Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Xi Jinping bersumpah untuk menentang kemerdekaan Taiwan dalam pidato penutup di hadapan parlemen Tiongkok |  Xi Jinping

Xi Jinping bersumpah untuk menentang kemerdekaan Taiwan dalam pidato penutup di hadapan parlemen Tiongkok | Xi Jinping

Xi Jinping telah menekankan perlunya menentang reformasi pro-kemerdekaan di Taiwan saat dia menutup Kongres Rakyat Nasional, setelah seminggu di mana parlemen negara itu meratifikasi memberikan presiden China masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan peran kunci dalam kepala pemerintahan telah di-reshuffle.

Xi mengakhiri sesi dengan pidato kepada para delegasi yang berkumpul. Pada hari Jumat, dia mengamankan posisinya sebagai pemimpin China yang paling kuat dari generasi ke generasi pada upacara koreografi yang hati-hati di Beijing.

Dalam pidatonya pada hari Senin, Xi menyerukan kemandirian ekonomi yang lebih besar dan pengembangan hubungan lintas selat yang damai dengan Taiwan.

Pada hari Sabtu, Li Qiang, sekutu lama Xi, dipromosikan menjadi perdana menteri, posisi terkuat kedua di Partai Komunis China. Mantan ketua Partai Komunis Shanghai menggantikan Li Keqiang, yang mengundurkan diri setelah dua masa jabatan lima tahun.

Di antara daftar pengangkatan lainnya, terdapat perubahan yang lebih sedikit dari yang diharapkan, dengan sebagian besar menteri mempertahankan jabatan mereka.

Xi telah menempatkan sekutu dalam peran kunci dalam perombakan pemerintah, tetapi telah melawan konvensi dengan mempertahankan Yi Gang sebagai gubernur Bank Rakyat China (PBOC) dan Liu Kun sebagai menteri keuangan. Kedua pria tersebut telah mencapai atau melampaui usia pensiun resmi 65 tahun.

“Pilihan kesinambungan dalam peran ekonomi yang penting ini menunjukkan penekanan pada kredibilitas dan stabilitas,” kata Matti Peking, direktur China untuk The Economist Intelligence Corporate Network.

“Ini mungkin juga merupakan pengakuan diam-diam atas beberapa tantangan yang dihadapi Beijing saat ini,” katanya. “Tantangan nyata untuk pemerintahan Xi yang ketiga ini adalah apakah ia akan mengatasi ketidakseimbangan struktural dalam ekonomi China dan melakukan reformasi yang diperlukan untuk memastikan daya saing jangka panjang China.”

READ  Kebocoran pipa Druzhba mengurangi aliran minyak Rusia ke Jerman

Pemerintah telah menetapkan target pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2023 sekitar 5%, naik dari 3% tahun lalu, yang merupakan salah satu kinerja terlemah dalam beberapa dekade.

Reuters berkontribusi pada laporan ini