Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

William James Jr., aktor Lion King, menggugat Disney atas pelanggaran hak asasi manusia

William James Jr., aktor Lion King, menggugat Disney atas pelanggaran hak asasi manusia

Seorang aktor yang dipecat dari Broadway “The Lion King” pada hari pertama cuti ayah menuduh Disney dalam gugatan baru melanggar hak asasi manusianya.

William James Jr. mengklaim dia dipecat, sebagian, sebagai pembalasan atas berbagai keluhan yang dia buat tentang manajer produksi Amina Kaplan, menurut pengaduan yang diajukan Kamis di Mahkamah Agung Manhattan.

James, yang berada di pemeran dan merupakan pengganti peran utama Mufasa, diduga menggertak Kaplan dan membuat “maju yang tidak diinginkan” atas aktor tersebut selama bagian yang lebih baik dari waktu James dalam pemeran.

Sejak bergabung dengan tim pada tahun 2018, satu tahun setelah James bergabung, Kaplan menggoda aktor tersebut dan mengundangnya untuk minum, menurut gugatan itu.

Pada Februari 2019, Kaplan mulai mencaci-maki James “secara tidak masuk akal” dan mengancam akan membatasi penampilannya, menurut gugatan itu.

James mengklaim Amina Kaplan menggertaknya sementara juga membuat gerakan yang tidak diinginkan.
Rob Sapp / Awan Hati Nurani

Pada bulan Desember tahun itu, Kaplan secara terbuka mengejek James setelah mengetahui tentang keluhan aktor terhadapnya, memicu argumen bahwa James hanya ditegur, dia menuduh dalam gugatan.

Setelah penyelidikan, Disney memberi tahu James bahwa tuduhan pelecehan itu tidak berdasar. James menuduh raksasa “menyapu keluhannya di bawah karpet”.

“Manajemen Disney & Lion King telah mengizinkan saya untuk dilecehkan secara seksual, dibuntuti, dibuntuti, diancam, digas, tersesat, dan dengan sengaja terlibat dalam situasi yang tidak aman oleh manajer sosiopat, manipulatif, dan berbahaya,” James mengatakan dalam tweet 2021.

“Sebagai balas dendam” karena angkat bicara, Disney memecat James pada hari pertama cuti melahirkan pada Maret 2020 ketika produksi sedang dalam tur Amerika Utara, katanya dalam gugatan itu. Pemutusan hubungan kerja dilakukan “dengan cara yang paling kejam pada waktu yang paling tidak masuk akal” untuk mengirim pesan ke karyawan lain.

READ  Ringkasan dan umpan balik WWE SmackDown (18 Februari 2022): Sudah pulang

dengan kabel pos