Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

ULA menunda peluncuran NROL-107, misi Atlas terakhir NRO

ULA menunda peluncuran NROL-107, misi Atlas terakhir NRO

United Launch Alliance (ULA) telah membatalkan peluncuran Atlas V untuk misi rahasia NROL-107 Silent Barker yang dijadwalkan pada hari Selasa. ULA mencatat bahwa “karena sangat berhati-hati mengenai keselamatan personel, muatan keamanan nasional yang kritis, dan mendekatnya Badai Tropis Idalia,” keputusan dibuat untuk mengembalikan rudal dan muatan tersebut ke Fasilitas Integrasi Vertikal (VIF) di SLC- 41.

Untuk misi menantang mengirimkan muatan ke orbit geosynchronous dekat, Atlas V akan terbang dalam konfigurasi aktif paling kuat: Atlas V 551.

Peluncuran NROL-107 Silent Parker

Silent Barker adalah proyek gabungan antara National Reconnaissance Office (NRO) dan Angkatan Luar Angkasa AS yang telah dikembangkan selama hampir tiga tahun. Menurut tinjauan anggaran yang diterbitkan,SILENTBARKER akan memberikan kemampuan untuk mencari, mendeteksi, dan melacak objek dari sensor luar angkasa untuk reservasi tepat waktu dan deteksi peristiwa.

Pada dasarnya, ini berarti Silent Parker akan membentuk konstelasi satelit “pengawasan” yang digunakan untuk melacak aktivitas negara lain di orbit geostasioner. Hal ini berbeda dengan metode pelacakan geostasioner saat ini yang menggunakan aset darat, yang dapat melacak objek hingga seukuran bola basket – bergantung pada cuaca di lapangan. Silent Barker dapat melacak objek kecil dan terus memantau posisi dan pergerakannya.

Peluncuran ini, yang diharapkan menjadi salah satu dari dua peluncuran total proto-konstelasi, akan membawa banyak satelit – meskipun jumlah pastinya dirahasiakan. NRO akan mengoperasikan konstelasi tersebut, yang diharapkan dapat beroperasi pada tahun 2026.

Berdasarkan persyaratan peluncuran yang dinyatakan, muatan Silent Barker akan diluncurkan ke orbit 41.849 x 42.479 kilometer dengan kemiringan nol, diposisikan pada slot 105° BT. Hal ini menempatkan satelit sekitar 7.000 kilometer di atas orbit geosynchronous. Tidak diketahui ke mana satelit akan bergerak setelah dikerahkan.

Namun sebelum aktivitas apa pun bisa dilakukan di orbit, Silent Parker harus diluncurkan terlebih dahulu.

Landasan peluncuran Atlas V muatannya mulai ditumpuk pada awal Agustus. Booster tahap pertama pertama kali dipasang di landasan peluncuran bergerak, diikuti oleh lima motor roket padat (SRM) GEM-63 dan tahap atas Centaur – ditempatkan dalam basis muatan lima meter.

READ  Seorang astronot NASA mencetak rekor ketahanan baru untuk satu penerbangan di Amerika Serikat

Pada tanggal 11 Agustus, seluruh rakitan – kecuali muatannya – diluncurkan ke landasan peluncuran di SLC-41. Di sana, mobil melakukan gladi bersih basah (WDR). Sesuai dengan namanya, acara ini merupakan gladi bersih kegiatan hari peluncuran, mulai dari pemuatan propelan hingga sesaat sebelum mesin dihidupkan. Hal ini membantu menyelesaikan segala potensi masalah dengan kendaraan peluncuran terintegrasi dan sistem pendukung darat sebelum hari peluncuran.

Banyak peluncuran ULA tidak menyertakan WDR pra-penerbangan. Namun, pelanggan dapat meminta muatan yang lebih besar atau mahal. Misi seperti penerbangan Boeing Starliner, misi sains NASA, dan muatan NRO umumnya menggunakan tes semacam itu.

Tampilan yang diperbesar dari konfigurasi Atlas V 551 – versi terbang paling kuat dari Atlas V. Roket ini akan mengangkat NROL-107 ke orbit. (Kredit: United Launch Alliance)

Setelah WDR selesai, Atlas V dikembalikan ke Fasilitas Integrasi Vertikal untuk Instalasi Muatan. Meskipun oksigen cair kriogenik dan bahan bakar hidrogen cair dikeluarkan dari kendaraan sebelum ditarik kembali, bahan bakar tahap pertama RP-1 tidak. Hal ini karena RP-1, suatu bentuk minyak tanah olahan, stabil pada suhu ruangan dan dapat bertahan di dalam kendaraan untuk waktu yang lama dibandingkan dengan propelan kriogenik.

NROL-107, yang ditempatkan di dalam antarmuka muatan selebar lima meter, diangkat ke seluruh kendaraan peluncur sebelum roket yang sudah selesai dikembalikan ke landasan peluncuran.

Pada hari peluncuran, Atlas V akan diisi dengan sisa propelan kriogenik – oksigen cair dan hidrogen cair. Mesin RD-180 RP-1 tahap pertama membakar oksigen cair dan oksigen cair, sedangkan mesin Centaur tahap kedua RL-10C-1-1 membakar hidrogen cair dan oksigen cair.

