Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tentara Indonesia telah menemukan jenazah 6 pekerja yang hilang dalam serangan separatis Papua

Tentara Indonesia telah menemukan jenazah 6 pekerja yang hilang dalam serangan separatis Papua

JAIPURA, Indonesia (AP) — Pasukan keamanan Indonesia mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menemukan mayat enam penambang emas tradisional yang hilang hampir dua minggu lalu setelah serangan separatis di kamp mereka di Papua yang bergolak.

Orang-orang bersenjata membunuh tujuh pekerja dan membakar tiga ekskavator dan dua truk di sebuah kamp pendulang emas di distrik Yakukimo di provinsi Highland Papua pada 16 Oktober, kata Faisal Ramadani, anggota polisi nasional yang mengepalai Pasukan Keamanan Gabungan.

Beberapa jam kemudian, baku tembak selama dua jam terjadi antara anggota pasukan keamanan gabungan polisi dan tentara dan pemberontak yang menduduki kamp tersebut, kata Ramadhani.

Tentara Pembebasan Papua Barat, sayap militer Organisasi Papua Merdeka, mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

11 pekerja yang bersembunyi di hutan berhasil diselamatkan dengan selamat setelah pasukan keamanan Indonesia membersihkan kamp. Namun, mereka hanya menemukan satu jenazah dan enam lainnya dilaporkan hilang hingga jenazah mereka yang membusuk ditemukan pada Jumat dini hari di dekat sungai beberapa kilometer dari kamp. Dua jenazah hangus, sementara empat lainnya mengalami luka tembak dan tusuk, kata Ramadhani.

Ini adalah insiden terbaru dari serangkaian insiden kekerasan dalam beberapa tahun terakhir di Papua, dimana bentrokan antara penduduk asli Papua dan aparat keamanan Indonesia sering terjadi.

Juru bicara pemberontak Sebi Samban membenarkan bahwa serangan tersebut dilakukan oleh militan dari kelompok tersebut. Kelompok tersebut telah memperingatkan semua pekerja untuk meninggalkan proyek pemerintah Indonesia dan wilayah penambangan emas tradisional, atau mereka akan dianggap sebagai bagian dari pasukan keamanan Indonesia, katanya.

“Tentara Pembebasan Papua Barat bertanggung jawab atas serangan 16 Oktober di kamp pendulang emas Yahukimo,” kata Sambom dalam pernyataannya kepada The Associated Press, Sabtu. “Karena mereka adalah orang luar dan bagian dari intelijen Indonesia.”

READ  iFarm untuk membangun pertanian vertikal di Bali

Pemerintah Indonesia, yang telah memiliki kebijakan selama puluhan tahun untuk mengirim orang Jawa dan orang Indonesia lainnya untuk menetap di Papua, sedang mencoba untuk memacu pertumbuhan ekonomi untuk mengekang gerakan separatis.

Merupakan bekas jajahan Belanda di bagian barat Papua Nugini, wilayah ini berbeda secara etnis dan budaya dari sebagian besar wilayah Indonesia. Bentrokan antara penduduk asli Papua dan aparat keamanan Indonesia sering terjadi.

Papua dianggap palsu setelah referendum di Indonesia yang disponsori PBB pada tahun 1969. Sejak itu, terjadi pemberontakan tingkat rendah di wilayah tersebut, yang tahun lalu terbagi menjadi lima provinsi.

Serangan meningkat selama setahun terakhir, menewaskan puluhan pemberontak, pasukan keamanan dan warga sipil.

Data yang dikumpulkan oleh Amnesty International Indonesia menunjukkan bahwa antara tahun 2018 dan 2022, bentrokan antara pemberontak dan pasukan keamanan menewaskan sedikitnya 179 warga sipil, 35 tentara Indonesia dan 23 pejuang kemerdekaan, serta sembilan polisi.