Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ulasan Surface Pro 11 dan Laptop 7: momen Apple Silicon untuk Windows

Ulasan Surface Pro 11 dan Laptop 7: momen Apple Silicon untuk Windows

Perbesar / Surface Pro 11 dari Microsoft, perangkat Surface andalan pertama yang dikirimkan secara eksklusif dengan prosesor Arm.

Andrew Cunningham

Microsoft telah lama mencoba menjadikan prosesor Windows-on-Arm menjadi nyata sehingga, pada titik tertentu, saya mulai berpikir hal itu tidak akan pernah terjadi.

Upaya pertama adalah Windows RT, yang bekerja cukup baik pada perangkat keras Arm sederhana yang tersedia pada saat itu tetapi hadir dengan antarmuka baru yang membingungkan dan tidak dapat menjalankan aplikasi apa pun yang dirancang untuk PC Windows biasa berbasis Intel dan AMD. Windows RT gagal, sebagian karena versi Windows yang tidak dapat menjalankan aplikasi Windows dan tidak menggunakan antarmuka Windows yang familiar, mengabaikan dua alasan utama orang terus menggunakan Windows.

Windows-on-Arm kembali populer di akhir tahun 2000-an, dengan kinerja yang lebih baik dan lapisan terjemahan untuk aplikasi Intel 32-bit. Versi Windows ini, yang sebagian besar terbatas pada perangkat Surface yang funky dan beberapa model yang tidak terlalu populer dari pembuat PC besar, telah bocor secara diam-diam selama bertahun-tahun. Perkembangannya perlahan dan bertahap, begitu pula prosesor Qualcomm yang mendukung perangkat ini.

Yang membawa kita ke perangkat andalan Microsoft Surface tahun ini: Permukaan Laptop edisi ke-7 Dan itu Permukaan Pro edisi ke-11.

Perangkat ini adalah perangkat Surface besar pertama Microsoft yang menggunakan chip Arm, sementara upaya sebelumnya adalah proyek sampingan atau versi non-virtual. Baik perangkat keras maupun perangkat lunak telah cukup ditingkatkan sehingga saya akhirnya merasa dapat merekomendasikan perangkat Arm berbasis Windows kepada banyak orang tanpa harus membuat banyak pengecualian.

Sayangnya, Microsoft memilih untuk merilis perangkat keras Arm yang luar biasa dan mumpuni ini serta perangkat lunak yang ditingkatkan bersama sejumlah fitur AI generatif, termasuk perekam layar Recall, sebuah fitur yang menjadi sangat tidak populer dengan begitu cepat sehingga Microsoft harus menundanya untuk mengatasi masalah keamanan utama (dan … Kognisi disebabkan oleh masalah keamanan).

READ  Tonton pengungkapan iPhone 15 di sini

Fitur AI lainnya sangat tidak diperlukan sehingga saya akan mengabaikannya untuk ulasan ini dan akan membahasnya nanti ketika kita melihat lebih dekat pada pembaruan Windows 11 24H2. Ini adalah perangkat yang cukup baik untuk tidak terpengaruh oleh hal lain. Membutuhkan Windows on Arm masih menghadirkan kesulitan, namun Surface Pro dan Surface Laptop baru – dan beberapa PC bertenaga Arm lainnya yang diluncurkan dalam beberapa minggu terakhir – jauh lebih baik daripada PC bertenaga Arm satu atau dua tahun lalu.

Akrab dari luar

Surface Laptop 7 (kiri) dan Surface Pro 11 (kanan) tampak serupa atau identik dengan pendahulunya yang didukung Intel dari luar.
Perbesar / Surface Laptop 7 (kiri) dan Surface Pro 11 (kanan) tampak serupa atau identik dengan pendahulunya yang didukung Intel dari luar.

Andrew Cunningham

Saat Apple meluncurkan sepasang Mac pertama yang didukung Apple Silicon pada akhir tahun 2020, satu hal yang sengaja dilakukan perusahaan adalah… TIDAK Perubahannya terdapat pada desain eksterior. Apple tidak banyak berkomentar mengenai hal ini pada saat itu, tetapi pesan tersembunyinya adalah bahwa ini hanyalah Mac, terlihat seperti Mac lainnya, dan tidak perlu khawatir.

Perangkat Surface andalan Microsoft yang baru, yang untuk pertama kalinya secara eksklusif ditenagai oleh chip berbasis Arm dan bukan campuran prosesor Arm dan Intel/AMD, mengambil pendekatan serupa: keduanya diperbarui di bagian dalam, dan biasa-biasa saja di bagian luar. Mereka sangat mirip dengan desain Surface Pro dan Surface Laptop yang didukung Intel (yang masih ada), dan dalam kasus Surface Pro, keduanya sebenarnya identik.

Kedua PC masih menyertakan beberapa elemen penentu desain perangkat keras Surface. Keduanya memiliki layar 3:2, menjadikannya lebih tinggi daripada kebanyakan layar laptop pada umumnya, yang masih menggunakan rasio aspek 16:10 atau 16:9. Layar ini juga mendukung input sentuh melalui jari atau Surface Pen, dan masih menggunakan sudut membulat yang bagus (Windows tidak secara resmi mengenalinya dalam perangkat lunak, sehingga sudut jendela akan terpotong, yang tidak menjadi masalah bagi saya).

READ  Google mengonfirmasi bahwa Pixel 8a hadir dengan fitur utama terkait baterai –