November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina merebut saham di perusahaan "strategis" untuk upaya perangnya |  berita perang antara rusia dan ukraina

Ukraina merebut saham di perusahaan “strategis” untuk upaya perangnya | berita perang antara rusia dan ukraina

Pemerintah mengatakan langkah itu bertujuan untuk memastikan pasokan yang cukup bagi tentaranya untuk melawan pasukan Rusia.

Pemerintah Ukraina mengatakan telah menerapkan undang-undang masa perang untuk mengendalikan saham di beberapa perusahaan “penting secara strategis” untuk memastikan pasokan yang cukup bagi militernya untuk menangkis invasi ke Rusia.

Menteri Pertahanan Oleksiy Reznikov pada hari Senin mengumumkan pemesanan pembuat mesin terkemuka dan empat perusahaan energi dan manufaktur lainnya dari beberapa orang terkaya di negara itu.

Dia tidak mengatakan berapa banyak taruhan yang telah diambil, tetapi mengatakan bahwa aset dari lima perusahaan akan dikelola oleh kementeriannya untuk memenuhi kebutuhan militer “mendesak”.

“Ini tentang penyediaan bahan bakar dan pelumas, perbaikan peralatan dan senjata militer,” kata Reznikov pada konferensi pers, bersama dengan Perdana Menteri Denis Shmyhal dan Oleksiy Danilov, Sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina.

Tidak ada komentar langsung dari salah satu dari lima perusahaan.

Selama konferensi, Shmyhal mengatakan perusahaan yang dikendalikan negara memproduksi produk atau menyediakan layanan yang “penting” untuk pertahanan dan kebutuhan energi Ukraina.

“Perusahaan-perusahaan ini harus beroperasi 24 jam sehari, tujuh hari seminggu untuk kebutuhan bela negara,” katanya.

Pengumuman itu muncul saat Rusia meluncurkan rentetan serangan udara ke kota-kota Ukraina dalam beberapa pekan terakhir, merusak hampir 40 persen infrastruktur energi Ukraina.

Ini adalah pertama kalinya pemerintah menggunakan darurat militer dalam tindakan seperti itu sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari. Ini juga merupakan intervensi masa perang paling dramatis dalam bisnis besar, yang memengaruhi bisnis yang terkait dengan pengusaha yang telah lama coba dikendalikan oleh tim Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Pada konferensi pers di ibukota, Kyiv, Danilov mengatakan bahwa perusahaan tersebut termasuk pembuat mesin pesawat Motor Sich, yang beroperasi dari sebagian wilayah Zaporizhia yang dikuasai Rusia.

READ  Ukraina mengatakan Rusia menjatuhkan bom fosfor di Pulau Ular | Berita

“Setelah pencabutan darurat militer, aset-aset ini dapat dikembalikan kepada pemiliknya atau nilainya dapat dikompensasikan,” tambah Danilov.

Perusahaan energi dan manufaktur lainnya termasuk Zaporozhtransformator, AvtoKrAZ, dan perusahaan minyak dan gas UkrNafta.

Keputusan itu dibuat pada pertemuan pejabat keamanan senior yang dipimpin oleh Zelensky pada hari Sabtu dan mulai berlaku pada hari Minggu.

Perusahaan-perusahaan tersebut sebagian milik negara dan terkait dengan pengusaha kuat, termasuk miliarder Ihor Kolomoisky dan Kostantin Zivaho, serta pengusaha Vyacheslav Bohuslav, yang ditangkap pada Oktober karena dicurigai berkolaborasi dengan Rusia.

“Ini bukan nasionalisasi,” kata Reznikov. Ini adalah perampasan langsung aset di masa perang. Ini adalah bentuk hukum yang sama sekali berbeda.”