Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Zhou Jing: Dukungan keras CEO teknologi Tiongkok terhadap budaya kerja yang beracun memicu reaksi balik dan merugikan pekerjaannya

Zhou Jing: Dukungan keras CEO teknologi Tiongkok terhadap budaya kerja yang beracun memicu reaksi balik dan merugikan pekerjaannya

Catatan Editor: Berlangganan Buletin CNN Sementara itu di China Yang mengeksplorasi apa yang perlu Anda ketahui tentang kebangkitan negara ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap dunia.


Hongkong
CNN

Seorang eksekutif teknologi Tiongkok memicu kemarahan di Tiongkok karena dukungan vokalnya terhadap budaya tempat kerja yang beracun, yang pada akhirnya menyebabkan dia kehilangan pekerjaan.

Zhu Jing, mantan wakil presiden dan kepala komunikasi di Baidu, sering disebut setara dengan Google di Tiongkok, memicu krisis hubungan masyarakat untuk mesin pencari Tiongkok setelah komentar kontroversialnya membuat marah para pekerja muda yang muak dengan… Jam-jam yang melelahkan dan tekanan yang tiada henti.

Dalam serangkaian video pendek yang diposting minggu lalu di Douyin, TikTok versi Tiongkok, Zhou berbicara tentang dedikasinya terhadap kariernya, gaya manajemen yang ketat, dan tuntutan tanpa henti terhadap bawahan langsungnya.

Dalam salah satu video, dia mengkritik seorang karyawan yang menolak melakukan perjalanan bisnis selama 50 hari selama pandemi COVID-19, ketika Tiongkok memberlakukan pembatasan perjalanan dan karantina yang ketat.

“Mengapa saya harus mempertimbangkan keluarga karyawan tersebut? Saya bukan ibu mertuanya,” kata Zhou. Saya tidak merasa getir atau lelah, meskipun saya mempunyai dua orang anak. Siapa kamu sampai memberitahuku bahwa suamimu tidak tahan dengan ini?

Dalam klip lainnya, Cho menceritakan pengorbanan pribadinya sebagai seorang ibu yang bekerja. Dia bekerja sangat keras hingga dia lupa hari ulang tahun putra sulungnya dan di kelas mana putra bungsunya berada. Ia mengaku tidak menyesalinya karena “memilih menjadi wanita karir”.

“Kalau kerja di PR, jangan harap ada akhir pekan,” ujarnya di video ketiga. “Tetap aktifkan ponsel Anda 24 jam sehari, selalu siap menjawab.”

Dalam video lainnya, dia juga mengancam akan melakukan pembalasan terhadap karyawan yang mengeluhkannya, dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan lagi di industri tersebut.

READ  Saham Costco ditutup pada hari terburuk dalam hampir dua tahun karena hilangnya pendapatan kuartalan

Namun kini, setelah kemarahan publik, Zhou kehilangan pekerjaannya di Baidu (Bedo), Seseorang yang mengetahui masalah ini mengatakan kepada CNN tanpa menyebut nama. CNN juga melihat tangkapan layar sistem internal karyawan yang tampaknya mengonfirmasi bahwa dia tidak lagi bekerja di perusahaan tersebut.

Baidu tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pada Kamis malam, Zhu telah menghapus gelar “Wakil Presiden Baidu” dari akun Douyin miliknya.

Zhou telah meminta maaf pada hari sebelumnya dan mengatakan bahwa postingannya tidak mewakili Baidu.

Jade Zhao/AFP/Getty Images

Baidu, yang berkantor pusat di Beijing, adalah mesin pencari terbesar di Tiongkok.

Kontroversi tersebut dengan cepat menjadi topik populer di Douyin dan Weibo, platform mirip X Tiongkok yang mendominasi diskusi online. Pengguna mengkritik Zhou karena sikapnya yang agresif dan tidak sensitif serta menuduh dia dan Baidu mempromosikan tempat kerja yang beracun.

“Dalam suara dan nada suaranya, terdapat ketidakpedulian yang mendalam dan kurangnya empati terhadap penderitaan rekan-rekannya,” kata Ivy Yang, seorang analis teknologi Tiongkok dan pendiri konsultan Wavelet Strategy.

“Banyak hal yang dia katakan benar-benar menyentuh hati, karena orang-orang sering kali merasakan hal tersebut di tempat kerja mereka. Fakta bahwa dia mengatakannya secara langsung dan langsung menimbulkan respons emosional seperti itu,” dia dikatakan.

“Itulah yang dipikirkan para bos, dan dia hanya mengatakannya dengan lantang,” tambah Yang.

