Oktober 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tenaga surya meningkatkan proyek energi terbarukan baru Indonesia senilai $ 35 miliar

Sebagai ekonomi terbesar Jakarta-Asia Tenggara bertujuan untuk mengurangi ketergantungannya pada batu bara, Indonesia telah mengumumkan rencana pembelian listrik baru sebesar 500 triliun rupee ($ 35 miliar) untuk pengembangan pembangkit listrik berbasis energi terbarukan selama dekade berikutnya.

Perusahan Listrick Negara, yang memonopoli sektor kelistrikan negara, pada hari Selasa menyebut rencana akuisisi terbarunya – RUPTL 2021-30 – “hijau” hingga saat ini. Energi terbarukan akan mendominasi pembangunan pembangkit listrik baru yang akan dibangun di seluruh negeri pada tahun 2030 – 51,6% dari total 40,6 gigawatt energi tambahan yang direncanakan.

Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari 29,6% dalam rencana 10 tahun sebelumnya yang dirilis pada 2019. PLN secara rutin memperbarui RUPTL setiap tahun, namun wabah virus corona tahun lalu menjadi salah satu dari sedikit pengecualian yang mengganggu prakiraan pertumbuhan ekonomi dan prakiraan permintaan listrik. Negara.

“Proses panjang telah terhambat oleh tren global, konsumen besar atau internasional produk hijau, perusahaan atau negara yang membiayai pembangkit listrik berbasis bahan bakar fosil, dan biaya bahan terbarukan …”

Rencana PLN untuk membangun pembangkit listrik baru senilai 40,6 GW pada dekade berikutnya lebih rendah dari target sebelumnya 56,4 GW 2019-28, dengan mempertimbangkan prakiraan sebelumnya yang memperlambat pertumbuhan pasca-epidemi dan sangat ambisius. Perusahaan milik negara itu memperkirakan pertumbuhan permintaan listrik tahunan sebesar 4,9%, naik dari 6,4% pada perkiraan sebelumnya.

Sebanyak 20,9 GW pembangkit listrik baru dari sumber terbarukan akan dibangun pada tahun 2030, dari yang direncanakan sebelumnya 16,7 GW menjadi 2028. Pembangkit listrik tenaga air masih mendominasi, menyumbang setengah dari total – tetapi melihat peningkatan tiga kali lipat tenaga surya menjadi tiga kali lipat dari 4,7 GW, diikuti oleh pemanasan global 3,35 GW.

READ  Membuat peti mati, menyediakan tempat berlindung: Relawan menginjakkan kaki saat Pemerintah menenggelamkan Indonesia | Kesehatan global

Akan ada total 13,8 gigawatt tambahan kapasitas dari pembangkit listrik tenaga batu bara baru pada tahun 2027 melalui proyek-proyek yang ada atau kontrak yang ada dari proyek pembangkit listrik 35 gigawatt pemerintah sebelumnya.

Tetapi “tidak akan ada pembangkit listrik termal baru pada tahun 2028” dan seterusnya, kata AV Hariyadi, direktur perencanaan perusahaan PLN.

Dia mengatakan, dibutuhkan dana sebesar Rp820 triliun untuk mendanai akuisisi 10 tahun terakhir, termasuk pembangkit listrik terbarukan. PLN menginginkan 60% dari total itu berasal dari pembangkit listrik mandiri.

Terlepas dari rencana peningkatan kapasitas terbarukan untuk produk terbarukan, total kapasitas terpasang PLN akan tumbuh sedikit dari 29% dari 99,2 GW pada tahun 2030 menjadi 2025 dan 13% tahun lalu, karena perkiraan kelebihan pasokan dari proyek 35 GW dan permintaan listrik secara keseluruhan. menolak. Batubara akan mendominasi 45% dari total pada tahun 2030, naik dari 50% pada tahun 2020.

Hariyadi mengatakan proyek-proyek terbaru adalah bagian dari rencana PLN untuk mendukung janji nol karbon pemerintah pada tahun 2060, dan sektor listrik yang didominasi batu bara adalah salah satu penyumbang emisi karbon terbesar di Indonesia.

Di luar 2030, perusahaan mengatakan ingin secara bertahap menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara. PLN sedang “menjajaki kemitraan” dengan Dana Moneter Internasional untuk memblokir dana pengurangan karbon guna mendukung pensiun dini secara finansial.

Ketua PLN Zulkaifli Zaini menambahkan bahwa PLN bertujuan untuk menggunakan teknologi baru, termasuk penangkapan, pemanfaatan dan penyimpanan karbon, serta tenaga hidrogen, nuklir dan gelombang, untuk jangka waktu yang lebih lama. Ini akan mempromosikan penggunaan kompor induksi, kendaraan listrik dan atap untuk memperluas pertumbuhan surya di seluruh Indonesia.

READ  Laba Maybank Indonesia 1H berada di bawah Govit-19

Kecuali RUPTL baru-baru ini, Kementerian Energi baru-baru ini menyelesaikan rancangan peraturan presiden baru tentang tarif listrik dari bahan terbarukan, yang lebih murah dan lebih banyak – harga diharapkan membuat batubara lebih kompetitif.

Daniel Kourniawan, seorang analis surya di Institute for Essential Services reform, think tank energi Indonesia, mengatakan peningkatan signifikan di area surya harus berlanjut dengan baik karena “meningkatkan ekonomi” energi surya. Dia menambahkan bahwa apakah PLN akan menarik cukup banyak investasi swasta, bagaimanapun, akan “sangat tergantung” pada proses penawaran untuk kontraktor teknik dan pembangkit listrik independennya.

Badan riset Bloomberg, BloombergNEF dan IESR mengatakan dalam pernyataan bersama bulan lalu bahwa proses e-procurement PLN saat ini “tidak jelas, persaingan ketat dan inovasi harga” – mencegah investasi di sektor energi terbarukan dan meningkatkan biaya. “