September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Aktris Ai Weiwei memperingatkan terhadap kesombongan di saat-saat 'sulit'

Aktris Ai Weiwei memperingatkan terhadap kesombongan di saat-saat ‘sulit’

VENICE, Italia (AP) – Pembangkang dan seniman China Ai Weiwei memperingatkan terhadap kesombongan pada apa yang disebutnya “masa yang sulit” dengan patung kaca pertamanya, yang dibuat di pulau Murano di Venesia, dengan teks yang mengkhawatirkan: “Latin Memento Mori for “Ingat, kamu harus mati.”

Bom Rusia jatuh di Ukraina. China menunjukkan kekuatan militernya di Selat Taiwan. Migran sering mati di laut saat kapal penyelundup tenggelam. Bumi memanas, menyebabkan kekeringan, runtuhnya gletser dan badai dahsyat. Pandemi tetap ada.

Kami berbicara tentang banyak hal. Kita berbicara tentang imigran, tentang kematian, tentang perang, tentang banyak, banyak masalah, Aye mengatakan kepada Associated Press di Venesia pada hari Jumat.

Berdiri di samping patung kaca hitam setinggi 9 meter (29,5 kaki), yang beratnya hampir 3 ton, tergantung di atas nave tengah Basilika San Giorgio Maggiore, yang terletak di lepas Piazza San Marco di Venesia. Berjudul “Human Comedy: Memento Mori,” patung itu adalah pusat pameran Ai di gereja yang dibuka pada hari Minggu.

Karya seni gantung besar adalah bagian dari lampu gantung, bagian tulang, dengan kerangka kaca dan tengkorak yang dibentuk dengan rumit, baik manusia maupun hewan, seimbang dengan organ manusia yang dihias dari kaca dan gambar logo burung Twitter dan kamera pengintai yang tersebar, petunjuk di sisi gelap dari teknologi.

“Kami melihat lingkungan benar-benar menghilang, dihancurkan oleh upaya manusia … dan itu akan menyebabkan bencana atau kelaparan yang jauh lebih besar. Atau perang, ada potensi konflik politik antara China dan Barat karena China menegaskan kontrol yang lebih besar atas Hong Kong dan mengancam akan mengambil alih Taiwan,” kata Ai.

READ  Biden dan Yoon bersumpah untuk menghalangi Korea Utara dan memberikan bantuan untuk memerangi virus Corona

“Kita harus memikirkan kembali manusia dan legalitas di lingkungan. Apakah kita benar-benar layak mendapatkan planet ini, atau kita hanya picik dan rasis? Keegoisan sangat menuntut dirinya sendiri,” tambah artis itu.

Galeri ini juga menampilkan patung kaca yang lebih kecil. Salah satu dari Ai menggambarkan dirinya sebagai seorang tahanan, mengacu pada bulan-bulan yang dia habiskan di penjara Tiongkok pada tahun 2011. Yang lain melapisi wajahnya yang cacat pada replika patung abad ke-18 berjudul “Alegori Kecemburuan.” Sebuah ukiran kayu dari batang pohon memenuhi lemari. Topi keras Kaca patri mempertahankan tempat di paduan suara.Replika seni bata Lego dari lukisan terkenal dan zodiak Cina berjajar di dinding kamar yang berdekatan.

Ai mengatakan dia yakin invasi Rusia ke Ukraina memberi otoritas China “model potensial” untuk memahami bagaimana proses semacam itu dapat terjadi di Taiwan, tanpa menjadi dorongan atau peringatan.

“Saya pikir China adalah bagian dari perebutan kekuasaan global yang mencerminkan pemahaman modern kita dan gagasan klasik tentang siapa yang berhak melakukan apa,” katanya. Apa yang terjadi dalam konflik Rusia dan Ukraina mungkin memberi China pelatihan mental yang jelas tentang apa yang ingin mereka lakukan di Taiwan, jika perlu. kan

Tapi artis itu mengatakan setiap invasi China ke Taiwan akan menjadi kesalahan dan kesalahpahaman tentang sejarah Taiwan.

Orang Cina percaya bahwa Taiwan adalah milik Cina, tetapi sebenarnya, Cina dan Taiwan telah terpisah selama lebih dari 70 tahun. Dia mengatakan mereka memiliki struktur sosial mereka sendiri, yang lebih demokratis dan lebih damai daripada di China. Setiap langkah China untuk mengklaim Taiwan dengan paksa akan mengarah pada “perjuangan terakhir”.

READ  Reli sepeda Rolling Thunder: Polisi Ottawa menangkap setidaknya 8 orang selama akhir pekan reli sepeda Rolling Thunder

Dia melihat perjuangan di Cina sebagai perjuangan untuk legitimasi kontrol otoritas, sementara tantangan di Barat adalah kebutuhan konstan untuk mempertahankan demokrasi dan kebebasan berekspresi. Kelemahan Barat, katanya, adalah ketergantungan ekonominya pada manufaktur murah di China.

“Itulah mengapa China sangat yakin akan hal itu,” kata Ai. “Mereka tahu bahwa Barat tidak bisa hidup tanpa China.”

Dia mengutip contoh kemunafikan Barat, termasuk festival di Eropa dan Amerika Serikat yang menolak film yang dia buat selama pandemi yang menggambarkan penguncian pertama di Wuhan dan perjuangan di Hong Kong.

Setelah memuji film-film tersebut, kata Ai, festival akhirnya memberikan “kata-kata terakhir, kami tidak dapat menunjukkannya,” karena takut kehilangan akses ke pasar China.

Ia mengatakan bahwa karya seninya berjalan lebih lancar, karena bahasa seninya lebih sulit untuk ditafsirkan.

“Pekerjaan saya adalah tentang kosa kata baru, jadi sulit bagi seseorang yang sama sekali tidak memiliki pengetahuan. Ai bilang itu perlu belajar. Saya tidak membuat karya untuk menyenangkan penonton. Tapi saya selalu ingin mengatakan sesuatu yang perlu.”

Turis yang berjalan-jalan dari bus air senang menemukan pameran seniman pembangkang yang terkenal.

“Itu logam? Ketika saya pertama kali melihat ini, saya pikir itu mewakili Neraka,” kata Kenneth Cheung, seorang warga Hong Kong yang sekarang tinggal di Toronto, Kanada, saat dia memeriksa patung kaca yang megah. “Berada di gereja, itu lebih kuat dan lebih kuat. kuat.”

Patung master membutuhkan waktu tiga tahun untuk diselesaikan dengan bantuan seniman di studio kaca Murano menggunakan tiga teknik: kaca tiup Murano tradisional, cetakan lilin, dan cetakan injeksi. Pemilik studio, Adriano Beringo, mengatakan dia mengikuti Ai selama bertahun-tahun untuk mendapatkan kolaborasi dengan artis yang dia hormati karena keyakinan politiknya yang kuat.

READ  Duta Besar China memperingatkan AS tentang konsekuensi Taiwan dalam briefing yang jarang terjadi

“Wajahnya terlihat. Dia tidak bersembunyi. Dia bersedia mempertaruhkan nyawanya, dan dia melakukannya di China,” kata Beringo.

Pameran berlangsung hingga 27 November di Venesia. Dari sana, patung gantung itu akan dibawa ke Design Museum di London, dan mudah-mudahan Anda akan membelinya, kata Beringo.

“Pasti museumnya besar. Kalau tidak, bagaimana bisa menyimpan karya seni seperti itu?” katanya.