Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tes yang mengecewakan mengembalikan Megarocket NASA ke garasi

Tes yang mengecewakan mengembalikan Megarocket NASA ke garasi

SLS di Launch Complex 39B di Kennedy Space Center di Florida.

SLS di Launch Complex 39B di Kennedy Space Center di Florida.
gambar: NASA

NASA, setelah tiga kali gagal menyelesaikan latihan Space Launch System-nya, memutuskan untuk mengembalikan roket raksasanya ke Vehicle Assembly Building. Langkah itu kemungkinan berarti penundaan lebih lanjut untuk misi Artemis 1 tak berawak ke bulan.

Ruang itu sulit – kami mengerti – tetapi latihan pakaian basah SLS yang baru-baru ini diberhentikan benar-benar menyedihkan.

Faktanya, NASA bahkan tidak dapat menyelesaikan latihan peluncuran yang dimodifikasi Kamis lalu, karena kru darat mencoba memuat tahap utama roket dengan propelan. Ada kebocoran hidrogen kecil di ekor tiang pusar Menyalahkan Untuk menghentikan pengujian, NASA mengatakan akan memulai kembali pengujian peluncuran yang dimodifikasi pada awal minggu ini. Badan antariksa dengan cepat mengubah rencananya, dan pada hari Sabtu mengumumkan bahwa roket setinggi 322 kaki (98 meter) akan kembali Untuk Gedung Perakitan Kendaraan di Perbaikan Kennedy Space Center.

Latihan peluncuran pakaian selam SLS berlangsung menjelang misi Artemis 1 yang akan datang, di mana NASA akan mencoba meluncurkan kapsul Orion tanpa awak ke bulan dan kembali tanpa pendaratan di bulan. Berdiri di Launch Complex 39B di Kennedy Space Center di Florida, roket itu harus terisi penuh dengan bahan bakar dan hitungan mundur berhenti sebelum empat mesin RS-25 dinyalakan, tetapi tidak satu pun dari hal itu terjadi. Ini bukan hasil yang brilian, karena SLS adalah komponen penting dari program Artemis, yang berusaha mendaratkan astronot Amerika di Bulan akhir dekade ini.

Dalam siaran pers, NASA mengatakan keputusan untuk mengembalikan SLS dan kapsul Orion ke VAB adalah “karena peningkatan yang diperlukan pada sumber daya gas nitrogen di luar lokasi yang digunakan untuk pengujian.” Sifat upgrade ini dan waktu yang dibutuhkan untuk mengimplementasikannya tidak diungkapkan, tetapi badan antariksa itu mengatakan akan “mengambil kesempatan” untuk memperbaiki rudal langsung di hanggar.

Secara khusus, NASA perlu mengganti file Katup periksa helium rusak Itu mencegah awak darat memuat oksigen cair dan hidrogen cair yang sangat dingin ke dalam tahap kedua roket selama upaya pakaian selam kedua. Katup, yang panjangnya hanya 3 inci, hanya dapat diakses ketika rudal berada di dalam VAB. NASA juga akan menggunakan waktu ini untuk memperbaiki pusar yang bocor, meninjau hasil tes, memeriksa jadwalnya, dan menentukan daftar persyaratan tes SLS yang tersisa.

Pejabat badan antariksa mengkonfirmasi ini Pada dasarnya tidak ada yang salah dengan rudal dan bahwa mereka hanya harus berurusan dengan masalah kecil atau “mengganggu”. Mungkin itu masalahnya, tetapi besarnya masalah dan cara yang terus-menerus adaptif di mana propelan telah dimuat, tampaknya tidak menjadi masalah.

Dalam telekonferensi yang diadakan hari ini, Ini adalah “tarian halus untuk menghidupkan kembali roket,” kata Tom Whitmer, wakil direktur dari Pengembangan Sistem Eksplorasi Bersama NASA. “Bisnis yang benar-benar rumit.” Jadi dia berkata, “akuKami pasti akan berlatih,” termasuk pindah ke hitungan mundur terakhir sebelum peluncuran SLS, menurut Whitmeyer.

Gaun basah SLS dimulai pada 1 April, tetapi banyak masalah mencegah tes berjalan hingga selesai. Masalah-masalah ini termasuk kipas ventilasi yang salah pada aktuator portabel, katup ventilasi manual yang salah, suhu yang sangat dingin dan beku saat memuat bahan bakar, dan masalah di atas dengan pemasok gas nitrogen pihak ketiga. sebuah Badai Petir Pada tanggal 2 April dan Misi luar angkasa aksioma ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang diluncurkan dari Kennedy Space Center pada 8 April, juga berkontribusi pada penundaan tersebut.

Dibutuhkan kru darat hingga Selasa, 26 April untuk mempersiapkan SLS untuk perjalanan merangkak sejauh 4 mil (6,4 km) kembali ke VAB, kata Charlie Blackwell Thompson, direktur peluncuran Artemis, yang akan memakan waktu sekitar 12 jam.

Blackwell Thompson menggambarkan tiga kemungkinan skenario ke depan. Yang pertama adalah “Opsi Putar Cepat”, di mana tim akan menangani masalah ini Beberapa masalah lalu Gulung roket ke landasan peluncuran untuk bersiap-siap untuk gaun basah berikutnya. Opsi kedua mungkin melibatkan lebih banyak pekerjaan di dalam VAB, dan selama ini Rudal akan dibawa lebih dekat ke konfigurasi peluncuran akhirsedangkan opsi ketiga adalah gaun serba basah dan rilis dalam satu gaun Kampanye peluncuran (misalnya, rudal tidak akan dikembalikan ke VAB untuk konfigurasi akhir). Dia menambahkan bahwa akan terlalu dini untuk berspekulasi mana dari mereka yang merupakan kandidat utama.

Adapun misi Artemis 1, tiga jendela peluncuran berikutnya adalah dari 1 hingga 16 Juni, 29 Juni hingga 17 Juli, dan 26 Juli hingga 9 Agustus. Pada konferensi pers, Whitmire mengatakan bahwa “jendela awal Juni menantang pada saat ini.”

Artikel ini telah diperbarui untuk memasukkan komentar dan informasi yang diberikan selama konferensi pers 18 April NASA.

READ  Curiosity telah menemukan beberapa konstelasi batu bengkok yang tampak sangat aneh di permukaan Mars