November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para astronom menemukan lubang hitam di halaman belakang kosmik

Para astronom menemukan lubang hitam di halaman belakang kosmik

Para astronom mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka telah menemukan, hampir tetapi tidak tepat pada waktunya untuk Halloween Lubang hitam terdekat yang diketahui. Ini sangat besar, sebuah amplop yang menganga kosong sepuluh kali massa Matahari, mengorbit bintangnya sebanyak Bumi mengorbit bintang kita.

Tapi jangan khawatir: Lubang hitam ini berjarak 1.600 tahun cahaya di konstelasi Ophiuchus. Lubang hitam terdekat yang diketahui terletak sekitar 3.000 tahun cahaya di konstelasi Monoceros. Apa yang membedakan lubang hitam baru ini dari dua puluh atau lebih lubang hitam lain yang telah diidentifikasi di Bima Sakti kita, selain kedekatannya, adalah bahwa lubang hitam itu tidak melakukan apa pun – tidak menarik bintang terdekat ke kehancurannya, juga tidak mengkonsumsi gravitasi dari segala sesuatu di dekatnya. Sebaliknya, lubang hitam tertidur, pembunuh diam-diam menunggu arus ruang untuk memberinya makan.

Lubang hitam adalah objek yang sangat padat sehingga, menurut teori relativitas umum Einstein, bahkan cahaya pun tidak dapat lepas darinya. Ini menjadikannya fenomena paling menarik dan kejam di alam; Ketika dipelihara, itu bisa menjadi hal yang paling terang di alam semesta, karena gas, debu, dan bahkan bintang-bintang muda diparut dan dipanaskan hingga bersinar, memancarkan energi saat mendekati gerbang keabadian.

Setiap galaksi berisi lubang hitam supermasif jutaan kali massa Matahari. Para ilmuwan tidak yakin dari mana mereka berasal. Lubang hitam yang lebih kecil diperkirakan terdiri dari bintang masif yang telah mencapai akhir kehidupan termonuklirnya dan runtuh. Mungkin ada jutaan lubang hitam di Bima Sakti. Mereka biasanya membuat diri mereka dikenal dengan sinar-X yang mereka keluarkan saat mereka melepaskan gas dari rekan-rekan mereka di sistem bintang ganda.

READ  Roket Astra berbiaya rendah mengalami kegagalan tahap atas, kehilangan dua satelit NASA

Tapi bagaimana dengan lubang yang tidak aktif, yang saat ini tidak mengeluarkan api? Karim El-Badri, seorang astrofisikawan di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, telah mencari setan tersembunyi tersebut selama empat tahun. Dia menemukan lubang hitam ini dengan memeriksa data dari pesawat ruang angkasa GAIA Badan Antariksa Eropa, yang telah melacak dengan akurat lokasi, gerakan, dan properti lain dari jutaan bintang di Bima Sakti.

Al-Badri dan timnya menemukan sebuah bintang, hampir identik dengan Matahari kita, yang bergetar aneh, seolah-olah di bawah pengaruh gravitasi pendamping yang tak terlihat. Untuk penyelidikan lebih lanjut, para peneliti mengambil kepemilikan teleskop Gemini North yang terletak di atas Mauna Kea di Hawaii, yang dapat mengukur kecepatan dan periode osilasi ini dan dengan demikian menentukan massa relatif dari objek-objek tersebut. Teknik ini cocok dengan proses di mana para astronom menganalisis goyangan bintang untuk mendeteksi keberadaan eksoplanet yang mengorbit Tata Surya – kecuali kali ini tambangnya jauh lebih besar.

Hasil mereka dan perhitungan selanjutnya konsisten dengan lubang hitam bermassa 10 matahari yang dikelilingi oleh bintang yang mirip dengan kita. Mereka menamakannya Gaia BH1.

“Ambil tata surya, letakkan lubang hitam di mana matahari berada dan matahari di mana bumi berada, dan Anda mendapatkan sistem itu,” kata Dr. bulan purnama Dia mengatakan dalam siaran pers Dari National Optical and Infrared Laboratory, yang mengoperasikan Gemini North Telescope.

Dia dan rekan-rekannya menulis: “Ini adalah lubang hitam lipat tiga terdekat yang diketahui, dan penemuannya menunjukkan bahwa ada sejumlah besar lubang hitam tidak aktif dalam biner.” di kertas Diterbitkan Rabu di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. Para astronom mengatakan penemuan baru itu menimbulkan pertanyaan tentang pengetahuan mereka tentang bagaimana sistem bintang biner berevolusi. Pendahulu lubang hitam ini pastilah sebuah bintang dengan massa sekitar 20 massa matahari. Menurut teori terkemuka, kematian bintang dan pembentukan lubang hitam berikutnya akan melibatkan ledakan supernova dan proses lain yang akan sangat mengganggu bintang lain yang lebih kecil dalam sistem. Jadi mengapa bintang lain muncul secara alami?

READ  Awan puing raksasa terlihat oleh teleskop NASA setelah tabrakan benda langit

“Ini menimbulkan banyak pertanyaan tentang bagaimana sistem biner ini terbentuk, serta berapa banyak lubang hitam yang mengintai di sana,” kata Dr. El-Badri dalam siaran persnya.