November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

US SEC ke Elon Musk: Mengenai tweet Anda, kesepakatan adalah kesepakatan

US SEC ke Elon Musk: Mengenai tweet Anda, kesepakatan adalah kesepakatan

NEW YORK (Reuters) – Regulator sekuritas terbesar AS pada Selasa mendesak hakim federal untuk tidak mengizinkan Elon Musk menghindari kesepakatan untuk memantau penggunaan Twitter-nya, kata Tesla Inc. (TSLA.O) CEO adalah bagian dari kampanye pelecehan.

Dalam gugatan di pengadilan federal di Manhattan, Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengatakan Musk tidak menanggung “beban berat” untuk mencabut keputusan persetujuan 2018 yang mengharuskan pengacara Tesla untuk menyetujui tweet dan pernyataan publik lainnya yang mungkin penting baginya. perusahaan mobil.

Tidak cukup bahwa Musk menemukan kepatuhan “kurang menguntungkan daripada yang dia harapkan,” atau berharap Komisi Sekuritas dan Bursa akan berhenti menyelidiki tindakan pengungkapan Tesla.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Ketika menyangkut penyelesaian sipil, kesepakatan itu adalah tawar-menawar, dengan tidak adanya keadaan yang lebih menarik daripada yang disajikan di sini,” kata Komisi Sekuritas dan Bursa.

Badan pengatur juga mendesak Hakim Distrik AS Alison Nathan, yang mengawasi peraturan tersebut, untuk menolak upaya Musk untuk membatalkan panggilan pengadilan yang meminta catatan terkait dengan jajak pendapat Twitter-nya November lalu tentang apakah ia akan menjual 10% saham Tesla-nya.

Pengacara Musk, Alex Spiro, menolak berkomentar. Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pakar hukum mengatakan tidak mungkin Musk akan membatalkan keputusan tersebut.

Sebelumnya pada hari Selasa, Musk menari dan bercanda dengan penggemar saat dia mengawasi pembukaan pabrik Tesla pertama di Eropa, dekat Berlin, di hadapan Kanselir Jerman Olaf Schulz. Baca lebih banyak

Tesla juga memiliki pabrik di Shanghai. Perusahaan tersebut telah menjadikan Musk sebagai orang terkaya di dunia, menurut majalah Forbes.

Perselisihan SEC berasal dari klaim regulator bahwa Musk menipu investor pada 7 Agustus 2018, dengan men-tweet bahwa ia telah memperoleh “pembiayaan aman” untuk memprivatisasi perusahaan mobil listriknya dengan imbalan premi, padahal kenyataannya akuisisi itu tidak ditutup. .

READ  EY sedang menjajaki IPO atau penjualan sebagian dari bisnis penasihat global

Baik Tesla dan Musk menyelesaikan denda perdata sebesar $ 20 juta, dengan Musk mengundurkan diri sebagai presiden Tesla.

Musk sejak itu menuduh Komisi Sekuritas dan Bursa melecehkannya dengan penyelidikan “keliling dan tidak terkekang”, dalam upaya itikad buruk untuk menghukumnya karena mengkritik pemerintah dan menggunakan hak konstitusionalnya untuk kebebasan berbicara di bawah Amandemen Pertama. Baca lebih banyak

Tetapi Komisi Sekuritas dan Pertukaran mengatakan memiliki wewenang luas dan “tujuan yang sah” untuk menyelidiki Musk dan Tesla, dan bahwa Musk hanya dapat menantang panggilan pengadilan melalui perintah eksekutif untuk hadir di pengadilan.

SEC mengatakan Musk mengeluh tentang “sejumlah besar tuntutan” oleh Securities and Exchange Commission dari 2018 hingga saat ini, yang ia gambarkan sebagai pelecehan.

“Namun, kronologi Musk atas tuntutan yang dituduhkan mengecewakan dan mencerminkan penyelidikan yang sah terhadap kemungkinan perilaku baru penyalahgunaan oleh Tesla dan Musk,” tambahnya.

Panggilan pengadilan terkait dengan tweet Musk bahwa ia akan membuang 10% sahamnya di Tesla jika pengguna menyetujuinya.

Mayoritas melakukannya, dan jajak pendapat menyebabkan harga saham Tesla anjlok. Sejak itu, Musk telah menjual lebih dari $16 miliar saham Tesla.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Jonathan Stemple melaporkan) di New York. Pelaporan tambahan oleh David Shepardson di Washington, D.C., Hyun Joo Jin di San Francisco, Victoria Waldrusy dan Nadine Shemrushek di Gruenheide, Jerman; Diedit oleh Jonathan Otis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.