Pekerja muda di Tiongkok semakin menentang budaya kerja berlebihan dan persaingan ketat yang mendominasi banyak industri, khususnya sektor teknologi.

Pada tahun 2019, salah satu pendiri Alibaba, Jack Ma Hal ini memicu kritik keras Setelah tren “996” disetujui, yaitu bekerja dari jam sembilan pagi sampai jam sembilan malam, enam hari seminggu, dan itu dianggap sebagai “berkah yang besar”.

READ  Novavax, Take-Two Interactive, Allbirds, Vroom

Yang menggambarkan reaksi buruk terhadap Ma sebagai “momen penting” yang mendorong orang untuk memikirkan kembali hubungan antara tempat kerja dan diri mereka sendiri – sebuah tren yang semakin meningkat seiring dengan melambatnya perekonomian Tiongkok.

Perekonomian Tiongkok tumbuh Lebih kuat dari yang diharapkan Di awal tahun ini, namun permasalahan – termasuk a Krisis propertimenjatuhkan Penanaman Modal Asing Dan Konsumsi suam-suam kuku – Akumulasi.

“Ketika perusahaan menuntut loyalitas penuh, waktu dan tenaga dari karyawannya, karyawan merasa tidak ada timbal balik atau imbalan atas pengorbanan atau kontribusi mereka, terutama ketika keadaan melambat Kisah Baidu,” tambah Yang.

Ketika kemarahan publik meningkat, video pun dipublikasikan Akun pribadi Douyin tentang Qu Itu telah diturunkan.

Setelah berhari-hari terdiam, Zhou meminta maaf pada hari Kamis karena “menyebabkan badai besar” dalam sebuah postingan di akun pribadinya di WeChat, aplikasi media sosial paling populer di Tiongkok.

“Saya telah membaca dengan cermat semua pendapat dan komentar dari berbagai platform, dan banyak dari kritik tersebut sangat relevan. Saya memikirkannya secara mendalam dan menerimanya dengan segala kerendahan hati,” tulis Zhou.

Dia juga berusaha memberi jarak antara pernyataannya dan pernyataan Baidu, dengan mengatakan bahwa dia belum meminta persetujuan sebelumnya dan pernyataan tersebut tidak mewakili posisi perusahaan.

“Banyak poin yang tidak pantas dan tidak pantas diutarakan dalam video tersebut, sehingga mengakibatkan kesalahpahaman tentang nilai-nilai dan budaya perusahaan, sehingga menyebabkan kerugian serius,” tulis Zhou.

Seseorang yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa klip-klip Zhou adalah bagian dari upayanya untuk memperkuat suara Baidu di platform video pendek, yang telah menjadi saluran yang semakin penting untuk menyebarkan informasi di Tiongkok.

READ  Bagaimana Utah Memainkan Peran Kunci dalam Rasa Milkshake Baru Pertama Chick-fil-A 4 Tahun Lalu

Shaw telah meminta semua anggota tim hubungan masyarakat untuk membuat akun pribadi mereka, menurut orang yang meminta anonimitas.

“Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kemampuan setiap orang dalam membuat video pendek. Setiap orang dapat memiliki pilihan konten yang berbeda, dan Christina memilih untuk berbicara tentang pengalaman pribadinya,” kata orang tersebut, merujuk pada nama Inggris Qu.

Zhu bekerja sebagai reporter untuk kantor berita resmi Tiongkok Xinhua sebelum beralih ke industri hubungan masyarakat. Dia bergabung dengan Baidu pada tahun 2021 dari Huawei, raksasa teknologi Tiongkok yang terkenal dengan produknya “Budaya serigala” sangat luar biasa“, dimana karyawan diharapkan dapat meneladani sifat haus darah, keberanian dan ketangguhan serigala.

Seorang mantan karyawan Baidu mengatakan Zhou membawa budaya perusahaan Huawei yang agresif ke Baidu.

“(Hal ini menyebabkan) kejutan budaya yang sangat besar. “Sekitar 60% dari tim keluar dalam beberapa bulan setelah kedatangannya,” kata mantan karyawan tersebut kepada CNN tanpa menyebut nama.

Tim Humas diharapkan selalu siap sedia, selalu mengaktifkan ponselnya, segera menanggapi pesan, dan menghadiri rapat di tengah malam dan di akhir pekan dengan pemberitahuan singkat, kata mantan karyawan tersebut.

Xu juga mengadopsi bahasa gaya militer yang digunakan dalam tata kelola perusahaan di Huawei, yang mengharuskan tim untuk “disiplin” dan “mampu memenangkan pertempuran,” kata mantan karyawan tersebut.

CNN telah menghubungi Huawei untuk memberikan komentar.

Artikel ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.