Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tidak Ada Lagi Alasan: NASA Siap Mendanai Plan Artemis

Tidak Ada Lagi Alasan: NASA Siap Mendanai Plan Artemis

Perbesar / Roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion NASA di lokasi peluncuran di Florida, siap untuk latihan pada awal April.

NASA

Presiden Joe Biden pada hari Senin merilis permintaan anggarannya untuk tahun fiskal mendatang, dan NASA adalah pemenang besarnya. Administrasi meminta Kongres untuk mendanai $25,9 miliar untuk badan antariksa pada tahun 2023, meningkat hampir $2 miliar dari $24 miliar yang diterima badan tersebut untuk tahun fiskal 2022.

Itu Permintaan anggaran untuk NASA Ini termasuk peningkatan yang sehat untuk program Artemis, yang berupaya melakukan serangkaian pendaratan manusia di bulan akhir dekade ini. Khususnya, pendanaan HLS akan meningkat dari $1,2 miliar untuk tahun fiskal saat ini menjadi $1,5 miliar, memungkinkan penyedia kedua untuk mulai bekerja. Selain itu, pendanaan untuk pakaian antariksa bulan akan meningkat dari $100 juta menjadi $276 juta. NASA juga akan menerima dana yang signifikan – $48 juta – untuk mulai mengembangkan kampanye eksplorasi manusia untuk bulan dan sekitarnya.

Semua dana baru ini datang dalam anggaran yang diusulkan di samping miliaran yang dihabiskan NASA setiap tahun untuk mengembangkan roket Space Launch System dan pesawat ruang angkasa Orion. Dengan demikian, total pendanaan untuk Artemis akan meningkat dari $6,8 miliar pada tahun fiskal 2022 menjadi $7,5 miliar pada tahun fiskal berikutnya, yang dimulai pada 1 Oktober 2022.

Artinya, untuk pertama kalinya, agensi dapat memiliki semua dana yang dibutuhkan untuk program besar untuk melakukan pendaratan Artemis Moon. “Anggaran ini menempatkan kami di jalur yang benar,” kata Asisten Administrator NASA Bob Cabana selama panggilan konferensi dengan wartawan Senin sore.

Uang harus datang

Ada alasan untuk percaya bahwa NASA akan mendapatkan sebagian besar uang yang diminta Presiden Biden. Pada tahun lalu, sebagian besar, Kongres yang dipimpin Demokrat telah mendukung prioritas anggaran presiden untuk NASA. Direktur badan tersebut, mantan Senator AS Bill Nelson, telah menunjukkan keahliannya dalam bekerja dengan Demokrat dan Republik di Kongres. Jadi jika NASA bisa mendapatkan semua dana yang dimintanya, bukankah masyarakat seharusnya menuntut hasilnya sebagai imbalan?

READ  Pesawat luar angkasa NASA di Mars menemukan benda aneh seperti benang yang menyebar viral

Jadwal agensi saat ini untuk tiga misi pertama Artemis menyerukan peluncuran Artemis 1 (penerbangan bulan tanpa awak) musim panas ini, Artemis 2 (penerbangan bulan berawak) pada tahun 2024, dan Artemis 3 (pendaratan astronot di bulan) pada tahun 2025 .

Jim Frey, administrator asosiasi di Direktorat Misi Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA, ditanya apakah NASA dapat berkomitmen untuk mendaratkan manusia di Bulan pada tahun 2025 jika badan tersebut menerima permintaan anggaran penuh tahun ini dan tahun-tahun berikutnya.

Frey menjawab, “Saya dapat memberitahu Anda bahwa kami bekerja setiap hari untuk mendapatkan Artemis 1, Artemis 2 pada tahun 2024, Artemis 3 pada tahun 2025.” “Saya tidak yakin seperti apa komitmen bagi Anda, tetapi saya dapat memberi tahu Anda bahwa banyak orang datang ke tempat kerja setiap hari dan bekerja untuk mencapai 2025.”

Bagian lain dari anggaran

Dikombinasikan dengan program Artemis, permintaan anggaran akan mendanai program sains NASA ke tingkat yang lebih tinggi, sebagian besar karena pembengkakan biaya di gunting eropa Misi. Biaya misi, yang akan membuat lusinan penerbangan ke bulan Jovian yang menarik dari mana namanya berasal, meningkat sebesar $703 juta menjadi hampir $5 miliar. Untuk mengakomodasi pembengkakan biaya, beberapa misi lain akan ditunda, termasuk NEO Surveyor, misi untuk mendeteksi asteroid dekat Bumi.

Permintaan anggaran juga berusaha untuk menggandakan dana lebih dari dua kali lipat untuk program pengembangan stasiun ruang angkasa “komersial” ketika ISS dihentikan. NASA sedang bekerja dengan empat kontraktor berbeda dalam proposal yang berbeda agar stasiun ruang angkasa swasta ini siap diluncurkan atau di orbit pada akhir 2020. Untuk mendanai upaya yang disebut Pengembangan Orbit Bumi Rendah Komersial ini, anggaran yang diminta meminta peningkatan dari $103 juta pada 2022 hingga 224 Juta dolar.

READ  Tonton Rocket Lab mencoba menangkap booster di udara dengan helikopter

“Anggaran NASA yang kuat mengirimkan pesan kepada klien dan investor kami tentang niat dan keyakinan agensi dalam visi kami, dan [the budget] “Ini juga mendukung kepemimpinan kompetitif Amerika Serikat di sektor komersial,” kata Michael Suffredini, presiden dan CEO Axiom, salah satu perusahaan yang bekerja dengan NASA.

Pendanaan untuk opsi stasiun komersial ini tampaknya mungkin terjadi, mengingat ketegangan saat ini antara Amerika Serikat dan mitra utamanya di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Rusia.