Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AJ Brown dari Eagles memecah keheningan untuk menjelaskan rasa frustrasinya dan mengapa dia meminta maaf kepada rekan satu timnya – NBC Sports Philadelphia

AJ Brown dari Eagles memecah keheningan untuk menjelaskan rasa frustrasinya dan mengapa dia meminta maaf kepada rekan satu timnya – NBC Sports Philadelphia

AJ Brown pada Rabu sore menerobos kerumunan wartawan yang berkumpul di sekitar lokernya di kompleks NovaCare dan menyingkir dari kursinya.

“Juli!” kata coklat. “Oke, biarkan aku merasa nyaman.”

Lalu dia benar-benar memecah kesunyiannya.

Namun sebelum dia melakukan itu, Brown meminta maaf pada Rabu pagi di dalam tim.

“Saya meminta maaf kepada rekan satu tim saya hari ini karena mereka seharusnya tidak menjawab pertanyaan saya,” kata Brown. “Saya laki-laki. Saya bisa berbicara sendiri.”

Bintang Eagles berusia 26 tahun itu telah menolak permintaan wawancara sejak Hari Natal setelah pertandingan Giants. Dalam wawancara sekitar 13 menit pada hari Rabu, Brown menjelaskan sikap diamnya, rasa frustrasinya di kuarter keempat atas kekalahan hari Minggu, alasan dia meminta maaf kepada rekan satu timnya dan hubungannya dengan Nick Sirianni, antara lain.

“Sejujurnya, alasan saya tidak berbicara kepada media setelah pertandingan adalah karena saya tidak ingin bersikap negatif,” kata Brown. “Saya sudah benar-benar masuk ke dalam pola pikir bahwa kita sedang melalui masa sulit, jadi secara pribadi, orang yang saya kenal, saya harus kembali bekerja. Tidak ada yang bisa saya lakukan untuk mengatasinya. Seperti yang saya katakan setelah itu Permainan (Raksasa), bagaimana saya tumbuh dewasa, jika saya tidak memiliki Hal yang menyenangkan untuk dikatakan, saya tidak akan mengatakan apa pun sama sekali.

“Aku tidak akan mencampurkan hal negatif dengan hal negatif agar kalian bisa menulis lebih banyak hal negatif. Kalian juga menonton pertandingannya, jadi kalian sudah mengetahuinya. Itu sebabnya aku berkata, tidak ada lagi yang bisa aku katakan. Aku tidak mencoba untuk membuat “Ini lebih buruk dari yang sebenarnya. Dan yang lebih penting lagi, semua yang saya lakukan, jika saya mengatakan sesuatu, jika saya melakukan sesuatu, saya dicap sebagai monster. Sejujurnya. Dan yang terjadi sebaliknya, jujur.”

READ  Skor NFL Minggu 8: Broncos mendapatkan 'A-' untuk menyelamatkan musim mereka di London, Bengals mendapatkan 'F' untuk bencana MNF

Setelah upaya layar ketiga dan ke-19 yang gagal pada kuarter keempat dalam kekalahan 35-31 dari Cardinals pada hari Minggu, kamera FOX menangkap Brown menggelengkan kepalanya karena frustrasi.

Tanpa mendengarkan Brown sendiri, ada banyak teori tentang rasa frustrasi itu, banyak di antaranya berpusat pada gagasan bahwa dia kecewa dengan keputusan bermain atau kurangnya gol yang dia lihat di seri itu dan di akhir pertandingan. Brown pada hari Rabu memberikan penjelasan berbeda, mengatakan dia kesal karena DeVonta Smith mengalami cedera pergelangan kaki saat bermain. Brown mengatakan dia tahu beberapa orang tidak akan mempercayai penjelasan itu, tapi dia juga mengatakan dia tidak peduli.

“Saya melihat rasa frustrasi saya di lapangan,” kata Brown. Ini tentang orang saya yang dihajar. Kita akan membutuhkannya, saya akan membutuhkan Smitty untuk bergerak maju. Tapi itu saja. “

Brown tidak mengerti mengapa rasa frustrasinya ditonjolkan. Dia mengatakan setiap pemain di ruang ganti merasa frustrasi. The Eagles (11-5) telah kalah dalam empat dari lima pertandingan terakhir mereka dan telah berubah dari berpotensi mendapatkan unggulan No. 1 menjadi berpotensi memulai babak playoff sebagai tim Wild Card.

