Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tengkorak “monster laut” kuno dengan gigi seperti belati ditemukan di Inggris

Tengkorak “monster laut” kuno dengan gigi seperti belati ditemukan di Inggris

Pada musim semi tahun 2022, Philip Jacobs, seorang seniman dan pemburu fosil, sedang berjalan di sepanjang Pantai Jurassic di Inggris selatan ketika dia menemukan sebuah moncong.

Panjangnya sekitar dua kaki, lengkap dengan gigi, dan tampaknya berasal dari predator laut purba yang dikenal sebagai pliosaurus. Ketika kru kembali beberapa hari kemudian dengan drone, mereka menemukan bahwa moncongnya telah jatuh dari tebing tinggi di atas pantai, dan sisa tengkoraknya tertanam di tebing.

Seorang ahli mengatakan fosil tersebut, yang panjangnya lebih dari enam kaki, dengan tengkorak utuh dan tidak ada tulang yang hilang, adalah “penemuan seumur hidup”.

“Ada beberapa ciri khusus pada fosil tersebut yang belum pernah kami lihat dari penemuan sebelumnya,” Steve Etches, ahli paleontologi yang telah mengumpulkan fosil selama lebih dari 40 tahun dan ikut serta dalam penggalian, mengatakan melalui telepon. Senin. “Itu paling lengkap. Jadi tengkoraknya utuh, tidak ada tulang yang hilang.”

Pliosaurus adalah reptil karnivora terbesar yang pernah hidup, dan berada di puncak rantai makanan di lautan pada periode Jurassic, kata Etches. Dia menambahkan bahwa mereka kemungkinan besar adalah pemburu soliter yang memangsa plesiosaurus, ichthyosaurus, dan reptil laut lainnya.

“Mereka terlihat seperti singa di Serengeti,” kata Mr. Etches tentang pliosaurus. “Anda merasa bangga dengan singa, tetapi juga dengan ribuan antelop dan yang lainnya. Ini adalah lautan Jurassic yang sama.”

Tengkoraknya masih terpelihara Museum Koleksi Etsa Kehidupan Laut Jurassic Di Kimmeridge, sekitar tujuh mil sebelah barat Jurassic Coast dan lebih dari 100 mil barat daya London. Etches mengatakan museum sedang berupaya menempatkan tengkorak itu di etalase untuk dilihat pada bulan Januari.

READ  Roket SpaceX menghadirkan pertunjukan cahaya di langit pagi

Pliosaurus hidup antara 200 juta dan 65,5 juta tahun yang lalu, dan dapat tumbuh hingga panjang lebih dari 40 kaki. Berkat rahangnya yang sangat kuat, siripnya yang besar, dan giginya yang seperti belati, ia dapat dengan cepat menangkap mangsa dan menghancurkannya menjadi potongan-potongan kecil, kata David Martell, profesor emeritus paleontologi di Universitas Portsmouth di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. pembelajaran. Menemukan. Dia menambahkan: “Tidak ada apa pun di lautan yang bisa bertahan dari serangan itu.”

Fosil pliosaurus pertama ditemukan pada tahun 1820-an di sepanjang Pantai Jurassic, dan penemuan tambahan telah memperluas pengetahuan para ilmuwan tentang makhluk tersebut. Tapi hampir tidak ada yang mendekati tengkorak utuh, kata Dr. Martell. “Pertama, ini sangat besar,” tambahnya. “Itu juga terpelihara dengan sangat baik.”

Tengkorak tersebut dapat memberikan petunjuk baru tentang pliosaurus, yang memiliki lubang hidung yang memungkinkan air mengalir ke mulutnya, memungkinkannya mencium dan mengejar mangsa. Para ilmuwan berharap tengkorak ini akan memberi lebih banyak petunjuk tentang anatomi ini dan, pada akhirnya, tentang struktur ekosistem di laut Jurassic. Rincian lebih lanjut tentang tengkorak tersebut akan ditampilkan dalam film dokumenter “Attenborough and the Jurassic Sea Monster”, yang akan ditayangkan di PBS pada bulan Februari.

“Kami ingin membandingkan ekosistem ini dengan ekosistem lain, seperti ekosistem Kapur, dan bahkan ekosistem modern, untuk melihat apakah ekosistem tersebut dibangun dengan cara yang sama,” kata Dr. Martell. Dia menambahkan fakta bahwa beberapa tulang belakang tetap menempel pada tengkorak menunjukkan bahwa sisa pliosaurus mungkin berada di dalam tebing menunggu untuk ditemukan.

Mr Etches yakin akan hal itu, namun penggaliannya tidak akan murah: biayanya bisa sekitar £250.000, atau sekitar $300.000, yang ia harap dapat dikumpulkan.

READ  Fisikawan membalikkan kepala kucing Schrödinger

“Kami benar-benar perlu mengekstraknya,” katanya, memuji tim yang membantu menjelaskan penemuan tersebut. “Mereka melakukannya demi alasan terbaik, demi ilmu pengetahuan, dan agar orang-orang di seluruh dunia dapat memperoleh manfaat dari informasi yang kami peroleh dari hal tersebut.”