Juni 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ubur-ubur yang berlumuran lendir menandakan bahaya penambangan di laut dalam

Ubur-ubur yang berlumuran lendir menandakan bahaya penambangan di laut dalam

Harta karun berupa logam yang tersembunyi di dasar lautan. Benjolan besi dan mangan seukuran kentang tersebar di dasar laut, dan kerak yang kaya mineral menutupi pegunungan dan cerobong bawah air di sepanjang ventilasi hidrotermal. Perusahaan pertambangan laut dalam telah mengincar mineral ini, dengan tujuan menggunakannya dalam baterai dan elektronik. Para ilmuwan lingkungan memperingatkan bahwa proses penambangan dan gumpalan sedimen yang dibuang kembali ke laut dapat mempengaruhi kehidupan laut.

Serangkaian percobaan kapal terhadap ubur-ubur di fjord Norwegia, Diterbitkan Selasa di jurnal Nature Communications, memberikan wawasan tentang peringatan tersebut. Para ilmuwan memperkirakan dampak penambangan dengan memompa sedimen ke dalam tangki agar-agar, yang pada dasarnya menanyakan bagaimana hewan mengatasi air berlumpur. jawabannya? tidak baik.

Para peneliti memilih ubur-ubur helm sebagai subjek penelitian karena keberadaan mereka di mana-mana dan sifat tahan banting makhluk seukuran piring makan ini. “Idenya adalah untuk memilih organisme yang dapat diperoleh dengan mudah oleh tim, dan kemudian memaparkannya pada kondisi yang kita harapkan di tengah perairan di lautan terbuka,” kata Helena Haus, ahli ekologi kelautan di Pusat Penelitian Norwegia, yang melakukan penelitian. pembelajaran. Belajar sambil bekerja di GEOMAR Helmholtz Center for Ocean Research di Kiel, Jerman.

Jeli, yang ditemukan di perairan sedalam 1.500 hingga 2.000 kaki di seluruh dunia, merupakan perwakilan dari banyak sekali hewan bertubuh lunak yang hidup di lautan terbuka dan dapat terkena dampak pertambangan.

Para ilmuwan menangkap ubur-ubur, yang banyak terdapat di fjord Norwegia, dengan jaring halus, kemudian membawanya ke bawah dek kapal penelitian untuk mempelajarinya di ruangan redup yang diterangi lampu merah.

“Mereka benar-benar beradaptasi untuk hidup dalam kegelapan abadi,” kata Vanessa Stenvers, penulis penelitian dan kandidat doktor di GEOMAR. “Itulah mengapa kami harus sangat berhati-hati saat menyadarinya dan kami harus selalu menggunakan lampu merah agar tidak mengganggu mereka.”

READ  Sebuah layar surya fisi inovatif yang didanai oleh NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

Para ilmuwan memaparkan gel tersebut ke gumpalan sedimen serupa dengan apa yang mereka temui di sekitar lokasi penambangan laut dalam. Reaksi salah satu ubur-ubur terlihat dengan mata telanjang. Mereka berusaha menghilangkan endapan tersebut dengan memproduksi lendir berlebih, berupa tali putih yang disamakan oleh Ms. Stenvers dengan embun beku.

Respons stres lainnya terjadi pada tingkat molekuler, di mana banyak gen yang terkait dengan perbaikan jaringan dan sistem kekebalan tubuh menjadi aktif.

“Satu-satunya hal yang membuat saya khawatir adalah segala sesuatu yang dilakukan hewan-hewan ini untuk membersihkan sedimen atau melawan patogen memerlukan energi,” kata Dr. House. Di laut dalam tempat ubur-ubur hidup, makanan sangat langka, dan menghadapi sisa-sisa air berlumpur mungkin memerlukan lebih banyak energi daripada yang bisa diperoleh ubur-ubur dari makanannya. “Hal ini dapat menyebabkan kelaparan dan menurunkan tingkat reproduksi,” kata Dr. House.

“Ini adalah penelitian yang sangat disambut baik” mengingat potensi penambangan laut dalam yang melepaskan sedimen dalam jumlah besar, kata Jeffrey Drazin, ahli biologi kelautan di Universitas Hawaii di Manoa, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. Dia berkata: “Ini adalah studi pertama yang membahas respon hewan kolom air terhadap lumpur.”

Dr Drazen mencatat bahwa spesies yang dipilih para peneliti untuk penelitian ini lebih kuat dibandingkan banyak kerabatnya. “Ubur-ubur ini benar-benar tangguh. Anda bisa menangkapnya dengan jaring dan ubur-ubur ini tidak akan berubah menjadi berlendir,” katanya.Responnya terhadap tekanan pada sedimen menunjukkan bahwa makhluk laut lain yang bertubuh lunak akan terpapar sedimen dalam jangka waktu yang lebih lama. waktu mungkin menjadi lebih buruk.

Menurut para peneliti, temuan mereka menunjukkan bahwa penambangan di laut dalam dapat berdampak negatif tidak hanya pada kehidupan laut, namun juga kehidupan manusia. Hewan di tengah laut, seperti ubur-ubur helm, berkontribusi pada siklus biologis yang menjaga karbon tersimpan di kedalaman dibandingkan di atmosfer. Ikan yang menjadi sumber makanan manusia, seperti tuna, hidup di komunitas tengah laut.

READ  Misi cloud Earthcare diluncurkan untuk memecahkan masalah iklim yang belum diketahui

“Ini sangat penting bagi kami, bahkan di lapangan, meskipun kami tidak menanganinya setiap hari,” kata Ms. Stenvers. Kebaikan yang diberikan oleh lautan terbuka bagi planet kita “bisa hilang jika kita tidak melindunginya.”