Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

(Ukrainian President Volodymyr Zelensky/Facebook)

Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia memulai Pertempuran Donbass

Seorang ahli bahan peledak Kementerian Dalam Negeri mengumpulkan persenjataan yang belum meledak di Hostomil, Ukraina, pada 18 April. (Efrem Lukatsky/AP)

Gencatan senjata di Ukraina tidak terlihat, tetapi bisa terjadi dalam beberapa minggu mendatang tergantung pada bagaimana perang berlangsung dan negosiasi berlangsung, menurut Martin Griffiths, Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan dan Koordinator Bantuan Darurat.

“Gencatan senjata … tidak terlihat saat ini, tetapi mungkin dalam beberapa minggu,” kata Griffiths Senin dalam sambutannya kepada wartawan di Markas Besar PBB di New York City.

Griffiths mengatakan dia berencana untuk pergi ke Turki akhir pekan ini untuk bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk menentukan cara-cara PBB dapat membantu mendukung operasi penjaga perdamaian dan negosiasi antara Ukraina dan Rusia. Dia menambahkan bahwa dia “sangat terkesan” dengan peran Turki dalam konflik, menggambarkan negara itu sebagai “aspek penting” dari situasi tersebut.

“Kita perlu memantau pembicaraan dengan sangat hati-hati, karena itu kunjungan ke Turki minggu ini,” kata Griffiths.

Griffiths mengatakan dia juga berharap Turki dapat menjadi tuan rumah “kelompok kontak kemanusiaan” di mana negosiasi tentang bantuan kemanusiaan dapat dibahas. Dia mengatakan para pejabat Ukraina telah menyetujui hal ini dan dia berharap para pejabat Rusia juga akan menyetujuinya.

Griffiths menambahkan bahwa pejabat Ukraina telah menyetujui sebagian besar proposal yang dibuat oleh PBB mengenai bantuan kemanusiaan dan gencatan senjata, tetapi Rusia belum memberikan tanggapan serupa sejauh ini.

Jelas bahwa kami belum menerapkan gencatan senjata atas dasar kemanusiaan. Di pihak Rusia, saya membahas banyak detail tentang hal ini, dan mereka terus berjanji untuk menghubungi saya secara spesifik tentang proposal itu,” kata Griffiths. “Di Ukraina, pertemuan dengan kepemimpinan mereka sangat disambut baik. Mereka telah menyetujui sebagian besar proposal kami, dan kami belum menerima tanggapan yang sama dari Federasi Rusia.”

Pada tanggal 28 Maret, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menuduh Griffiths bertemu dengan pejabat dari Ukraina dan Rusia mengenai pengaturan untuk gencatan senjata kemanusiaan di Ukraina.

READ  Menteri luar negeri Lithuania menyerukan pemakzulan Putin, mengharapkan pemimpin Rusia menjadi lebih tidak stabil saat kerugian meningkat

Griffiths mengatakan dia baru-baru ini bertemu dengan perdana menteri Ukraina, dua wakil perdana menteri, menteri pertahanan Ukraina dan wakil menteri luar negeri untuk alasan ini. Dia sebelumnya mengatakan dia bertemu dengan pejabat Rusia pada 4 April.

Griffiths mengatakan tujuan dari diskusi dengan para pihak adalah untuk memastikan bahwa pihak berwenang mengetahui aspirasi kemanusiaan PBB dan untuk membahas cara-cara di mana PBB dapat meningkatkan sistem pemberitahuan kemanusiaan.

Griffiths mengatakan para pejabat Ukraina telah menyetujui gagasan kelompok penghubung kemanusiaan bersama dan gagasan gencatan senjata lokal untuk tujuan memberikan bantuan kemanusiaan, tetapi mengatakan Rusia “belum menempatkan gencatan senjata lokal di atas tujuan mereka. agendanya, belum.”

“Di sisi kemanusiaan, kita perlu menerima lebih banyak, terutama dari Federasi Rusia, untuk mengizinkan konvoi masuk dan konvoi,” kata Griffiths.

Ketika ditanya apakah dia yakin Rusia akan menerapkan, dengan itikad baik, gencatan senjata permanen, Griffiths mengatakan dia akan terus mencoba untuk memfasilitasi dan menengahi ini, meskipun pihak Rusia saat ini tidak aktif.

“Harapan adalah mata uang broker,” kata Griffiths. “Dalam setiap perang yang saya lakukan, Anda selalu memulai dari dasar keputusasaan karena terlihat sangat mengerikan, dan kekejamannya sangat mengerikan … Anda terus melakukannya, karena terus terang, apa alternatifnya? Tidak. untuk melanjutkan itu,” tambahnya. [negotiations]Itu akan menjadi tidak bertanggung jawab.”