Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tinjauan Sukku Indonesia 2022 | Salam Gerbang

Jakarta: Indonesia akan merilis sukuk hijau dalam penerbitan Sukuk Negara mendatang setelah pemerintah mengevaluasi kondisi pasar di tengah potensi rencana untuk menaikkan suku bunga.

Menurut Dwi Irianti, Direktur Keuangan Syariah Kementerian Keuangan, Salaam Gateway, pemerintah belum menetapkan tenggat waktu atau target yang pasti, tetapi mengharapkan Sukuk global dan green trance-nya pada kuartal kedua atau ketiga. Namun, pemerintah memiliki rencana dari A hingga D, yang mencerminkan fakta bahwa Sovereign Green Corps telah memberikan garis waktu yang fleksibel dan sedang mencari jendela terbaik.

Sukuk Negara senilai $ 3 miliar, yang diterbitkan pada tahun 2021, termasuk trans hijau senilai $ 750 juta pada bulan Juni, biasanya akan dikirimkan pada bulan Maret, April, Juni, September atau Oktober.

“Waktunya tergantung kebutuhan keuangan APBN dan kondisi pasar. Kami pada dasarnya sudah menyiapkan segalanya dan harus menunggu jendela yang lebih baik untuk masuk ke pasar,” katanya.

Indonesia telah merilis Green Chuck yang berdaulat setiap tahun dengan jangka waktu lima tahun mulai tahun 2018 dan seterusnya. Pengecualian 2021 tenor 30 tahun. Total populasi hijau berdaulat sebesar $ 3,5 miliar termasuk $ 1,25 miliar pada 2018 dan $ 750 juta setiap tahun dari 2019 hingga 2021.

Irianti mengatakan pemerintah berencana menerbitkan obligasi dan surat berharga senilai 991,3 triliun rupee ($ 68,85 miliar) tahun ini untuk mendanai defisit 2022. 28% hingga 31% atau sekitar 277,6 triliun rupee ($ 19,3 miliar) hingga 307,3 triliun rupee ($ 21,3 miliar) di seluruh dunia dan di dalam negeri.

Dia mengharapkan lebih dari 80% dalam mata uang asing dan sisanya dalam rupee. Nilai emisi yang sebenarnya tergantung pada seberapa banyak pemerintah harus mendanai defisitnya.

READ  Ketegangan China dengan Indonesia di Mediterania Utara - The New Indian Express

Sejak tahun 2008 Indonesia telah menjual Sukku secara lokal dan internasional. Di dalam negeri, pemerintah menghabiskan 7 hingga 8 triliun rupee ($ 486,2 juta hingga $ 555,6 juta) dan Suck dan Storage Suck ritel dua kali setahun seharga 2 hingga 3 triliun rupee (masing-masing hingga $ 138,9 juta) dan bulan Sukuk non-perdagangan $ Diterbitkan dua kali. . Sejak 2019, Indonesia terus menerbitkan mata uang hijau ritel senilai 11,8 triliun rupee ($ 819,5 juta) pada Desember 2021.

Irianti mengatakan rilis Sukku 2022 akan mencakup hal-hal berikut:

– 24 chuck domestik non-perdagangan dengan empat angsuran utama masing-masing 7 hingga 8 triliun rupee ($ 486,2 juta hingga $ 555,6 juta), satu angsuran tidak wajib dan satu angsuran tagihan Perbendaharaan Syariah;

– Dua chuck ritel komersial biasanya berkisar antara 2 hingga 3 triliun rupee ($ 138,9 juta hingga $ 208,45 juta) masing-masing;

– Tabungan hijau non-perdagangan biasanya sekitar 2 hingga 3 triliun rupee ($ 138,9 juta hingga $ 208,45 juta);

– Biasanya sekitar $ 2 miliar hingga $ 3 miliar, termasuk potongan hijau global;

– Sukuk yang terkait dengan wakf tunai ritel biasanya sekitar 15 miliar rupee ($ 1,04 juta);

– Sukuk inklusif yang mendukung pinjaman bank kepada usaha kecil dan menengah (UMKM)

– Sebuah chuck inklusif untuk mendukung rencana amnesti pajak.

