Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop Luar Angkasa X-ray Baru NASA Mengambil Gambar Pertama: Bintang yang meledak

Teleskop Luar Angkasa X-ray Baru NASA Mengambil Gambar Pertama: Bintang yang meledak

Teleskop Luar Angkasa Sinar-X Baru NASA Gambar pertama diambil, menunjukkan aurora elektromagnetik berdenyut dari ledakan supernova.

Explorer X-ray Imaging (IXPE) diluncurkan ke orbit dengan roket SpaceX Falcon 9 pada 9 Desember, kemudian menghabiskan waktu satu bulan untuk mengkalibrasi instrumennya dan beradaptasi dengan lingkungan luar angkasa. Ketika akhirnya siap untuk mengumpulkan data, pemantau misi mengarahkan cermin mereka ke supernova yang disebut Cassiopeia A – sisa dari awan gas yang hidup dari sebuah bintang yang meledak pada abad ke-17.

Foto pertama dirilis pada hari Senin. Awan gas berukuran sekitar 10 tahun cahaya. Dalam cahaya tampak, itu tidak benar-benar memancarkan warna ungu menakjubkan yang ditunjukkan di atas. Ini adalah warna yang dipilih oleh para peneliti NASA untuk mewakili seberapa kuat cahaya sinar-X di berbagai bagian awan.

Pada gambar di bawah, mereka menggunakan rentang warna yang lebih luas untuk menunjukkan perbedaan sinar-X.

Gambar supernova dari teleskop sinar-X yang membentuk lingkaran gas biru, hijau dan merah

Citra IXPE Cassiopeia A, 11-18 Januari 2022, menunjukkan peningkatan intensitas sinar-X dalam warna mulai dari ungu dan biru dingin hingga merah panas dan putih.


NASA



Ketika bintang meledak, gelombang kejutnya memanaskan gas di sekitarnya dan mempercepat partikel di dekatnya, menyebabkannya bersinar dalam cahaya sinar-X. Di suatu tempat di tengah awan gas ini terdapat objek super padat yang terbentuk ketika inti bintang sebelumnya runtuh. Itu bisa berupa lubang hitam atau bintang neutron.

IXPE diatur untuk menghabiskan setidaknya dua tahun mempelajari hal-hal yang paling ekstrim dan misterius di alam semesta – nebula, supernova, bintang neutron dan lubang hitam. Ini adalah teleskop ruang X-ray besar pertama NASA sejak Chandra X-ray Observatory diluncurkan ke orbit pada 1999. Gambar pertama teleskop ini juga diambil oleh Cassiopeia A.

Martin C. Weisskopf, yang memimpin tim IXPE di NASA, mengatakan di jumpa pers. “Ini menunjukkan kemampuan IXPE untuk mendapatkan informasi baru yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang Cassiopeia A, yang sekarang sedang dianalisis.”

Teleskop Pencitraan Penjelajah Polarimetri Sinar-X NASA

Ilustrasi Penjelajah Polarimetri Sinar-X NASA.


NASA



Tidak seperti Chandra, IXPE berfokus pada polarisasi – arah di mana gelombang cahaya sinar-X diarahkan saat mereka melakukan perjalanan melalui ruang. Informasi ini dapat memberi tahu banyak ilmuwan tentang bagaimana sinar-X diproduksi dan memungkinkan mereka untuk melihat bagaimana radiasi bervariasi di seluruh tubuh yang mereka pelajari. Dalam hal ini, ini bisa memberikan pandangan baru tentang apa yang terjadi di dalam awan gas itu dan menjelaskan mengapa mereka memancarkan sinar-X yang begitu kuat.

“Gambar IXPE dari Cassiopeia A adalah bellissima, dan kami berharap dapat menganalisis data polarimetri untuk mempelajari lebih lanjut tentang sisa supernova,” kata Paolo Sovita, pemimpin tim IXPE Italia di Institut Nasional Astrofisika (INAF) di Roma. Dalam siaran pers.

Tim IXPE sekarang bekerja menggunakan data teleskop untuk membangun peta sinar-X terpolarisasi melalui awan supernova.

READ  Laporan Roket: Virgin Galactic ditunda lagi, pada bulan Juni tujuannya adalah untuk menguji SLS berikutnya