Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tentara Israel membunuh sandera sambil mengibarkan bendera putih karena mengira mereka adalah pejuang Hamas

Tentara Israel membunuh sandera sambil mengibarkan bendera putih karena mengira mereka adalah pejuang Hamas

Buka Intisari Editor secara gratis

Militer Israel salah mengidentifikasi sandera laki-laki bertelanjang dada yang mengibarkan bendera putih di Gaza dan menembak ketiganya karena melanggar aturan keterlibatan, kata seorang pejabat militer pada hari Sabtu.

Tentara Israel sedang menyelidiki pembunuhan Yotam Haim, Alon Shamrez dan Samer Talalqa, yang diduga melarikan diri dari penawanan Hamas.

Pejabat itu mengatakan bahwa para sandera berada “puluhan meter” dari posisi Israel. Pejabat militer tersebut mengatakan bahwa seorang tentara Israel mengira mereka adalah pejuang Hamas yang mencoba menjebak tentara Israel, dan menganggap mereka sebagai “teroris”.

Dua orang tewas seketika dan yang ketiga tewas saat berlari mencari perlindungan sambil meminta bantuan dalam bahasa Ibrani. Seorang pejabat militer mengatakan bahwa selama penembakan, komandan setempat mengeluarkan perintah gencatan senjata, namun tentara tidak mematuhinya.

Jenazah mereka diperiksa hanya karena salah satu sandera memiliki “penampilan Barat,” lapor media Ynet, sehingga menimbulkan persepsi bahwa yang tewas adalah sandera. Haim, 28, memiliki kulit pucat dan rambut merah.

Pembunuhan para sandera terjadi setelah kelompok hak asasi manusia Palestina mendokumentasikan beberapa kasus warga sipil di Gaza yang mengibarkan bendera putih ditembak oleh tentara Israel.

Hamas mengatakan sekelompok sandera lainnya tewas dalam pemboman Israel yang sedang berlangsung di Gaza, yang digambarkan oleh Presiden AS Joe Biden pekan lalu sebagai tindakan “tanpa pandang bulu.” Israel mungkin mendapat tekanan lebih lanjut untuk mengurangi intensitas operasi tempurnya ketika Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan Jenderal C. Q. Brown, Ketua Kepala Staf Gabungan, mengunjungi Israel minggu ini.

Israel membunuh lebih dari 18.000 warga Palestina dalam invasi darat dan pemboman di Gaza, menurut pejabat kesehatan Palestina.

READ  Perdana Menteri Thailand Pheu Thai bergabung dengan lawan militernya dalam upaya membentuk pemerintahan 11 partai

Keluarga dari sekitar 130 sandera yang masih berada di tangan Hamas mengadakan demonstrasi di Tel Aviv pada Sabtu malam, dihadiri oleh ribuan demonstran lainnya, untuk menegaskan kembali tuntutan mereka agar Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berpartisipasi dalam negosiasi untuk menjamin pembebasan kerabat mereka. Pemerintah bersikeras bahwa melemahnya Hamas secara militer akan menyebabkan pembebasan para sandera.

Sandera yang baru saja dibebaskan, Raz Ben-Ami, mengatakan pemerintah harus segera berpartisipasi dalam pertukaran tahanan-sandera.

Dia menambahkan: “Sepuluh hari yang lalu, saya memperingatkan anggota kabinet bahwa pertempuran itu dapat merugikan para sandera.” “Saya memohon kepada mereka dan memperingatkan mereka bahwa pertempuran dapat merugikan para sandera. Sayangnya, saya benar.”

Kepala Staf IDF Herzi Halevy mengatakan dia bertanggung jawab atas kematian mereka, dan meskipun tentara Israel di Gaza beroperasi dalam kondisi yang sulit dan tidak dapat diprediksi, keputusan untuk menembak pria bertelanjang dada yang membawa bendera putih bertentangan dengan aturan keterlibatan yang ada. .

Dia menambahkan: “Tetapi tembakan ini dilakukan selama pertempuran dan di bawah tekanan.” “Dalam sekejap, kompleksitas perang adil kita di Gaza terungkap.”

Israel mengintensifkan operasi militernya di tepi timur Jalur Gaza, hari ini, Sabtu, seiring adanya laporan pemboman dan pertempuran di kota Shujaiya dan Khan Yunis. Seorang juru kamera Al Jazeera tewas dan seorang reporter terluka dalam serangan pesawat tak berawak di sebuah sekolah yang digunakan untuk menampung pengungsi dari Gaza.

Pemerintah Prancis mengumumkan pada hari Sabtu bahwa seorang pegawai di Kementerian Luar Negeri meninggal karena luka yang dideritanya selama pemboman Israel di Jalur Gaza pada hari Rabu. Dia berlindung bersama rekannya dari konsulat Prancis di sebuah bangunan tempat tinggal. Kementerian Luar Negeri meminta Israel untuk mengklarifikasi penyebab serangan itu.

READ  Biden dan Yoon bersumpah untuk menghalangi Korea Utara dan memberikan bantuan untuk memerangi virus Corona

Saat berkunjung ke Israel pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan baru,” dan mengatakan bahwa gencatan senjata tersebut harus bersifat permanen dan harus mengarah pada gencatan senjata.

Dia mengatakan bahwa Perancis “sangat prihatin” terhadap situasi di Gaza, dan menambahkan bahwa “sejumlah besar warga sipil terbunuh.”

Hamas menyandera sekitar 240 orang pada 7 Oktober dalam serangan lintas batas yang menewaskan 1.200 orang di Israel, menurut pemerintah Israel. Lusinan orang dibebaskan dalam kesepakatan pertukaran yang ditengahi Qatar, di mana tiga tahanan Palestina di penjara Israel dibebaskan dengan imbalan pembebasan setiap sandera Israel – kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Pertukaran ini terjadi di bawah gencatan senjata yang memungkinkan aliran bantuan kemanusiaan ke daerah kantong yang terkepung. Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk wilayah kantong pesisir tersebut telah mengungsi ke Gaza selatan, dengan sedikit air bersih, makanan dan obat-obatan di kota-kota tenda dan tempat penampungan PBB.

David Barnea, kepala badan intelijen Israel Mossad, bertemu dengan Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani pada Jumat malam di Eropa dalam upaya untuk menghidupkan kembali pembicaraan mengenai kemungkinan kesepakatan dengan Hamas untuk menjamin pembebasan para sandera. Hamas mengklasifikasikan sebagian besar sandera yang tersisa sebagai tentara Israel.

Netanyahu mengatakan pada hari Sabtu bahwa putaran pertama pembebasan sandera terjadi hanya karena tekanan militer Israel terhadap Hamas, dan berjanji untuk melanjutkan perang untuk membantu pembebasan sandera lainnya. Dia berkata: “Instruksi yang saya berikan kepada tim perunding didasarkan pada tekanan ini, yang tanpanya kami tidak punya apa-apa.”

Hamas mengatakan pembebasan mereka akan mengharuskan Israel untuk membebaskan banyak, atau bahkan seluruh, dari lebih dari 7.000 warga Palestina yang ditahan di Israel.

READ  Kasus Genosida ICJ: Pengadilan Dunia menuntut Israel membatasi jumlah kematian

Seseorang yang akrab dengan diskusi tersebut mengatakan bahwa perundingan tersebut positif namun kemajuannya lambat.

Pelaporan tambahan oleh Sarah White dan John Paul Rathbone