Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

YouTube memanfaatkan AI dengan latar belakang dan saran topik videonya

YouTube memanfaatkan AI dengan latar belakang dan saran topik videonya

Lebih banyak konten di YouTube akan dibuat, setidaknya sebagian, menggunakan AI generatif.

Platform video ini mengumumkan beberapa alat baru yang didukung AI untuk para pembuat konten pada konferensi tahunannya Dibuat di YouTube Acaranya pada hari Kamis. Di antara fitur-fitur yang akan hadir akhir tahun ini atau tahun depan adalah latar belakang foto dan video yang dihasilkan AI, saran topik video yang didukung AI, dan pencarian musik.

Fitur baru bernama Dream Screen akan membuat video dan gambar yang dihasilkan AI yang dapat ditempatkan oleh pembuat konten di latar belakang YouTube Shorts. Awalnya, pembuat konten akan dapat menulis perintah untuk membuat latar belakang; Pada akhirnya, kata YouTube, pembuat konten akan dapat me-remix dan mengubah konten mereka yang sudah ada menggunakan alat AI untuk menciptakan sesuatu yang baru.

Di Made di YouTube, perusahaan mendemonstrasikan Green Screen, di mana latar belakang dibuat dalam hitungan detik berdasarkan perintah singkat.

Pembuat konten akan memiliki opsi untuk menggunakan tema video yang dihasilkan AI
Gambar: YouTube

Alat AI juga akan mulai mengidentifikasi jenis pembuat konten. Fitur AI baru di YouTube Studio akan menghasilkan ide topik dan garis besar untuk video potensial. YouTube mengatakan saran AI akan dipersonalisasi untuk masing-masing pembuat konten, dan berdasarkan apa yang sudah populer di kalangan pemirsa. Selain itu, sistem rekomendasi musik yang didukung AI akan mengambil deskripsi video tertulis dari pembuat konten dan menyarankan suara untuk digunakan.

Terakhir, YouTube mengumumkan fitur sulih suara bertenaga AI yang memungkinkan pembuat konten menjuluki video mereka ke bahasa lain. YouTube mendatangkan tim Aloud dari inkubator Area 120 awal tahun ini untuk membantu membangun fitur tersebut.

READ  Pengembang Spider-Man 2, Insomniac Games, terkena Rhysida Ransomware

Transformasi dalam cara pembuat konten digital membuat konten sudah berjalan dengan baik sejak munculnya alat AI generatif yang murah selama setahun terakhir. Seiring dengan Google, perusahaan induk YouTube, yang mengucurkan dana untuk sistem AI generatifnya, YouTube juga perlahan-lahan memperkenalkan alat yang didukung AI, termasuk ringkasan video. Pada produk terbesar Google, Penelusuran, perusahaan tersebut telah menguji untuk menempatkan hasil penelusuran AI di urutan teratas dalam bentuk pengalaman penelusuran generatif.

Berbagai produk baru yang didukung AI dari YouTube dapat mewakili perubahan dalam cara pembuat konten merencanakan, membuat, dan mengatur konten mereka. Wawasan berbasis AI kemungkinan akan mengubah jenis pembuat konten, dan konten yang dihasilkan AI – yang sudah mulai populer di YouTube – akan menjadi lebih populer. Menanggapi penyebaran bahan sintetis yang disamarkan, platform lain seperti TikTok telah memperkenalkan label untuk mengidentifikasi materi yang dihasilkan oleh AI.

YouTube juga memudahkan pembuat konten untuk membuat video pendek dengan aplikasi YouTube Create baru yang diumumkan pada acara tersebut.