Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

2 mineral yang belum pernah dilihat sebelumnya telah ditemukan di asteroid besar yang jatuh ke Bumi

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para ilmuwan telah mengidentifikasi dua mineral yang belum pernah terlihat di Bumi dalam meteorit seberat 15,2 metrik ton (33.510 pon).

Mineral tersebut berasal dari potongan meteorit seberat 70 gram (hampir 2,5 ons), yang ditemukan di Somalia pada tahun 2020 dan merupakan meteorit terbesar kesembilan yang pernah ditemukan, menurut Rilis baru dari Universitas Alberta.

Chris Hurd, kurator koleksi meteorit universitas, menerima sampel batuan luar angkasa sehingga dia dapat mengklasifikasikannya. Saat dia memeriksanya, sesuatu yang tidak biasa menarik perhatiannya – beberapa bagian spesimen tidak dikenali oleh mikroskop. Dia kemudian meminta nasihat dari Andrew Locock, kepala Laboratorium Mikroprobe Elektron universitas, karena Lowcock memiliki pengalaman mendeskripsikan mineral baru.

“Pada hari pertama dia melakukan beberapa analisis, dia berkata, ‘Anda memiliki setidaknya dua mineral baru di sana,'” Hurd, seorang profesor di departemen Ilmu Bumi dan Atmosfer universitas, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Itu tidak biasa. Sebagian besar waktu dibutuhkan lebih banyak pekerjaan daripada itu untuk mengatakan ada logam baru.”

Nama salah satu mineral – elaliite – berasal dari objek luar angkasa itu sendiri, yang disebut meteorit “El Ali” sejak ditemukan di dekat kota El Ali di Somalia tengah.

Kawanan kedua diberi nama Elkenstantonites setelah Lindy Elkins-Tanton, wakil presiden Planetary Initiative di Arizona State University. Elkins-Tanton juga seorang Profesor Hakim di College of Earth and Space Exploration universitas dan penyelidik utama untuk NASA yang akan datang tugas diri – perjalanan ke asteroid yang kaya akan mineral yang mengorbit matahari antara Mars dan Jupiter, menurut badan antariksa.

“Linde telah melakukan banyak pekerjaan tentang bagaimana inti planet terbentuk, bagaimana inti besi dan nikel terbentuk, dan isotop terdekat kita adalah meteorit besi,” kata Hurd. “Masuk akal untuk menamai mineral dengan namanya dan mengakui kontribusinya pada sains.”

Persetujuan Asosiasi Mineralogi Internasional atas dua mineral baru pada November tahun ini “menunjukkan bahwa pekerjaan itu kuat,” kata Oliver Schooner, ahli mineralogi dan profesor riset di Departemen Ilmu Bumi di Universitas Nevada, Las Vegas.

“Ketika Anda menemukan mineral baru, itu berarti kondisi geologis yang sebenarnya, kimiawi batuan, berbeda dari yang ditemukan sebelumnya,” kata Hurd. “Itulah yang membuat ini menarik: Dalam meteorit khusus ini Anda memiliki dua mineral yang dijelaskan secara resmi yang baru bagi sains.”

Identifikasi cepat Lowcock dimungkinkan karena mineral serupa telah dibuat secara sintetis sebelumnya, dan dia dapat mencocokkan komposisi mineral yang baru ditemukan dengan mineral buatan manusia, menurut rilis University of Alberta.

“Ilmuwan material melakukan ini sepanjang waktu,” kata Alan Rubin, seorang peneliti meteorit dan mantan asisten profesor dan ahli geokimia penelitian di Departemen Ilmu Bumi, Planet, dan Antariksa di UCLA. “Mereka dapat membuat senyawa baru—satu, hanya untuk melihat apa yang hanya mungkin secara fisik sebagai minat penelitian, dan yang lainnya…mereka akan berkata, ‘Kami sedang mencari senyawa yang memiliki sifat tertentu untuk beberapa praktik atau komersial. aplikasi, seperti konduktivitas, tegangan tinggi, atau suhu leleh tinggi.'”

“Sungguh kebetulan bahwa seorang peneliti menemukan mineral di meteorit atau batuan terestrial yang sebelumnya tidak diketahui, dan berkali-kali kemudian, senyawa yang sama akan dibuat sebelumnya oleh para ilmuwan material.”

Schooner mengatakan kedua mineral baru tersebut adalah besi fosfat. Fosfat adalah garam atau ester dari asam fosfat.

“Fosfat dalam meteorit besi adalah produk sampingan: mereka terbentuk melalui oksidasi fosfida…yang merupakan komponen utama meteorit besi yang langka,” katanya melalui email. Oleh karena itu, dua fosfat baru memberi tahu kita tentang proses oksidasi yang terjadi pada material meteorit.Masih harus dilihat apakah oksidasi terjadi di luar angkasa atau di Bumi, setelah jatuh, tetapi setahu saya banyak fosfat meteorit yang terbentuk. di luar angkasa. Either way. Kemungkinan air adalah reaktan yang menyebabkan oksidasi.

Temuan ini dipresentasikan pada bulan November di University of Alberta’s Space Exploration Symposium. Penemuan ini, kata Rubin, “memperluas perspektif kita tentang bahan alami apa yang dapat ditemukan dan terbentuk di tata surya.”

Meteorit Tuhan dari mana mineral itu berasal, kata Hurd, tampaknya telah dikirim ke China untuk mencari pembeli.

Sementara itu, para peneliti masih menganalisis mineral – dan mungkin elemen ketiga – untuk melihat kondisi meteorit itu saat batuan luar angkasa terbentuk. Dia menambahkan bahwa mineral yang baru ditemukan dapat memiliki implikasi yang menarik untuk masa depan.

“Setiap kali bahan baru diketahui, ilmuwan bahan juga tertarik karena potensi kegunaannya dalam berbagai hal di masyarakat,” kata Hurd.

READ  Para astronom dan penggemar luar angkasa di planet ekstrasurya favorit mereka