Baik mesin RD-180 dan tahap atas Centaur dapat ditelusuri akarnya kembali ke kendaraan Atlas sebelumnya. Centaur telah terbang sebagai tahap kedua untuk roket Atlas sejak Mei 1962 di Atlas Centaur, roket yang meluncurkan wahana penjelajah bulan Surveyor, beberapa misi Mariner ke Mars, dan Pioneer 10 dan 11 ke Jupiter dan Saturnus. Namun, RD-180 lebih baru, karena mulai beroperasi pada Atlas III yang berumur pendek pada tahun 2000. Meskipun RD-180 akan dipensiunkan bersama dengan Atlas V pada akhir dekade ini, Centaur telah dikembangkan lebih lanjut. berasal dari ULA. roket.

READ  Pembaruan langsung dari peluncuran Falcon 9 Starlink di Cape

Hitung mundur akan memasuki jeda yang direncanakan pada menit T-4, di mana kendali misi ATLAS akan melakukan pengintaian terakhir untuk semua pengontrol penerbangan untuk memastikan kendaraan aman dan siap diluncurkan. Jika semua pengontrol menjawab “pergi”, penangguhan akan segera dilepaskan setelahnya.

Selama empat menit terakhir hitungan mundur, propelan akan terisi dan tangki akan diberi tekanan untuk terbang. Pada T-2,7 detik, mesin RD-180 menyala, dan komputer penerbangan secara independen memeriksa semua mesin dan sistem kendaraan. Jika mesin dan kendaraan secara keseluruhan bekerja sesuai harapan, komputer memerintahkan penyalaan lima SRM secara bersamaan dan pelepasan klem peluncuran, sehingga kendaraan dapat diluncurkan dari landasan peluncuran pada T+1 detik.

Berkat daya dorong tinggi dari lima rudal GEM-63 SRM, Atlas V akan menjadi supersonik hanya dalam waktu 35 detik setelah lepas landas. Hanya dalam waktu 11 detik, mobil akan mencapai Q maksimum, yaitu periode tekanan dinamis maksimum pada mobil. Setelah titik ini, beban aerodinamis pada kendaraan akan berkurang hingga mendekati nol saat roket memasuki ruang hampa.

Tampilan dalam pesawat tahap kedua Centaur pada peluncuran Atlas V sebelumnya, menunjukkan penurunan tahap booster. (Kredit: United Launch Alliance)

Satu menit 44 detik setelah peluncuran, SRM akan terbakar dan dibuang. Mereka akan dipisahkan menjadi satu kelompok yang terdiri dari dua orang dan satu kelompok yang terdiri dari tiga orang, dengan jarak dua detik di antara mereka.

Peristiwa berikutnya adalah pembuangan muatan pada T+3 menit 5 detik, yang akan mengekspos muatan Centaur dan Silent Barker ke luar angkasa. Ini menghilangkan sebagian massa yang mati. Penutup pelindung tidak diperlukan lagi karena mobil akan berada di ruang hampa. Dua reaktor muatan depan Centaur juga akan dibuang setelah beberapa detik. Perangkat keras ini mengalihkan sebagian beban struktural dari transduser muatan ke sisi fairing, mengurangi tekanan keseluruhan pada dinding tangki tipis Centaur selama penerbangan awal dengan akselerasi tinggi.

READ  Sebuah fosil mengungkapkan rahasia salah satu reptil paling misterius di alam

Karena sifat misi ini yang dirahasiakan, jadwal peluncuran yang dipublikasikan tidak mencakup rincian acara misi lainnya. Namun, berdasarkan penerbangan Atlas V 551 sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa booster Atlas – atau tahap pertama – akan terbakar dan terpisah sekitar empat setengah menit setelah penerbangan. Centaur kemudian akan memulai pembakaran pertama dari tiga atau empat kemungkinan pembakaran, membawa muatannya ke orbit rendah Bumi. Mesin RL-10 kemudian dimatikan dan panggung akan bergerak.

Setelah melayang selama beberapa waktu, RL-10 akan menyala untuk kedua kalinya, mengirimkan grup tersebut ke orbit transfer geostasioner. Sekali lagi, panggung akan memasuki tahap Pantai, kali ini sekitar lima hingga enam jam.

Di dekat aphelion, titik tertinggi dalam orbit transfer geostasioner, Centaur akan menyalakan mesin RL-10 untuk ketiga kalinya, mendorong Silent Barker ke orbit sinkron dekat Bumi. Satelit kemudian akan dikerahkan, dan Centaur akan mengeluarkan sisa propelan atau menyalakan mesinnya untuk terakhir kalinya, memasuki orbit kuburan untuk membuangnya.

Ini akan menjadi misi ke-98 untuk Atlas V, dan yang kedua tahun ini untuk United Launch Alliance. Ini juga menutup satu bab dalam sejarah Atlas V. NROL-107 akan menjadi muatan NRO terakhir yang diluncurkan pada Atlas V, karena semua misi pengintaian ULA lainnya akan terbang dengan roket Vulcan yang akan datang.

(FOTO TOP: Atlas V diluncurkan ke landasan peluncuran di SLC-41 menjelang misi AEHF-6 pada Maret 2020. Kredit gambar: United Launch Alliance)