan arah naratif. Mengklik “Sisipkan” menambahkannya sebagai poin-poin ke cerita untuk dijadikan referensi untuk penulisan yang sedang berlangsung. Itu juga dapat menyarankan dan kemudian menghasilkan gambar sebagai ilustrasi.

Selanjutnya, Sidekick diperlihatkan meringkas serangkaian email. Saat diminta, itu dapat menarik detail spesifik dari spreadsheet yang ditautkan dan memasukkannya ke dalam respons email. Terakhir, dalam presentasi, Sidekick menyarankan untuk membuat catatan pembicara untuk dibaca oleh presenter selama tayangan slide.

Fitur ini terlihat seperti sentuhan modern pada Clippy, asisten Microsoft lama yang akan beraksi segera setelah Anda mengisyaratkan aktivitas dalam dokumen Word untuk menanyakan apakah Anda ingin bantuan dengan tugas. Seperti menulis surat. Duet Google tentu berada di peringkat yang berbeda, baik dalam hal pemahaman bacaannya maupun kualitas teks yang dimuntahkan oleh AI generatifnya. Namun etos dasar Clippy — mengidentifikasi apa yang Anda coba lakukan dan menawarkan bantuan — tetap ada.

Tapi mungkin yang paling penting adalah Bagaimana Sidekick ditampilkan memberikan informasi ini. Dalam demo Google, Sidekick dipanggil oleh pengguna dan tidak muncul sampai mereka menekan ikonnya. Ini penting karena salah satu hal yang paling mengganggu orang tentang Clippy adalah ia tidak mau diam. “Kartun zombie ini bersikeras muncul kembali sebagai Wile E. Coyote,” Waktu New York melihat Dalam revisi aslinya Office 97.

READ  MultiVersus Open Beta Patch Nerfs Taz, Batman dan Iron Giant

Zombi kartun ini bersikeras untuk muncul kembali sebagai Wile E. Coyote.

Meskipun mereka memiliki beberapa kesamaan, Clippy dan Sidekick termasuk dalam dua era komputasi yang sangat berbeda. Clippy dirancang untuk era ketika banyak orang membeli komputer desktop pertama mereka untuk rumah dan Menggunakan perangkat lunak perkantoran untuk pertama kalinya. New York Journal mengutip Microsoft Autopsy Itu menunjukkan bahwa bagian dari masalahnya adalah asisten “dioptimalkan untuk penggunaan pertama kali” – berpotensi berguna saat pertama kali Anda melihatnya tetapi sangat mengganggu setiap kali setelah itu.

Maju cepat ke tahun 2023, dan alat ini sudah tidak asing lagi sekarang tetapi melelahkan dalam hal kemungkinan yang dihadirkannya. Kami tidak lagi hanya duduk, menulis, mencetak, dan mengirim email, kami berkolaborasi lintas platform, menyatukan aliran data tanpa henti, dan mencoba menghasilkan keluaran kohesif dalam kemegahan multimedia.

Fitur AI seperti Duet dan Sidekick (belum lagi fitur Microsoft Copilot yang bersaing untuk Office) tidak ada untuk mengajari Anda dasar-dasar cara menulis surat di Google Docs. Mereka ada karena Anda telah menulis ratusan surat, dan Anda tidak ingin menghabiskan hidup Anda menulis ratusan surat lagi dengan tangan. Mereka tidak hadir untuk menunjukkan bahwa Presentasi memiliki fitur catatan pembicara; Mereka ada di sana untuk mengisinya untuk Anda.

Duet AI Google Workspace atau co-pilot Microsoft Office tampaknya tidak tertarik untuk mengajari Anda dasar-dasar cara menggunakan software mereka. Mereka ada di sana untuk mengotomatiskan proses. Semangat Clippy terus hidup, tetapi di dunia yang telah beralih dari membutuhkan penjepit kertas menjadi memberi tahu Anda cara menulis surat.

Microsoft Clippy dinonaktifkan secara default dengan rilis Office XP pada tahun 2001 dan penghapusan asisten seluruhnya pada tahun 2007. Di antara poin-poin ini, filsuf Nick Bostrom menguraikan bukunya yang sekarang terkenal Pembesar klip kertas Eksperimen pikiran, saya peringatkan tentang bahaya eksistensial yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan bahkan diberi target yang dianggap tidak berbahaya (membuat klip kertas). Clippy tidak lagi kembali, tetapi semangatnya – sekarang didukung oleh kecerdasan buatan – tetap hidup. Mari berharap itu masih tidak berbahaya.

READ  Intel Core i9-13900K Raptor Lake CPU di-overclock hingga 6.2GHz, lebih dari 65% lebih cepat dari 12900K 5950X