Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ulasan Drop Sense75: Keyboard seharga $350 tanpa kualitas $350

Drop telah menjadi peritel komponen keyboard yang populer seperti keycaps, tetapi Drop juga memiliki berbagai model yang dibundel lengkap untuk siapa saja yang menginginkan sesuatu yang berfungsi di luar kotak. Ini termasuk Masuk $99Dan 200 USD CTRLDan transfer $250. Model terbarunya, Sense75, sedikit berbeda.

Dengan desain yang terpasang gasket, keycaps DCX double-shot yang tebal, dan kompatibilitas dengan perangkat lunak keymapping VIA, Sense75 memenuhi kata kunci terbaru sebagai keyboard premium untuk para penggemar yang cerdas. Dan harga awalnya—$349 untuk versi rakitan lengkap berwarna hitam—meninggalkan sedikit keraguan tentang jenis pelanggan yang ditargetkan Drop di sini.

Itu banyak untuk dibelanjakan pada keyboard, dan itu memberi Anda hak untuk meneliti setiap detail terakhir di Sense75. Tapi dari pemeriksaan keyboard sama sekali tidak bisa menahan.

Bagaimana kami menilai dan mengulas produk

Dengan warnanya yang lembut, Sense75 hampir bisa dianggap sebagai keyboard desktop saat RGB-nya dinonaktifkan, tapi itu hanya setengah benar. Lagi pula, Sense75 menawarkan campuran familiar dari tren desain keyboard mekanis saat ini, termasuk tata letak 75 persen, desain yang dipasang gasket, dan tentu saja kenop ukuran yang semakin standar. Paritas fitur bukanlah hal yang buruk, tetapi itu juga berarti Drop memiliki keunggulan jika ingin membedakan dirinya dari keyboard pesaing seperti GMMK Pro dan Keychron Q1.

Saya telah menggunakan model Sense75 hitam rakitan lengkap, yang dijual Drop seharga $349, tetapi ada dua versi berbeda yang tersedia. Versi keyboard putih yang dirakit lengkap dijual seharga $399, dan juga tersedia sebagai model tanpa tulang belakang atau keycaps seharga $249 dalam warna hitam atau $299 dalam warna putih.

Itu mahal, mengingat Keychron Q1 memiliki desain yang identik dan fitur yang hampir identik — termasuk sistem pemasangan paking, pencahayaan RGB, dan soket hot-swap — tetapi harganya hanya $ 180. Dengan keycaps dan switch (ini adalah rekomendasi kami saat ini untuk keyboard premium terbaik). Ada argumen bahwa keyboard Drop menyertakan sebagai standar jenis komponen aftermarket premium yang mungkin Anda gunakan untuk memutakhirkan keyboard Keychron Anda, meskipun diakui hanya jika Anda menginginkan komponen khusus yang ditawarkan Drop.

Hanya ada satu opsi untuk beralih di sini – Holy Panda X.

Tampilan dekat tombol volume Sense75.

Jelas, keyboard memiliki tweak audio.

Secara visual, Sense75 sangat cocok dengan Keychron Q1. Penampilannya jelas dan dipikirkan dengan baik, dan seperti Keychron, tidak ada branding yang mengganggu di bagian atas keyboard. Di sekitar tombol volume, tidak ada kotak canggung seperti yang Anda lihat di kebanyakan papan Q-series dari Keychron. Dengan berat lebih dari 3,1 pound (1,42 kg), keyboard terasa berat dan kokoh, dan saya kesulitan untuk menunjukkan satu sisi yang kasar. Saya penggemar berat tampilan bersih ini.

READ  Bug keamanan besar baru di Google Chrome: Anda perlu memperbarui browser Anda secepatnya

Desain sederhana ini mencakup pencahayaan RGB Sense75. Sebagian besar keyboard mekanis menawarkan beberapa jenis pencahayaan RGB pada saat ini, yang biasanya bersinar (dan seringkali melalui) penutup tombolnya. Tetapi sementara Sense75 memiliki pencahayaan RGB per tombol serta strip lampu eksternal, keycapsnya benar-benar buram, dan pencahayaan eksternalnya mengarah ke bawah, yang berarti Anda tidak dapat melihat bukti keduanya saat mati. Berita bagus untuk pembenci RGB.

Sebagai standar, keyboard dilengkapi dengan satu set keycaps DCX Drop, yang Eceran seharga $99 sebagai perangkat mandiri. Saya menulis tentang desain keycap Drop tahun lalu, tetapi versi singkatnya adalah itu mewakili upaya perusahaan untuk bersaing dengan GMK, yang menghasilkan apa yang diyakini banyak penggemar sebagai standar emas untuk keycaps aftermarket. Artinya, Drop keycaps menggunakan plastik ABS tebal berkualitas tinggi dan konstruksi double-shot dengan tulisan keren yang tajam. Penggemar akan melihat ketidakkonsistenan kecil (editor Nathan Edwards segera mencatat bahwa huruf di tombol Shift kiri kira-kira berbunyi “Shift”), tetapi mereka jauh lebih baik daripada keycaps panah Keychron dan termasuk yang terbaik yang akan Anda temukan di off- keyboard rak.

