Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

$100 Minyak Khawatir Inflasi Harga Gas

$100 Minyak Khawatir Inflasi Harga Gas

Foto artikel berjudul Perusahaan minyak berjalan dengan sangat baik, sekali lagi

Saya tidak mengharapkan harga gas yang tinggi untuk pergi ke mana pun, tetapi menarik untuk melihat bagaimana satu sisi ekonomi (industri minyak) menyerang yang lain (konsumen) dan saya tidak tahu bagaimana itu akan hilang pada akhirnya. Semua itu dan lebih banyak lagi di shift pagi Pada 14 Februari 2022.

Langkah pertama: Saya berada dalam ekonomi yang digerakkan oleh minyak. Saya berada dalam ekonomi yang digerakkan oleh konsumen. Saya berada dalam ekonomi konsumen campuran yang digerakkan oleh minyak

Saya suka menulis artikel Pergeseran Pagi ini saat saya mempelajari publikasi perdagangan, dan masuk ke Pola Pikir Bisnis. Inilah sebabnya saya senang membaca edisi The Economist untuk melihat berapa banyak artikel seperti “Pertanyaan Besar Afrika: Bagaimana kita akan memasuki ekonomi nasional yang sedang berkembang ini?”

Bagaimanapun! Ini adalah salah satu yang hebat dari Bloomberg yang tampaknya bertentangan. Di satu sisi, ini menjelaskan betapa tingginya harga minyak, yang mencapai rekor yang tidak pernah terlihat sejak 2014, dapat terus mendorong inflasi dan merugikan ekonomi konsumen secara keseluruhan. Di sisi lain, harga minyak yang lebih tinggi akan membantu perusahaan minyak. Apa yang kita pikirkan!

Dari Bloomberg:

Sementara eksportir energi akan mendapat manfaat dari ledakan dan dampak minyak pada ekonomi tidak seperti dulu, sebagian besar dunia akan dirugikan karena perusahaan dan konsumen mendapati tagihan mereka meningkat dan daya beli berkurang karena makanan, transportasi, dan pemanas yang lebih mahal. .

Menurut model Shock dari Bloomberg Economics, kenaikan harga minyak mentah menjadi $100 pada akhir bulan ini dari sekitar $70 pada akhir tahun 2021 akan meningkatkan inflasi sekitar setengah poin persentase di Amerika Serikat dan Eropa pada tahun-tahun mendatang. paruh kedua tahun ini.

JPMorgan Chase memperingatkan bahwa kenaikan ke $150 per barel akan hampir menghentikan ekspansi global dan mengirim inflasi lebih dari 7%, lebih dari tiga kali tingkat yang ditargetkan oleh sebagian besar pembuat kebijakan moneter.

“Kejutan minyak memicu apa yang sekarang menjadi masalah inflasi yang lebih luas,” kata Peter Huber, pejabat lama Federal Reserve yang sekarang menjadi kepala penelitian ekonomi global di Deutsche Bank. Akibatnya, “ada peluang bagus untuk perlambatan signifikan dalam pertumbuhan global.”

Saya pikir kita akan berada di sana untuk waktu yang lama dengan harga gas yang naik. Setidaknya kita punya banyak mobil murah, terjangkau, dan hemat bahan bakar untuk dibeli hari ini!

Gigi kedua: Jepang mempertimbangkan rencana drastis untuk melonggarkan pembatasan mobil berbahan bakar gas saat mobil listrik meningkat

Itu aneh dari Jepang, yang sedang mempertimbangkan untuk merevisi beberapa pembatasan emisi dalam lima tahun. Ini berarti bahwa Jepang sedang belajar Santai Beberapa pembatasan emisi, per Waktu Jepang:

Kementerian Lingkungan berencana untuk meninjau kontrol emisi kendaraannya dalam waktu lima tahun sebagai tanggapan atas peningkatan kualitas udara di kota-kota besar yang dicakup oleh langkah-langkah pemerintah pusat saat ini.

Sumber informasi mengatakan bahwa kementerian akan mempelajari kemungkinan penghapusan peraturan emisi karena penggunaan mobil listrik dan kendaraan lain yang tidak mengeluarkan gas buang kemungkinan akan meluas, yang berkontribusi pada peningkatan kualitas udara.

Berikut beberapa pembatasan yang bisa dicabut, jika adopsi kendaraan listrik cukup tinggi:

Kotamadya di Tokyo dan lima prefektur – Saitama, Chiba, Kanagawa, Osaka, dan Hyogo – awalnya ditunjuk untuk mengendalikan emisi di bawah Automotive NOx Emissions Act, yang mulai berlaku pada tahun 1992. Prefektur Aichi dan Mie ditambahkan ke daftar di bawah revisi undang-undang pada tahun 2001.

Di wilayah yang dicakup oleh penanggulangan, kendaraan berat dan diesel yang tidak memenuhi standar emisi yang ditetapkan oleh negara tidak dapat didaftarkan.

Saya tidak pernah berpikir ini akan mungkin. Selama standar kualitas udara terpenuhi, kita mungkin melihat peningkatan pembatasan emisi. Sulit untuk membayangkannya sekarang, tetapi saya pikir mungkin saja beberapa mobil non-listrik terakhir bisa mengeluarkan jelaga dan asap mentah sebanyak mungkin. Pada titik tertentu, mobil bertenaga gas terakhir mungkin adalah Coronet 66 atau semacamnya.

