Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dokter “Holoported” NASA di Stasiun Luar Angkasa Internasional

holoporter -1

Ahli Bedah Penerbangan NASA Dr. Joseph Schmid memberikan penghormatan luar angkasa pada 8 Oktober 2021, saat ia diterbangkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Bisquet

Saya punya nama baru untuk kosakata Anda: Holoportation.

Ini adalah campuran dari “hologram” dan “teleportasi,” dan meskipun mungkin terdengar seperti itu, itu bukan hanya istilah fiksi ilmiah khusus yang terkubur di suatu tempat di novel Isaac Asimov dan episode Star Trek.

Pada bulan Oktober, NASA menggunakan mekanisme futuristik yang membingungkan ini Ahli Bedah Penerbangan NASA Dr. Joseph Schmid telah dibawa ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sambil dengan aman mengolahnya di planet kita. Tidak perlu rudal.

Bergabung dengan Schmid dalam perjalanan trans-dimensi ini adalah Fernando de la Pena Laca, CEO AEXA Aerospace, sebuah organisasi yang membantu mengembangkan peralatan Holoportation, dan beberapa anggota tim lainnya.

“Ini adalah cara eksplorasi manusia yang sama sekali baru di mana manusia kita dapat melakukan perjalanan jauh dari planet ini,” kata Schmid dalam sebuah pernyataan. “Tubuh fisik kita tidak ada di sana, tetapi manusia kita pasti ada.”

holoporter -2

Anggota tim Holoportation terlihat hampir turun ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, 8 Oktober 2021. Dari kiri Andrew Madrid, Dr.

Astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Bisquet

Meskipun hampir tidak dapat dipercaya, Holoportation bukanlah teknologi baru. Microsoft datang dengan ide ini beberapa tahun yang lalu, tetapi tujuan utamanya adalah Merevolusi sektor-sektor seperti periklanan, perawatan rumah sakit darat, dan pendidikan dan sejak saat itu Konsep ini terus berkembang. Namun upaya NASA baru-baru ini telah membawa pencapaian tersebut ke tingkat berikutnya.

Ini adalah pertama kalinya transportasi virtual seperti itu berhasil membawa orang masuk di luar planet bumi.

Inilah bagaimana semuanya terjadi.

Pada dasarnya, model 3D Holoporter berkualitas tinggi dikembangkan, dikompresi secara digital, ditransmisikan, dan direkonstruksi di laboratorium ruang angkasa – semuanya dalam waktu nyata.

Sementara itu, tampilan realitas campuran di Stasiun Luar Angkasa Internasional, HoloLens Microsoft, memungkinkan Holoportor dan astronot untuk melihat, mendengar, dan berinteraksi satu sama lain seolah-olah mereka berada di ruang fisik yang sama. Astronot Thomas Bisquet, misalnya, melakukan percakapan dua arah dengan Schmid dan de la Pena di tengah Stasiun Luar Angkasa Internasional meskipun bermil-mil dari Holoporter.

Sehingga ketiganya berjabat tangan.

“Kami akan menggunakan ini di konferensi medis pribadi kami, konferensi psikiatri pribadi, konferensi keluarga khusus dan untuk membawa VIP ke stasiun luar angkasa untuk kunjungan mereka dengan para astronot,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

Lensa Hololens 2

HoloLens 2 dari Microsoft dari tahun lalu.

Scott Stein/CNET

Ke depan, agensi bermaksud untuk memperluas cakupan sistemnya dengan menambahkan fungsi augmented reality, yang akan memberi holoporter pilihan untuk benar-benar bergerak di sekitar stasiun ruang angkasa dan mengamati objek seolah-olah mereka benar-benar ada di sana. Anda mungkin mengatakan segalanya kecuali sentuhan fisik.

Ini bisa membantu telemedicine luar angkasa untuk astronot, proyek konstruksi Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan bahkan mendapat manfaat besar dari eksplorasi luar angkasa di masa depan. Bit terakhir adalah kuncinya, karena komunikasi nirkabel standar biasanya mengalami penundaan hingga 20 menit ketika berbicara dengan sistem dalam beberapa cara (jalan) ke dalam kekosongan. Dengan Holoportation, pengguna Holoporter dapat tetap berada di kapal untuk berkomunikasi secara real time.

“Tidak masalah bahwa stasiun luar angkasa bergerak 17.500 mil per jam dan terus bergerak dalam orbit 250 mil di atas Bumi,” kata Schmid. “Astronot dapat kembali dalam tiga menit atau tiga minggu, dan dengan sistem yang berjalan, kita akan berada di sana di tempat itu, tinggal di stasiun luar angkasa.”

Selain itu, NASA mengatakan ini dapat memiliki aplikasi langsung di Bumi, seperti peneliti yang bekerja di lingkungan ekstrem atau spesialis dalam operasi militer.

“Bayangkan Anda dapat membawa pelatih terbaik atau perancang sebenarnya dari teknologi yang sangat kompleks di sisi Anda di mana pun Anda mengerjakannya,” kata Schmid. “Anda dapat mengerjakan perangkat bersama-sama, seperti dua ahli bedah terbaik yang bekerja selama prosedur. Itu akan membuat semua orang merasa nyaman mengetahui bahwa tim terbaik bekerja bersama pada perangkat keras yang penting.”

READ  NASA Menyelesaikan Struktur Utama Pesawat Ruang Angkasa Europa Clipper - Akan Mencari Kehidupan di Yupiter Es Europa