Papan ketik Sense75.

Keycaps DCX keyboard adalah yang terbaik.

Sedangkan keyboard Keychron (bahkan model K-series $100 yang lebih terjangkau) hadir dengan keycaps Mac dan Windows di dalam kotak, Sense75 hanya hadir dengan keycaps Windows. Jika Anda ingin keyboard Anda memiliki tombol Command dan Option alih-alih Alt dan “Super” (versi Drop dari tombol Windows), Anda dapat menggunakan Tambahan $25 untuk keycaps aksesori Mac. Proses membalik keyboard antara mode kompatibilitas Windows dan Mac ditangani menggunakan pintasan keyboard daripada pertukaran perangkat keras sederhana yang digunakan Keychron. Tapi kecuali Anda perlu beralih di antara dua sistem operasi secara teratur, itu jarang terjadi.

Keuntungan besar dari Keychron Q1 yang lebih terjangkau yang dibundel dengan Sense75 adalah tersedia dengan tiga jenis sakelar. Sense75 hanya memiliki satu opsi pengalihan: sakelar Drop’s Holy Panda X. Tidak ada pilihan sakelar linier, klik merah atau biru, atau nada cokelat yang tidak begitu menyentuh. Bisa dibilang, inilah poin dari versi barebone Sense75. Tetapi jika Anda membeli versi keyboard yang dilucuti dalam warna hitam ($ 249) ditambah satu set keycaps DCX putih-hitam ($ 99), Anda akan menghabiskan jumlah yang sama dengan model yang dirakit sepenuhnya tanpa uang tunai. tersisa untuk sakelar. Sepertinya bukan masalah besar.

Sementara itu, jika Anda membeli versi stripped-down dari Keychron Q1 dan kemudian menambahkan sakelar Holy Panda X dan Drop DCX keycaps yang disertakan sebagai standar dengan Sense75, Anda akan melihat $365: $161 untuk keyboard, $99 untuk keyboard. keycaps, dan $105 untuk kunci. (Angka terakhir itu agak menyesatkan, karena Drop adalah satu-satunya penjual kunci Holy Panda X, yang masing-masing dijual seharga $1 dan hanya dalam paket berisi 35, yang berarti Anda harus membeli tiga paket untuk menutupi pelat 75 persen. Itu hampir memusuhi pengguna secara lucu, tetapi ada banyak sakelar hebat yang tersedia dengan harga yang jauh lebih murah.) Pengaturan ini memberi Anda keyboard yang sangat mirip dengan lebih banyak uang, ditambah set lengkap sakelar dan keycaps yang selalu bisa digunakan kembali untuk keyboard di masa mendatang.

READ  Mengapa Jony Ive meninggalkan Apple untuk 'Akuntan'
Keyboard dengan dua keycaps dan satu tombol dilepas.

Drop termasuk keycap berkualitas tinggi dan penarik kunci di dalam kotak.

Keyboard Sense75 dengan pencahayaan RGB aktif.

Pencahayaan RGB underglow berarti strip lampu tidak terlihat saat dimatikan.

Sejujurnya, jika Anda harus memilih hanya satu set kunci untuk dikirimkan dengan keyboard, Anda bisa melakukan jauh lebih buruk daripada Holy Panda X, dan tonjolan taktilnya yang besar terasa nyaman di sini. Ada banyak hal yang tidak bisa Anda dapatkan dengan tuts cokelat atau linier, dan selain cangkang dan pelat aluminium, keyboard terasa tebal dan kokoh untuk mengetik tanpa suara ping bernada tinggi yang terkadang Anda dapatkan dari casing logam. berkat penggunaan busa basah yang serampangan.

Namun, seiring dengan keyboard Keychron, Keychron Q1 jauh lebih baik. Meskipun keduanya dipasang di paking, artinya switchpad mereka diapit di antara potongan busa licin untuk memberi mereka sedikit dorongan dan pantulan saat Anda mengetik, Drop Keyboard tidak memiliki banyak kelenturan. Ini memberi Sense75 kesan yang lebih solid dibandingkan dengan Keychron yang tidak terlalu meneriakkan “paking”.