Ini bukan pertama kalinya Brown merasa difitnah karena cara dia mengungkapkan perasaannya.

“Hanya karena aku menggelengkan kepala? Apa aku menunjukkan emosi?” kata coklat. “Anda dapat melihat bahwa semua orang di lapangan memiliki bahasa tubuh yang buruk. Mereka frustrasi. Jadi saya ingin memperjelasnya karena ini bukan tentang saya. Kami semua frustrasi. Saya ingin memperjelasnya.”

Brown juga ingin mengklarifikasi setiap pembicaraan tentang dirinya dan pelatih kepala Nick Sirianni. Brown mengatakan pada hari Rabu bahwa dia dan pelatih kepala memiliki hubungan yang kuat.

READ  Dana White UFC kembali setelah Nate Diaz melampiaskan status kontraknya

Sirianni secara terbuka dan pribadi membela Brown sebagai pemain dan rekan satu tim dalam beberapa pekan terakhir.

“Orang-orang mengatakan saya berselisih dengan Nick. Saya tidak marah pada Nick,” kata Brown. “Saya tidak marah pada siapa pun. Saya tidak marah pada siapa pun. Saya tidak marah pada siapa pun.” Kami memiliki hubungan yang baik. “Saya sangat menghormati Nick karena dia mendukung kami saat kami terpuruk.”

Brown juga memberi contoh. Menurut Brown, Sirianni mencoba menutupi para pemainnya dengan mengatakan keputusan bermain di akhir pertandingan Seattle adalah karena Eagles mencoba melakukan tekel defensif. Brown mengatakan bukan itu masalahnya dan receiver Eagles bekerja secara independen dalam drama tersebut. “Dia membuat dirinya terlihat bodoh bagi kami,” kata Brown.

Brown tidak suka dicap sebagai diva. Dia mengakui pada hari Rabu – seperti yang dia lakukan musim lalu – bahwa dia selalu menginginkan sepak bola. Katanya kalau dia punya 105 kali, dia pasti menginginkannya 106 kali.

Tapi dia juga mengatakan dia tidak menuntut sepak bola selama pertandingan, bahkan dengan bercanda mengakui bahwa Smith adalah orang yang lebih suka bermain sepak bola dalam hal itu tetapi tidak ada yang memperhatikan.

“Saya tidak mengatakan apa-apa selama pertandingan. Saya tidak meminta bolanya,” kata Brown. “Tetapi jika penerima mengatakan sesuatu, dia dicap sebagai diva dan menginginkan bola tersebut.” Mungkin saya meminta pertanggungjawaban rekan-rekan saya. Seolah-olah kita melakukan percakapan yang sulit itu. Tapi jika quarterback melakukannya, tidak ada yang mengatakan apa pun. Namun jika penerimanya mengatakan sesuatu, dunia sudah berakhir. Inilah yang terjadi dan saya tidak bisa mengendalikannya. Saya tahu siapa saya dan saya mencoba untuk mendorong rekan satu tim saya dan saya tidak akan mengubah siapa saya dan itulah yang terjadi.

READ  Jadwal Playoff NHL Stanley Cup 2022, Info TV

Satu hal yang tidak disangkal oleh Brown pada hari Rabu adalah bahwa dia merasa frustrasi.

Tentu saja.

“Ya, karena saya ingin menang. Saya ingin menang,” kata Brown. “Dan saya berusaha melakukan segala yang saya bisa untuk menang. Saya bangun sebelum matahari terbit dan kembali ke rumah beberapa jam setelah matahari terbenam. Inilah hidup kita. Kami mengabdikan seluruh hidup kami untuk ini. Tapi itu berbahaya bagi kami. “Itu datang karena rasa frustrasi.”

Dan terkadang, Anda hanya perlu mengeluarkannya.

Berlangganan Eagle Eye di mana pun Anda mendapatkan podcast:
Podcast Apple | Musik youtube | Spotify | jahitan | Pasal 19 | RSS | Tonton di YouTube