September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA mengungkapkan di mana mereka ingin orang Amerika berikutnya mendarat di bulan

NASA mengungkapkan di mana mereka ingin orang Amerika berikutnya mendarat di bulan

Penangguhan

NASA belum meluncurkan roket yang akan membawa astronot ke bulan, dan belum menentukan kru yang akan menjelajahi permukaan bulan sebagai bagian dari program Artemis-nya. Tapi sudah ditentukan di mana para astronot akan mendarat di bulan.

Badan antariksa itu mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka telah memilih 13 wilayah potensial di kutub selatan bulan, di mana es ditemukan di kawah yang teduh secara permanen, dan jauh dari wilayah yang ditemukan oleh Neil Armstrong dan astronot Apollo lainnya.

Misi manusia pertama yang mendarat di bulan dalam hampir 50 tahun adalah sekarang Dijadwalkan akan berlangsung pada awal 2025Ini akan menjadi pendaratan berawak pertama di bulan sejak penerbangan Apollo terakhir pada tahun 1972. NASA telah berjanji untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan – sebuah rencana berani yang lahir selama pemerintahan Trump dan dianut oleh Gedung Putih Biden.

sementara dia menderita Beberapa kemunduran dan penundaan, program ini adalah program eksplorasi luar angkasa manusia pertama sejak Apollo yang bertahan pada administrasi berikutnya. Tapi tidak seperti Apollo, Artemis dirancang untuk menciptakan kehadiran permanen di dalam dan di sekitar bulan. NASA telah bergerak maju dengan rasa urgensi, karena China juga bertujuan untuk mengirim astronot ke bulan.

Dalam briefing Jumat, pejabat NASA mengatakan mereka memilih lokasi pendaratan menggunakan data dari Lunar Reconnaissance Orbiter – pesawat ruang angkasa otomatis yang telah memetakan permukaan bulan sejak 2009 – serta studi lain tentang bulan.

“Memilih wilayah ini berarti kita mengambil lompatan raksasa lebih dekat untuk membawa manusia kembali ke Bulan untuk pertama kalinya sejak Apollo,” kata Mark Kerasich, wakil administrator asosiasi NASA untuk divisi pengembangan kampanye Artemis, dalam sebuah pernyataan. “Ketika kita melakukan itu, itu tidak akan seperti misi apa pun yang akan datang ketika para astronot menjelajah ke daerah gelap yang sebelumnya belum ditemukan oleh manusia dan meletakkan dasar untuk masa tinggal jangka panjang di masa depan.”

READ  Tonton Rocket Lab mencoba menangkap booster di udara dengan helikopter

NASA telah mengumumkan bahwa itu akan pergi Kembali ke kutub selatan bulan. Tetapi NASA mengatakan lokasi tertentu, semuanya dalam kisaran enam derajat garis lintang dari Kutub Selatan, dipilih karena mereka menyediakan lokasi pendaratan yang aman cukup dekat untuk menaungi area secara permanen untuk memungkinkan kru berjalan di bulan di sana sebagai bagian dari enam bulan. setengah hari di permukaan bulan.

Ini akan memungkinkan astronot untuk “mengumpulkan sampel dan melakukan analisis ilmiah di area tanpa kompromi, memberikan informasi penting tentang kedalaman, distribusi, dan komposisi es air yang telah dikonfirmasi di kutub selatan bulan,” kata NASA.

Air penting untuk menopang kehidupan manusia, tetapi juga karena komponennya – hidrogen dan oksigen – dapat digunakan dalam bahan bakar roket.

Misi Apollo pergi ke daerah tropis bulan, di mana ada periode siang hari yang panjang – selama dua minggu pada suatu waktu. Antartika, sebaliknya, mungkin hanya memiliki beberapa hari cahaya, membuat misi lebih sulit dan membatasi jendela di mana NASA bisa menembak.

“Itu sangat jauh dari situs Apollo,” kata Sarah Noble, pemimpin ilmu bulan Artemis. “Sekarang kita akan pergi ke tempat yang sama sekali berbeda.”

Pengumuman itu datang saat NASA mempersiapkan misi Artemis pertamanya, sekarang Dijadwalkan akan diadakan pada 29 Agustus. Penerbangan itu, yang dikenal sebagai Artemis I, akan menandai peluncuran pertama roket Space Launch System NASA yang akan mengirim kapsul awak Orion, tanpa astronot, ke orbit bulan untuk misi 42 hari.

Awal pekan ini, badan antariksa mentransfer roket dan pesawat ruang angkasa ke Bantal 39B di Kennedy Space Center Di Florida, para pejabat mengatakan semuanya masih di jalur untuk jendela peluncuran dua jam yang dibuka pada 8:33 pagi, dan NASA telah memesan tanggal peluncuran cadangan untuk 2 dan 5 September jika ada penundaan.

READ  Bagaimana cara menyaksikan Artemis 1 lepas landas dalam perjalanan ke bulan dan apa yang diharapkan

Salah satu tujuan utama penerbangan ini adalah untuk menguji pelindung panas Orion, kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis NASA. Perisai panas dimaksudkan untuk melindungi Orion dan kru masa depannya dari suhu ekstrem yang akan dihadapinya saat memasuki atmosfer Bumi dengan kecepatan 24.500 mil per jam, atau Mach 32.

Misi tersebut akan mengikuti penerbangan dengan empat astronot yang mengorbit bulan, tetapi tidak mendarat, segera setelah tahun 2024. Pendaratan manusia, yang pertama sejak misi Apollo terakhir pada tahun 1972, sekarang dijadwalkan pada tahun 2025.

Tugas itu tergantung pada sejumlah faktor, termasuk pengembangan Roket Starship SpaceX dan pesawat ruang angkasa, yang akan bertemu dengan Orion di orbit bulan dan kemudian mengangkut astronot ke dan dari permukaan bulan.

“Saya merasa seperti kita berada di roller coaster yang akan melintasi puncak bukit terbesar,” kata Jacob Blecher, kepala ilmuwan eksplorasi NASA, kepada wartawan, Jumat. “Kencangkan sabuk pengaman kalian, semuanya, kita akan melakukan perjalanan ke bulan.”