Stabilizer yang dipasang di PCB (mekanisme yang berada di bawah tombol panjang agar tidak bergetar) juga sedikit lebih kasar daripada Keychron di luar kotak. Sementara bilah spasi Q1 memiliki suara pop yang bagus, Sense75 bergetar dengan cara yang tidak persis seperti “keyboard $ 349”. Secara keseluruhan, ini berarti bahwa pengalaman mengetik hanya berakhir dengan perasaan “oke” daripada “luar biasa”, dan saya lebih suka nuansa Q1 di bawah $ 200 dari Keychron.

Sense75 di profil.

Kasing Sense75 berat dan tebal.

Selain kurangnya opsi peralihan, juga tidak ada opsi untuk mendapatkan keyboard dalam format ISO Eropa. Ini hanya untuk papan ANSI- (baca: AS). Sakelar Sense75 mengarah ke selatan untuk kompatibilitas yang lebih baik dengan keycap aftermarket, dan soket PCB 5-pin untuk kompatibilitas maksimal. Membuka keyboard relatif mudah, dengan hanya melonggarkan enam sekrup di bagian bawah casing.

Sense75 juga mendukung pengaturan ulang, tapi semacam itu Hal aneh yang diatur. Kabar baiknya adalah Anda dapat menggunakan perangkat lunak VIA yang luar biasa untuk memetakan ulang tombol keyboard, mengatur makro, dan menyesuaikan pencahayaan keyboard. Kabar buruknya adalah Anda perlu mem-flash firmware khusus yang mendukung VIA pada keyboard Anda sebelum mendukung aplikasi VIA. Itu karena firmware stok untuk keyboard dirancang untuk digunakan dengan konfigurator Drop, yang saat ini tidak kompatibel dengan Sense75. Dukungan akan dimulai bulan depan, tetapi saya tidak dapat menguji fungsionalitasnya sebagai bagian dari ulasan saya.

READ  Jendela rilis Super Mario Bros telah terungkap. Film Netflix rupanya

Satu catatan terakhir tentang aksesori: Di ​​kotak Sense75, Anda akan mendapatkan sakelar geser, sakelar, dan kabel USB-C di samping keyboard. Penarik itu bagus. Penarik kunci memiliki cengkeraman yang jauh lebih besar daripada Keychron, yang membuatnya lebih mudah di tangan jika Anda ingin melepas lusinan kunci Sense75. Tapi kabel USB-C keyboard yang bisa dilepas panjangnya 100cm (sekitar 40 inci), dan saya harus menggunakan kabel ekstensi agar terlihat rapi dengan pengaturan meja saya. Sebagai perbandingan, kabel yang disertakan dengan Keychron Q2 saya memiliki panjang 180 cm (sekitar 70 inci).

Bagian bawah keyboard Sense75.

Tanda No Drop disimpan di bagian bawah keyboard.

Pencahayaan dasar RGB pada Sense75.

Sense75 tersedia dalam warna hitam dan putih.

Drop Sense75 berada di bagian canggung dari pasar keyboard mekanis. Bukan berarti itu keyboard termahal yang pernah dijual. Tapi dengan harga mulai dari $349, ini bersaing terutama dengan model DIY di rumah, di mana ada harapan bahwa kebanyakan orang akan melakukan sejumlah mengutak-atik dan mengutak-atik untuk mendapatkan suara dan rasa yang mereka inginkan.

Sementara itu, Q1 Keychron menawarkan spesifikasi yang sangat mirip dengan Sense75 dengan harga di bawah $200, dan menurut saya ini adalah pengalaman mengetik yang lebih baik untuk dipesan. Memang, keycaps saham Q1 tidak seindah Sense75, tetapi dengan uang yang dihemat, Anda dapat membeli satu set keycaps Drop DCX—atau GMK, MT3, atau set keycap aftermarket apa pun—dan masih memiliki sisa uang . Atau jika Anda ingin mengorbankan kualitas build tetapi masih menginginkan programabilitas VIA, Anda dapat membelanjakan kurang dari $100 untuk Keychron V1 (pilihan kami saat ini untuk keyboard terbaik yang tersedia bagi kebanyakan orang). Atau Anda bisa mendapatkan keyboard nirkabel dari Epomaker atau Ajazz dengan harga kurang dari $200.

Dengan desainnya yang apik, keycaps stok berkualitas tinggi, dan pencahayaan bawah RGB, Sense75 terlihat sebagus yang disarankan oleh titik harga. Tetapi kombinasi dari bahan penstabil yang kasar dan paking yang keras berarti tidak akan pernah terasa enak, dan para penghobi kemungkinan besar masih harus mengutak-atik untuk mendapatkan rasa yang mereka inginkan. Sense75 berfungsi di luar kotak, tetapi saya tidak akan mengatakannya terasa atau berfungsi seperti keyboard seharga $ 350 di luar kotak.

Foto oleh John Porter/The Verge