“Secara umum, target dan strategi keuangan sukuk kurang lebih sama dengan tahun lalu. (Epidemi global) Pemerintah-19 dan kita masih berada dalam ketidakpastian akibat perubahan ekonomi global dan pasar keuangan. Oleh karena itu, strategi kami fokus pada keberlanjutan jangka menengah dan panjang serta fleksibel dalam jangka pendek,” imbuh Iriandi.

Fikri Permana, analis senior di Samuel Sekuridas Indonesia, mengatakan kepada Salam Gateway bahwa penerbitan Suk perusahaan tahun ini akan lebih tinggi dari tahun 2021, menyusul peningkatan risiko dari faktor geopolitik seperti Federal Reserve AS yang menaikkan suku bunga dan konflik Ukraina-Rusia.

READ  Sektor perbankan digital Indonesia mendapatkan insentif dari aturan baru

“Investor akan mencari alat yang kurang berisiko dan biasanya lebih memilih crunch karena memiliki lebih banyak kemunduran daripada alat konvensional,” katanya.

Permana mengatakan bahwa pada tahun 2022 rilis Chuck perusahaan akan menjadi campuran visual. Di sisi provider, beberapa sektor yang mengalami pertumbuhan selama epidemi seperti kesehatan, telekomunikasi dan perbankan dapat dipicu oleh rilis Sukku. Sementara itu, ada berbagai investor yang sudah jatuh tempo tahun ini.

Di sisi investor, mereka cenderung memiliki manajemen risiko yang lebih baik dan menantikan selera risiko jangka pendek; Mungkin dalam waktu tiga tahun dan masa jabatannya mungkin lebih pendek.

Menurut Komisi Bursa Efek dan Jasa Keuangan Indonesia, penerbitan Sukuk korporasi telah tumbuh dalam jumlah dan nilai pada tahun 2021 – 53 penerbitan, senilai 11,3 triliun rupee ($ 748,8 juta), dibandingkan dengan 42 penerbitan senilai $ 6,90 juta ($ 420 juta) menjadi 34,77 triliun yang diterbitkan oleh 33 perusahaan pada Desember 2021. 189 Sukuk beredar senilai Rs ($ 2,6 miliar).

Permana mengatakan enam sukra senilai 1,6 miliar rupee ($ 111.121) tahun ini telah dikeluarkan oleh pengembang infrastruktur Hudama Karya dan Vijaya Karya. Namun, kata dia, berbeda dengan pemerintah yang selama empat tahun terakhir menyediakan green chuck terus menerus, banyak perusahaan Indonesia yang belum mengeluarkan green chuck. Ini memiliki nilai dan nilai etika yang tinggi meskipun investor global sekarang pindah ke chuck yang stabil atau hijau.

“Pilihan antara Sukuk biasa dan Sukuk Hijau adalah pemberi, tetapi sayangnya mereka tidak memberikan petunjuk apa pun kepada pemerintah. ) Mereka jarang mendapatkan peringkat yang layak, ”katanya. Dikatakan.

Menurut Ahmed Siddiqui Badruddin, Direktur Manajemen Risiko Menteri Perbankan Salam Gateway, ambiguitas regulasi dan dukungan insentif menjadi salah satu faktor negatif yang menghambat korporasi memberikan green suck.

READ  RUU Indonesia membersihkan bahan bakar berbahan bakar batu bara dengan mengabaikan emisi aktual

“Kami yakin ada syarat dan insentif tambahan untuk meningkatkan lingkungan hijau, seperti pajak karbon, sistem karbon, instrumen pajak untuk proyek hijau dan program keuangan mikro, seperti insentif bunga atau jaminan,” katanya. Pejabat dapat menawarkan insentif seperti mengurangi aset berisiko untuk Portofolio Hijau dan membebaskan Portofolio Hijau dari batas kredit legal.

Dia percaya komisi harus memiliki panduan dalam menemukan dan melaporkan pendanaan hijau. Meskipun KPPU baru-baru ini merilis Dokumen Klasifikasi Hijau sebagai Panduan Pendanaan Hijau, namun masih perlu kejelasan dalam hal teknis pelaksanaannya.

Karena Green Fund atau Green Chuck dapat disediakan oleh organisasi manapun, Baduruddin menyarankan untuk mengadakan Workshop Green Funding untuk masing-masing sektor atau industri. Namun, peluang harus terlebih dahulu diidentifikasi.

© SalaamGateway.com 2022. Semua hak dilindungi undang-undang