Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ulasan The Old Man – Jeff Bridges membintangi serial aksi yang bisa diservis | Jeff Bridges

TThe Old Man, serial aksi baru/drama konspirasi politik yang terinspirasi oleh novel 2017 oleh penulis Thomas Berry, telah mencapai titik dalam judulnya. Jeff Bridges Dia berperan sebagai orang tua, yang berusia antara 60 dan 70 tahun, tinggal sendirian dengan dua anjing besar, dan tampaknya berada di hari-hari matahari terbenam – dan dia dapat mengakali tim agen FBI dan orang luar dalam setengah usianya.

Seri terbatas tujuh bagian, yang dikembangkan oleh Jonathan E. Steinberg dan Robert Levine, lebih baik daripada yang seharusnya menjadi isyarat untuk fantasi pria: kompetensi yang berlebihan di akhir kehidupan, dan kemampuan untuk melindungi orang yang dicintai dari kekuatan yang lebih besar dari yang seharusnya. Memahami, memiliki keterampilan bertarung yang unggul yang diterapkan secara adil, dan pada akhirnya membuktikan orang salah dan benar. Saya paling menikmati empat episode yang tersedia untuk ditinjau, meskipun ada beberapa adegan pertarungan yang panjang, mengesankan, disimulasikan dengan baik tetapi menguras tenaga. Sebagian besar kesuksesan acara ini disebabkan oleh Bridges, yang menampilkan karakter jompo yang jelas-jelas rusak dari masa lalu tetapi mampu berubah di masa sekarang.

Banyak adegan awal, ketika Dan Chase of Bridges masih kesepian dan tidak terpengaruh, panjang, hampir tanpa kata-desain suara pedesaan yang menekankan jam yang berdetak, angin, dan napasnya yang terengah-engah bergantung pada sifat Bridges yang tenang. Dialog itu datang dalam bentuk panggilan telepon yang prihatin dari putrinya, yang keberadaan dan penampilannya tetap tidak diketahui, dan mimpi spektral mendiang istrinya Abby (Hiyam Abbas, sekali lagi secara kriminal belum dimanfaatkan), yang meninggal bertahun-tahun sebelumnya karena penyakit degeneratif.

Hal-hal memakan waktu sekitar seperempat perjalanan ke episode pertama (seperti banyak seri yang sudah berjalan lama akhir-akhir ini, tiga dari empat episode pratinjau yang berlangsung lebih dari satu jam) ketika seorang penyusup menghilangkan rasa anonimitasnya. Chase melarikan diri dari tim FBI, dipimpin oleh seorang lelaki tua yang keras kepala, Harold Harper (John Lithgow) dan penghubung CIA yang usil, Raymond Waters (EJ Bonilla). Yang terakhir ini mulai menyatukan benang-benang kuno dari sejarah kelam yang tampak pada saat yang sama rumit dan dangkal. (Dalam kata-kata Harper dalam beberapa kesempatan, ada “hal-hal yang terkubur di tanah selama 30 tahun” yang tidak ingin dilihatnya.) Diantaranya: Masa lalu Chase sebagai mantan agen CIA selama invasi Soviet ke Afghanistan ( sedih digambarkan di sini, sebagaimana adanya: sering, sebagai misteri dari mana alien muncul sebagai pahlawan, atau penjaga hutan, atau keduanya), dan hubungan Harper dengan Chase, yang keduanya merupakan hubungan mereka dengan panglima perang Afghanistan yang pendendam. Dalam perjalanan panjangnya dari balas dendam apa pun yang diinginkan orang, Chase menyewa kamar dari Zoe (Amy Brenneman), seorang janda cerai setengah baya yang kesepian yang mendapatkan kelembutan dari seorang buronan dan memberi kisah lelaki tua itu percikan romantis.

Temuan di sini berirama, kesimpulan karakter sering disebut kebotakan. Tidak ada yang terlalu mengejutkan, tetapi cukup memenuhi syarat untuk menarik, terutama saat melatih untuk mengganti Bridge antara mode pertempuran, penerbangan, dan pensiun. Aksi fisik Chase yang menarik paling ditandai oleh fakta bahwa Bridges, 72, hampir mati saat memproduksi seri ini dari kombinasi Covid dan limfoma, yang mengirimnya ke rumah sakit selama enam minggu, katanya. Reporter Hollywoodmembuatnya tidak dapat berdiri selama lebih dari 45 detik setiap kali.

Bridges adalah salah satu aktor paling terkenal yang telah melampaui tulisan Steinberg dan Levine. (Saya terkejut ketika Chase muda, diperankan oleh Bill Heck, mengatakan dalam adegan kilas balik di Afghanistan: “Dalam perang di mana semakin sulit untuk mengatakan yang baik dan yang buruk …”) Lithgow bisa memainkan birokrat tua dengan lemari Cina penuh rahasia kotor dalam tidurnya. Alia Shawkat, mata tajam bergetar dengan emosi misterius, menggenggam layar sebagai Angela Adams, pengacara FBI Harper yang motifnya sulit dianalisis. Saya berharap ada dua kali waktu layar untuk aktor Palestina Lim Lubbani sebagai Abby Chase muda, campuran magnet dari tekad, kasih sayang, dan penilaian keras hanya dalam beberapa adegan.

Namun, itulah lelaki tua itu, ada sedikit ruang untuk wanita dalam plot yang bermuara pada dua musuh lama yang berputar-putar untuk kemungkinan pertarungan terakhir (atau pemulihan hubungan). Harper mengklaim, di episode ketiga, bahwa permainan mereka “tidak memiliki aturan. Tidak ada solusi untuk teka-tekinya, itu hanya mengarah ke teka-teki lain. Inilah yang membuat permainan ini sangat menyenangkan.” Tapi teka-tekinya tidak terlalu rumit, dan permainannya tidak melanggar hukum. The Old Man tidak melanggar aturan apa pun dalam genre aksi selain pahlawan dengan usia yang tidak terduga, tetapi dia memainkan tugasnya dengan cukup sehingga terkadang menarik, sering membuat penasaran, dan tidak kekurangan untuk ditonton.

READ  George Perez, yang memberi kehidupan baru kepada Wonder Woman, telah meninggal pada usia 67 tahun