Gigi ketiga: EV Mail Truck Stalling

Tidak cukup dana yang dialokasikan untuk proyek kelistrikan USPS, per Bloomberg:

tahun lalu, [the USPS] diberikan kontrak 10 tahun Nilainya diperkirakan mencapai $ 11,3 miliar untuk Oshkosh Corp. untuk memasok hingga 165.000 kendaraan baru. Mereka agak lucu dan mereka menyebabkan kegemparan di media sosial ketika Layanan Pos memposting foto awal mereka. Pesanan awal badan tersebut mencakup 5.000 suku cadang listrik.

Ini terlihat menggembirakan. Tapi tidak tentang Gedung Putih. Pemerintahan Biden telah menegur USPS karena tidak memesan lebih banyak kendaraan listrik. “Proposal Layanan Pos seperti sekarang ini merupakan peluang yang sangat terlewatkan untuk mengurangi jejak karbon lebih cepat untuk salah satu armada pemerintah terbesar di dunia,” Vicki Arroyo, direktur asosiasi untuk kebijakan di Badan Perlindungan Lingkungan AS, menulis kepada mantan pejabat AS Direktur Pos Louis Dejoy. Bulan ini.

[…]

Mungkin ironi adalah bahwa Gedung Putih dan sekutunya di Kongres telah mencoba untuk menghemat $6 miliar dalam tagihan senilai $2 triliun untuk membangun kembali kendaraan pos listrik yang lebih baik dan infrastruktur pengisian daya. Tetapi setelah satu bulan negosiasi yang bergejolak, mereka tidak dapat mengumpulkan cukup suara dari anggota partai mereka untuk meloloskannya. Dengan pemilihan paruh waktu yang semakin dekat, mungkin sudah terlambat.

Membuat kendaraan listrik paling simetris di armada AS sepertinya tidak perlu dipikirkan, tapi hei, itulah Amerika yang sedang kita bicarakan.

4th Gear: Ini adalah kisah yang menyenangkan dan menggiurkan di Bolivia yang kaya dan kaya litium

Semua kendaraan listrik modern ini membutuhkan lithium untuk baterai mereka, dan ini telah memunculkan semua jenis aliran gila ke sumber daya lithium di seluruh dunia. Kesabaran rakyat sudah habis. Mereka marah pada siapa pun yang menyelamatkan lithium mereka yang berharga, seperti yang kita lihat dalam air liur yang tertutup ini waktu keuangan Bagian:

“Argentina jelas menonjol di atas rekan-rekannya dalam menarik investasi yang signifikan dalam penambangan lithium,” kata Emily Hirsch, CEO Luna Lithium di Nevada yang berspesialisasi dalam penambangan di Amerika Selatan. “Argentina memiliki banyak transaksi dan investasi senilai hampir satu miliar dolar… dalam delapan hingga dua belas bulan terakhir.”

Para eksekutif mengatakan penambang lithium tertarik oleh kebijakan ramah investor dari pemerintahan Mauricio Macri 2015-2019, serta pemerintah daerah yang pro-penambangan membantu.

Di seberang perbatasan di Bolivia, ceritanya sangat berbeda. Negara ini memiliki potensi: luas permukaan garam litium terbesar di dunia dan cadangan terbukti terbesar.

Tetapi pemerintah sosialis berturut-turut memberi negara peran sentral dalam eksploitasi lithium, perusahaan swasta pergi dengan tangan kosong, dan komunitas lokal menolak kekuatan negosiasi pemerintah pusat. Terlepas dari janji bertahun-tahun, produksi skala besar belum dimulai.

Semua orang ini merindukan hari-hari kolonialisme, ketika mereka hanya bisa memperbudak orang dan memaksa mereka untuk mengambil sumber daya mereka.

Gigi kelima: Perubahan iklim menghancurkan jalan

Sementara mobil terus berkontribusi terhadap perubahan iklim, perubahan iklim sekarang melawan mobil itu sendiri. Saya tidak bermaksud dengan cara tertentu. Perubahan iklim memerangi jalan di seluruh dunia, menggunakan segala macam metode yang menarik, seperti BBC Menjelaskan:

Banjir di Australia pada 2010-2011 menyebarkan kehancuran dan kerusakan di Queensland, dengan 33 orang kehilangan nyawa dan menyebabkan miliaran kerusakan di seluruh negara bagian. Banjir juga menghancurkan jalan sepanjang 19.000 km, termasuk yang dibutuhkan untuk kendaraan darurat dan pengiriman, dan itu adalah pelajaran nyata tentang pentingnya melawan cuaca Queensland yang lebih rentan, untuk memastikan bahwa banjir di masa depan akan mengakibatkan lebih sedikit orang terdampar sejak saat itu. Selanjutnya, Queensland menggunakan proses yang disebut Penstabil aspal busa. Ini menyuntikkan sejumlah kecil udara dingin dan air ke aspal panas, perekat gelap yang biasa digunakan untuk permukaan jalan.[…]Ini adalah salah satu dari banyak teknologi yang sedang diuji oleh pihak berwenang di jalan-jalan di seluruh dunia. Dari jalan tertutup di Nepal, jalan raya pesisir yang hanyut di Amerika Serikat, ambruknya jembatan di Kenya hingga pencairan gletser di Kanada – iklim global yang semakin bergejolak mengancam akan mengganggu jaringan transportasi penting.

Solusi yang jelas adalah membiarkan semua jalan rusak, secara efektif melarang mobil dan membantu menghentikan perubahan iklim itu sendiri. Dua burung, satu batu!

Kembali: Perjalanan darat yang terkenal berakhir dengan buruk

READ  Perang, inflasi, dan stok minyak rebound dengan peringatan imbal hasil