Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop mendeteksi jalur puing-puing besar dari asteroid Smash Up NASA

Teleskop mendeteksi jalur puing-puing besar dari asteroid Smash Up NASA

Seberkas cahaya terang menunjukkan jejak puing-puing dari uji DART NASA.

Pekan lalu, pesawat ruang angkasa DART NASA sengaja jatuh Untuk Dimorphos, bulan kecil mengorbit asteroid besar Didymos. Sekarang, sebuah teleskop di Bumi di Chili telah memotret gumpalan besar yang dihasilkan dari tumbukan pada hari-hari setelah pertemuan itu.

Kecelakaan itu adalah tes pertahanan planet. NASA sedang mencari tahu apakah penumbuk kinetik dapat mengubah lintasan batu ruang angkasa yang terikat ke Bumi, jika kita melihat batu besar di jalur tabrakan dengan kita. badan antariksa Pusat NEO Itu ada untuk memantau keadaan objek-objek ini dan orbitnya.

NASA masih memeriksa data tabrakan untuk menentukan apakah Uji Pengalihan Asteroid Ganda, atau DART, mengubah jalur orbit Demorphos di sekitar pendampingnya yang lebih besar, tetapi foto efek Datang padat dan cepat dari semua lensa teleskopik berbalik ke arah peristiwa sejarah.

Gambar terbaru berasal dari Teleskop Penelitian Astrofisika Selatan (SOAR) di Chili, yang dioperasikan oleh NOIRLab. Teleskop SOAR terletak di kaki bukit Andes, lingkungan gersang dengan langit cerah dan tidak ada cahaya yang menjadikan area ini ideal untuk teleskop berbasis darat.

ekspansi Jejak debu dari tabrakan terlihat jelas, memanjang ke sudut kanan gambar. berdasarkan Versi NOIRLabJalur puing memanjang sekitar 6.000 mil (10.000 kilometer) dari titik tumbukan. “Sungguh menakjubkan bagaimana kami dapat menangkap struktur dan jangkauan pasca-guncangan pada hari-hari setelah tumbukan,” Teddy Caretta, seorang astronom di Observatorium Lowell yang berpartisipasi dalam pengamatan tersebut, mengatakan dalam rilisnya.

Ilmuwan NASA belum menunjukkan tekad mereka bahwa DART akan berhasil, tetapi efeknya adalah kesuksesan itu sendiri. Hasil lebih lanjut tentang acara tersebut akan segera datang: persis berapa banyak material yang dikeluarkan dari Didymos, berapa banyak material yang dihancurkan, dan seberapa cepat ditendang. Data tersebut dapat menjelaskan dampak penting tumbukan kinetik pada asteroid “tumpukan rubel”, yang tampaknya dimiliki oleh Demorphos. Asteroid puing-puing menampilkan rakitan material permukaan yang longgar, yang dapat menjelaskan pemandangan dramatis pasca-tabrakan bulan muda ini.

Di dekat Chili, ada Survei Langit Observatorium Vera C. Robin Ini akan segera dimulai. Di antara tuduhannya adalah penilaian objek yang berpotensi berbahaya di dekat Bumi – meskipun mempertimbangkan pengujian baru-baru ini, mungkin asteroid harus mengkhawatirkan kita.

LEBIH: Teleskop berbasis darat menangkap pemandangan yang menakjubkan dari dampak asteroid DART

READ  Gambar pertama Mars oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb dapat mengungkapkan lebih banyak tentang atmosfer